Uni Eropa meminta larangan eksplorasi minyak dan gas di Kutub Utara

Uni Eropa akan mengupayakan larangan pengeboran untuk cadangan minyak, batu bara, dan gas baru di Kutub Utara untuk melindungi wilayah yang sangat terpengaruh oleh perubahan iklim, menurut proposal untuk strategi baru blok Kutub Utara yang diterbitkan pada hari Rabu.

Usulan Komisi Eropa mencerminkan upaya Uni Eropa untuk memperkuat perannya di panggung dunia, meskipun pengaruhnya terbatas di Kutub Utara. Itu bukan anggota Dewan Arktik, yang merupakan badan koordinasi regional, meskipun ada tiga negara di dalamnya – Denmark, Finlandia, dan Swedia.

“Uni Eropa berkomitmen untuk memastikan bahwa minyak, batu bara, dan gas tetap berada di tanah, termasuk di kawasan Arktik,” kata proposal eksekutif UE, sambil mengakui bahwa blok itu sendiri terus mengimpor minyak dan gas yang diekstraksi di wilayah tersebut.

“Untuk tujuan ini, Komisi harus bekerja dengan mitra menuju komitmen hukum multilateral untuk tidak mengizinkan pengembangan lebih lanjut dari cadangan hidrokarbon di Kutub Utara atau daerah yang berdekatan, atau untuk membeli hidrokarbon ini jika akan diproduksi.”

Presiden Rusia Vladimir Putin, yang negaranya merupakan salah satu pengekspor minyak dan gas terbesar di dunia dan terlibat dalam eksplorasi fosil
Bahan bakar Arktik, katanya, Moskow pada akhirnya akan mendapat manfaat dari larangan semacam itu karena harga yang lebih tinggi.

“Jika keputusan seperti itu mengarah pada volatilitas harga tertentu, [Russia’s economy] Anda tidak akan banyak menderita. “Ini karena kami akan mengurangi produksi, tetapi kami akan mendapatkan harga yang kami inginkan,” kata Putin pada konferensi energi di Moskow.

rentan terhadap perubahan iklim

Kutub Utara adalah salah satu wilayah yang paling terpengaruh oleh perubahan iklim. Ini telah menghangat tiga kali lebih cepat daripada planet ini telah menghangat dalam 50 tahun terakhir. Hal ini menyebabkan es yang menutupi daratan dan lautan mencair, permukaan laut naik dan lapisan es mencair.

READ  Virus Corona: Apa yang terjadi di Kanada dan di seluruh dunia pada hari Sabtu

Uni Eropa juga bertujuan sebagai bagian dari strategi barunya untuk mempromosikan penelitian tentang efek pencairan lapisan es yang dapat membahayakan ladang minyak dan mengancam pelepasan gas rumah kaca serta kuman berbahaya yang terperangkap di lapisan es.

“Lebih dari 70 persen infrastruktur di Kutub Utara dan 45 persen ladang ekstraksi minyak dibangun di atas lapisan es,” kata dokumen itu, yang belum disetujui oleh 27 negara anggota UE.

Komisi mengatakan langkah-langkah mitigasi potensial dapat mencakup pengembangan metode untuk pendinginan dan stabilisasi lokal, dan memperkenalkan standar bangunan yang lebih ketat.

Ia juga menyarankan untuk membangun sistem pengawasan dan peringatan dini untuk mendeteksi kuman seperti antraks yang dilepaskan dari tanah yang mencair.

Dewan Arktik terdiri dari Kanada, Islandia, Norwegia, Rusia, dan Amerika Serikat ditambah tiga negara Uni Eropa, bersama dengan enam organisasi pribumi. Bertindak sebagai forum kerjasama. Uni Eropa telah mengajukan status pengamat.

Untuk memperkuat kehadiran regionalnya, Uni Eropa berencana membuka kantor di Nuuk, ibu kota Greenland, seperti yang dilakukan Amerika Serikat tahun lalu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *