Utusan Indonesia membutuhkan Pak-ASEAN untuk memperkenalkan dimensi baru untuk meningkatkan perdagangan

ISLAMABAD, 4 Nov (Agustus): Duta Besar Indonesia untuk Pakistan, Adam M Tojeo, mengatakan pada hari Kamis bahwa Pakistan dan negara-negara Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) perlu memperkenalkan dimensi baru untuk meningkatkan perdagangan bilateral dan hubungan ekonomi.

Ketua Komite ASEAN di Islamabad dan Duta Besar Indonesia untuk Pakistan Adam M.

Duta Besar mengatakan bahwa hubungan antara pemerintah kedua belah pihak dan komunitas bisnis dan orang-orang di kedua belah pihak perlu lebih ditingkatkan.

Dia mengatakan bahwa ada kebutuhan untuk memulihkan hubungan Pakistan dengan negara-negara Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) dengan memperbarui hubungan antara komunitas bisnis kedua belah pihak.

Hubungan udara langsung dengan negara-negara ASEAN dan Pakistan dalam waktu dekat, Perjanjian Perdagangan Bebas bilateral (FTA), dialog perdagangan dan diplomasi ekonomi yang kuat, B2B dan kerja sama antar pemerintah, peningkatan dari sektor sektoral menjadi mitra dialog penuh, diplomat senior menyarankan bahwa ikatan multilateral yang kuat antara Lembaga dapat membuka jalan baru untuk kerjasama ekonomi dan perdagangan.

Dubes mengatakan bahwa telah terjadi terobosan besar dalam kebijakan di bawah pemerintahan saat ini, menambahkan bahwa ketika pemerintah mengubah kebijakannya dari pendekatan geopolitik ke pendekatan geo-ekonomi, yang akan memperkuat hubungan ekonomi dan perdagangan Pakistan dengan mitra dagang potensial seperti ASEAN.

Dubes RI mengatakan hubungan kedua belah pihak, komunitas bisnis dan people-to-people relations penting, serta memperluas perdagangan bilateral sesuai dengan kemampuan perdagangan dan ekonomi serta melaksanakan kebijakan dan kesepakatan ekonomi dan perdagangan.

Dia mengatakan Pakistan juga memiliki perjanjian perdagangan bebas dengan China dan FTA ASEAN-China yang sama ditandatangani dimana kedua negara dapat mengambil keuntungan darinya.

Dia mengatakan Pakistan dan ASEAN perlu bekerja di lebih banyak sektor potensial dan meningkatkan pendekatan regional mereka untuk meningkatkan perdagangan bilateral di lebih banyak sektor dan meningkatkan pendekatan regional mereka terhadap perdagangan bilateral.
Dalam kesempatan tersebut, Zubair Tufail, Presiden United Business Group (UBG), mengatakan volume perdagangan bilateral antara ASEAN dan Pakistan hanya tujuh miliar dolar AS yang jauh di bawah potensinya.

READ  Kenaikan harga kematian di Indonesia | Harian Ekspres Online

Negara-negara ASEAN telah berkembang secara ekonomi melalui aliansi ekonomi dan perdagangan regional, dan negara-negara ASEAN, Indonesia, Malaysia, Vietnam dan Thailand, telah berkembang dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya.
Dalam kesempatan tersebut, saat berbicara dengan Sekjen APP, UBG dan mantan Presiden ICCI Zafar Bakhtoari menyampaikan tentang perdagangan bebas.

Kesepakatan antara Pakistan dan ASEAN diperlukan untuk memperkuat hubungan ekonomi dan perdagangan antara kedua belah pihak.
Harus ada jalur udara langsung antara negara-negara ASEAN dan Pakistan untuk meningkatkan hubungan bilateral kedua belah pihak. Dia mengatakan bahwa industri harus pindah dari ASEAN dan kerja sama industri harus lebih diperkuat.

Ia mengatakan, hubungan perdagangan, ekonomi, budaya dan people-to-people antara kedua belah pihak harus lebih ditingkatkan.
Pada kesempatan ini, Malaysia telah meningkatkan tanggung jawabnya dalam volume perdagangan antara ASEAN dan Pakistan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *