Utusan Afghanistan Mundur dari Debat Majelis Umum PBB | berita Taliban

Isakzai, duta besar untuk pemerintah yang digulingkan oleh Taliban, dijadwalkan untuk berbicara pada hari Senin.

Duta Besar Afghanistan untuk PBB menarik diri dari berpidato di hadapan para pemimpin dunia di Majelis Umum pada hari Senin.

Ghulam Izakzai, yang mewakili pemerintahan Presiden Ashraf Ghani yang digulingkan bulan lalu, akan menantang Taliban dengan pidato tetapi dikeluarkan dari daftar pembicara.

“Kami telah menerima informasi bahwa negara anggota [Afghanistan] “Dia telah menarik partisipasinya dalam debat publik yang dijadwalkan hari ini,” Monica Grayley, juru bicara presiden dewan, mengatakan kepada Al Jazeera.

Al Jazeera tidak dapat mencapai Isakzai atau misi Afghanistan ke PBB meskipun upaya berulang kali.

Grayley sebelumnya mengatakan kepada AFP bahwa misi Afghanistan untuk PBB tidak memberikan alasan penarikan itu.

Langkah itu dilakukan di tengah klaim yang saling bertentangan untuk kursi Afghanistan di PBB di New York setelah Taliban merebut kekuasaan bulan lalu.

Presiden Ghani meninggalkan negara itu setelah Taliban merebut kembali Afghanistan 20 tahun setelah mereka digulingkan dalam invasi militer pimpinan AS.

Pekan lalu, Menteri Luar Negeri Taliban Amir Khan Muttaki meminta untuk berbicara pada pertemuan para pemimpin dunia di PBB, dan juru bicara gerakan itu, Suhail Shaheen, dinominasikan di Doha sebagai duta besar Afghanistan untuk PBB.

Isakzai tidak mengomentari penarikan tersebut.

Pada tanggal 20 September, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menerima surat yang ditandatangani oleh Mottaki, yang menyatakan bahwa Presiden Ghani telah “digulingkan” dan bahwa negara-negara di seluruh dunia “tidak lagi mengakui dia sebagai presiden”.

Oleh karena itu, Isakzai tidak lagi mewakili Afghanistan, tambah Mottaki dalam surat itu.

Selama pemerintahan Taliban antara tahun 1996 dan 2001, PBB menolak untuk mengakui pemerintahnya. Sebaliknya, itu memberikan kursi Afghanistan kepada pemerintahan Presiden Burhanuddin Rabbani sebelumnya.

READ  Dalam Kontak dengan Xi, Biden mengangkat masalah hak asasi manusia dan perdagangan China News

Taliban mengatakan mereka menginginkan pengakuan internasional dan bantuan keuangan untuk membangun kembali negara yang dilanda perang, tetapi pembentukan pemerintah baru Taliban menimbulkan dilema bagi PBB.

Beberapa menteri sementara Taliban masuk dalam daftar hitam PBB “teroris dan penyandang dana terorisme” internasional.

Gerakan Taliban menuduh Amerika Serikat melanggar perjanjian Doha 2020, karena menuntut para pemimpinnya dikeluarkan dari daftar “teroris”.

Perjanjian itu juga membuka jalan bagi penarikan pasukan asing pimpinan AS dengan imbalan jaminan keamanan dari Taliban.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *