Untuk menghindari krisis batu bara musim panas, NTPC berupaya membangun buffer stock

Salah satu produsen listrik termal terbesar di India, NTPC milik negara telah menawar lebih dari 14 juta ton batubara impor meskipun harga internasional tinggi karena produsen mengantisipasi kemungkinan kekurangan batubara domestik di musim panas. Produsen listrik termal terus-menerus mengangkat isu ketidakpastian tentang pengiriman batubara dan tidak mungkin dapat membangun stok ke tingkat rekor pada Maret menurut pejabat pemerintah.

Stok batubara yang rendah di pembangkit listrik termal memaksa beberapa negara bagian termasuk Uttar Pradesh, Rajasthan dan Punjab untuk memberlakukan pemisahan beban pada bulan Oktober, karena negara bagian bergegas untuk menukar energi dengan membayar tiga hingga empat kali tarif energi normal karena pasokan yang tidak mencukupi.

NTPC telah mengajukan penawaran pembelian 14,5 juta ton batu bara impor untuk berbagai pembangkit listrik termal dengan ekspektasi kekurangan pasokan batu bara domestik.

“Kami mengantisipasi kemungkinan terjadi kelangkaan (batubara dalam negeri) dan kami perlu menjaga cadangan batu bara,” kata seorang pejabat NTPC yang tidak mau disebutkan namanya. Pejabat itu menambahkan bahwa masalah terkait ketersediaan batubara domestik untuk musim panas telah muncul pada Maret 2021.

Pemerintah pada Oktober mengizinkan perusahaan pembangkit listrik yang menggunakan batu bara domestik untuk mengimpor hingga 10 persen dari kebutuhan batu bara mereka di tengah kelangkaan batu bara.Harga batu bara Indonesia saat ini sekitar $160 per ton, naik dari sekitar $75 per ton pada Januari 2021.

Sementara Kementerian Energi telah meminta Perkeretaapian India untuk memprioritaskan pengiriman batubara ke pembangkit listrik termal untuk membangun stok batubara, masih kecil kemungkinannya untuk dapat membangun stok untuk mencapai tingkat target 58 juta ton pada Maret, menurut kepada pemerintah. pejabat. Setelah kekurangan batubara di pembangkit listrik termal pada bulan Oktober, pusat tersebut merevisi standar penyimpanan ke atas untuk mewajibkan pembangkit termal untuk mempertahankan stok yang lebih tinggi antara Februari dan Juni sebelum periode monsun ketika stok batubara cenderung menurun.

READ  Agensi AS membuka penyelidikan atas kecelakaan mobil Tesla yang fatal yang menewaskan tiga orang

Sekitar 58 dari 180 pembangkit listrik termal yang dipantau setiap hari memiliki tingkat persediaan kritis pada 20 Januari, menurut data dari National Energy Gateway. Total stok batu bara di PLTU ini sebesar 24,6 juta ton.

Produsen listrik mencatat bahwa ketersediaan batubara yang tepat waktu tetap tidak pasti meskipun ada jaminan dari Coal India dan Kementerian Batubara, dan telah menyerukan akuntabilitas yang lebih besar untuk tidak terkirimnya batubara.

“Masalah utama adalah ketidakpastian yang dihadapi oleh produsen listrik tentang kuantitas dan waktu ketersediaan batubara dan transportasi dengan kereta api. Kami telah menyerukan akuntabilitas dalam pasokan dan transportasi batubara melalui perjanjian tripartit antara produsen listrik, Cole India dan kereta api, ” kata Ashok Khurana, Direktur Jenderal Federasi Produsen Tenaga India”.

Khurana menambahkan bahwa “upaya terbaik tanpa akuntabilitas” sistem pasokan belum terbukti efektif dan bahwa “permainan saling menyalahkan” dimulai antara Kereta Api India dan Coal India ketika terjadi kekurangan batu bara.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.