Utusan AS untuk Afghanistan mengundurkan diri setelah penarikan yang kacau | berita politik

Zalmay Khalilzad berada di bawah tekanan sejak runtuhnya pemerintah Afghanistan dan perebutan kekuasaan oleh Taliban.

Departemen Luar Negeri AS mengumumkan bahwa utusan AS untuk Afghanistan, Zalmay Khalilzad, akan mundur, kurang dari dua bulan setelah penarikan Amerika Serikat yang kacau dari Afghanistan dan kendali Taliban atas negara itu.

Menteri Luar Negeri Anthony Blinken, dalam sebuah pernyataan pada hari Senin, mengatakan Khalilzad akan menggantikan wakilnya, Tom West, mencatat bahwa Barat akan bekerja sama dengan Kedutaan Besar AS, yang sekarang berbasis di Doha, untuk kepentingan AS di Afghanistan.

“Dengan Wakil Khusus untuk Rekonsiliasi Afghanistan, Zalmay Khalilzad, mengundurkan diri dari posisinya, saya mengucapkan terima kasih atas pengabdiannya selama puluhan tahun kepada rakyat Amerika,” bunyi pernyataan Blinken.

“Saya berterima kasih kepada Duta Besar Khalilzad atas pelayanannya dan menyambut Perwakilan Khusus Barat untuk peran ini.”

Seseorang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Reuters dengan syarat anonim bahwa Khalilzad mengajukan pengunduran dirinya pada hari Jumat.

Kepergiannya terjadi setelah dia dikeluarkan dari pembicaraan formal pertama pemerintahan Biden dengan Taliban setelah penarikan AS, yang diadakan di Doha awal Oktober.

Dalam sebuah surat kepada Menteri Luar Negeri Anthony Blinken, Khalilzad membela catatannya, tetapi mengakui bahwa dia telah melakukan kesalahan dan mengatakan dia ingin memberi ruang selama “fase baru kebijakan kami terhadap Afghanistan.”

“Pengaturan politik antara pemerintah Afghanistan dan Taliban tidak berjalan seperti yang dibayangkan,” katanya seperti dikutip oleh kantor berita Prancis AFP.

“Alasan untuk ini sangat kompleks dan saya akan membagikan pemikiran saya dalam beberapa hari dan minggu mendatang.”

Menghadapi kegagalan diplomatik

Lahir di Afghanistan, Khalilzad telah memegang posisi itu sejak 2018 dan memimpin negosiasi dengan Taliban yang mengarah pada kesepakatan Februari 2020 untuk menarik pasukan AS tahun ini.

READ  Komentar Tidak adanya pemimpin dunia kunci di G-20 pertama Biden

Terlepas dari afiliasi Partai Republik, Khalilzad tetap di tempatnya ketika Biden mengalahkan Donald Trump dan memutuskan untuk melanjutkan penarikan.

Dia kemudian menekan kelompok bersenjata militan dan pemerintah mantan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani yang didukung Barat untuk merundingkan penyelesaian politik untuk konflik selama beberapa dekade.

Pada pertengahan Agustus, pemerintah runtuh ketika Taliban menyerbu negara itu dan berbaris tanpa perlawanan ke ibu kota, Kabul.

Dia membiarkan Khalilzad mencari bantuan kelompok bersenjata dalam evakuasi AS terhadap warga AS dan Afghanistan yang rentan yang telah bekerja dengan pemerintah AS.

Pejabat AS saat ini dan mantan mengatakan kepada Reuters sebelumnya bahwa selama tiga tahun Khalilzad di posisi ini, ia menjadi wajah dari salah satu kegagalan diplomatik AS yang paling signifikan dalam ingatan baru-baru ini.

Pejabat AS, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan diplomat veteran AS telah menyerahkan pengaruhnya kepada kelompok bersenjata, terus-menerus melemahkan pemerintah Afghanistan, dan memiliki sedikit minat untuk mendengar pandangan yang berbeda dalam pemerintah AS.

Berbicara kepada Foreign Policy baru-baru ini, Khalilzad membela catatannya, dengan mengatakan bahwa Taliban telah memenuhi bagian-bagian penting dari perjanjian Februari 2020, termasuk tidak menyerang pasukan AS yang telah pergi.

Saya menghormati mereka yang mengatakan kita seharusnya tidak bernegosiasi dengan Taliban tanpa pemerintah. Tapi kita tidak tahu berapa banyak pertempuran yang dibutuhkan Taliban untuk menyetujui ini.

Tetapi dengan tidak adanya keinginan di Amerika Serikat untuk gelombang pasukan lain dalam perang terpanjangnya, “setiap tahun kami kalah dari Taliban,” katanya.

READ  British Columbia yang secara klinis sangat lemah memerlukan panggilan untuk mendapatkan vaksin COVID-19

“Waktu tidak berpihak pada kita.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *