Uni Eropa (UE) telah menambahkan Indonesia ke dalam daftar negara-negara yang pembatasan perjalanannya harus dicabut

Dewan Uni Eropa (UE) telah memasukkan Indonesia ke dalam daftar negara ketiga paling terinfeksi di dunia, menyusul penurunan jumlah kasus virus corona di kawasan tersebut.

Keputusan dewan tersebut meminta negara-negara anggota untuk mempercepat pencabutan larangan penduduk Indonesia yang divaksinasi dan tidak divaksinasi.

Setelah meninjau rekomendasi untuk menghapus pembatasan sementara pada perjalanan yang tidak penting di dalam UE, Dewan memperbarui daftar negara, wilayah administrasi khusus, dan lembaga lain serta otoritas regional yang pembatasan perjalanannya harus dicabut. Secara khusus, Indonesia telah ditambahkan ke dalam daftarDewan mengatakan dalam sebuah pernyataan pada 18 November.

Oleh karena itu, mulai tanggal yang sama, negara-negara anggota diwajibkan untuk menghapus pembatasan masuk pada perjalanan yang tidak penting dan pelancong yang tidak divaksinasi, negara-negara yang terdaftar sebagai Negara Ketiga Aman UE, yang meliputi:

  1. Argentina
  2. Australia
  3. Bahrain
  4. Kanada
  5. Chili
  6. Kolumbia
  7. Indonesia
  8. Yordania
  9. Kuwait
  10. Namibia
  11. Selandia Baru
  12. Peru
  13. Qatar
  14. Rwanda
  15. Arab Saudi
  16. Korea Selatan
  17. Uni Emirat Arab
  18. உருகுவே
  19. China (tunduk pada konfirmasi bersama)

Pembatasan perjalanan untuk wilayah administratif khusus China di Hong Kong dan Makau juga harus dihapus. Pembatasan perjalanan untuk Taiwan juga harus dihapus, di bawah kategori perusahaan dan otoritas regional yang tidak diakui sebagai negara oleh setidaknya satu negara anggota., ”Catatan dewan.

Lebih lanjut dijelaskan bahwa empat negara mikro Eropa, Andorra, Monako, San Marino, dan Vatikan – harus dianggap sebagai penduduk UE dalam hal rekomendasi ini.

Salah satu syarat utama bagi suatu negara untuk masuk dalam daftar adalah mendaftarkan kurang dari 75 kasus per 100.000 penduduk dalam dua minggu sebelum daftar tersebut diperbarui. Data dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menunjukkan bahwa Indonesia memiliki kurang dari satu kasus per 100.000 penduduk dalam tujuh hari sebelumnya.

READ  Indonesia melaporkan 1.624 kasus baru Pemerintah-19 tetapi tingkat inflasi negara itu sekarang 1,60% - jauh lebih tinggi dari September 2020

Namun, WHO telah mengumumkan tingkat yang lebih tinggi untuk beberapa negara lain dalam daftar aman UE, seperti Yordania, yang telah melaporkan 177 kasus per 100.000 penduduk dalam tujuh hari terakhir. Jumlah ini tidak berbeda dengan jumlah kasus di mana 181 kasus tercatat dalam waktu tujuh hari per 100.000 penduduk di Amerika Serikat. Namun, Amerika Serikat bukan bagian dari daftar ini.

Daftar tersebut diperbarui pada 9 November, ketika Dewan menghapus Singapura dan Ukraina dari daftar negara teraman. Sebelumnya, pada 29 Oktober, Argentina, Kolombia, Namibia, dan Peru ditambahkan ke dalam daftar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *