Vaksin influenza universal mungkin tersedia dalam dua tahun, Ilmuwan Vaksin dan imunisasi

Seorang ilmuwan terkemuka mengatakan bahwa vaksin influenza universal yang melindungi dari semua jenis virus mungkin tersedia dalam dua tahun ke depan.

Vaksin eksperimental berdasarkan teknologi mRNA yang sama yang digunakan dalam serangan Covid yang sangat sukses telah ditemukan untuk melindungi tikus dan hewan pengerat dari influenza parah, membuka jalan untuk uji klinis pada manusia.

Vaksin yang dikembangkan di University of Pennsylvania mungkin siap digunakan pada musim dingin berikutnya, kata Profesor John Oxford, seorang ahli saraf di Queen Mary University of London yang tidak terlibat dalam pekerjaan tersebut.

“Saya sangat menekankan betapa terobosan makalah ini,” kata Oxford kepada BBC Radio 4 Today. “Potensinya sangat besar, dan saya pikir terkadang kita meremehkan virus pernapasan yang hebat ini.”

Para peneliti telah mengerjakan vaksin flu universal selama lebih dari satu dekade, tetapi terobosan baru-baru ini, Diterbitkan di Sainsdipandang sebagai langkah besar menuju pemogokan yang dapat membantu melindungi manusia dari pandemi influenza yang berpotensi menghancurkan.

Vaksin flu musiman, yang melindungi hingga empat jenis virus, diperbarui setiap tahun untuk memastikan vaksin tersebut cocok dengan virus flu yang beredar. Vaksin baru ini dirancang untuk memperkuat sistem kekebalan terhadap semua 20 subtipe influenza A dan B, yang berpotensi mempersenjatai tubuh melawan virus influenza apa pun yang muncul.

Dunia terakhir kali mengalami pandemi influenza pada tahun 2009 ketika virus yang berpindah dari babi ke manusia menyebar ke seluruh dunia. Sementara wabah ini jauh lebih mematikan daripada yang ditakutkan oleh pejabat kesehatan, pandemi flu 1918 menunjukkan betapa berbahayanya jenis baru, yang dapat membunuh puluhan juta orang.

Memberi orang tingkat kekebalan “dasar” terhadap berbagai jenis influenza dapat menyebabkan lebih sedikit penyakit dan kematian ketika pandemi flu berikutnya melanda, kata Dr. Scott Hensley, seorang peneliti di tim di Penn State. Eksperimen pada tikus dan hewan pengerat menemukan bahwa vaksin flu mRNA menghasilkan antibodi tingkat tinggi yang stabil selama beberapa bulan dan melindungi dari virus.

READ  Organisasi Kesehatan Dunia memperingatkan peningkatan penyakit kronis pada tahun 2030 jika orang tidak mulai berolahraga

Meskipun hasil uji coba pada hewan menjanjikan, uji klinis diperlukan untuk melihat apakah vaksin tersebut melindungi manusia dengan cara yang sama tanpa menimbulkan efek samping yang bermasalah. Vaksin tersebut menimbulkan pertanyaan bagi regulator tentang apakah suntikan yang dapat melindungi dari virus yang dapat menyebabkan pandemi harus disetujui, tetapi belum diperlihatkan.

“Vaksin ini sejauh ini hanya diuji pada hewan dan penting untuk memvalidasi keamanan dan kemanjurannya pada manusia,” kata Dr Andrew Friedman, Pembaca Penyakit Menular di Universitas Cardiff. “Tampaknya ini merupakan pendekatan yang sangat menjanjikan untuk mencapai tujuan vaksin influenza universal selain vaksin yang melindungi banyak anggota keluarga virus lain seperti rhinovirus dan virus corona.”

Adolfo GarcĂ­a Sastre, Direktur, Institut Global kesehatan dan munculnya patogen di Rumah Sakit Mount Sinai di New York, katanya vaksin flu saat ini tidak melindungi dari virus influenza dengan potensi pandemi. “Vaksin ini, jika bekerja dengan baik pada manusia, akan mewujudkannya.”

Dia menambahkan: “Studi praklinis, dalam model eksperimental.” “Ini sangat menjanjikan, dan meskipun menunjukkan kemampuan perlindungan terhadap semua subtipe virus influenza, kami tidak dapat memastikan sampai uji klinis dilakukan pada sukarelawan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.