Vaksin untuk Covid-19 di India hampir habis saat gelombang kedua semakin cepat

Pada hari Jumat, negara itu melaporkan 217.353 kasus baru – tertinggi selama sehari sejauh ini, menurut data dari Kementerian Kesehatan India. India menambahkan 1 juta kasus baru dalam waktu kurang dari seminggu, mengalahkan 14 juta pada Kamis.

Negara bagian dan kota memberlakukan pembatasan baru, termasuk jam malam pada akhir pekan dan malam hari di wilayah metropolitan Delhi, yang dihuni 19 juta orang. Pekerja migran juga meninggalkan kota-kota besar secara massal ke desa asal mereka, khawatir bahwa penutupan akan membuat mereka terlantar.

Melalui itu semua, pasokan vaksin telah mengering di darat, dengan setidaknya lima negara bagian melaporkan kekurangan yang parah dan mendesak pemerintah federal untuk bertindak.

Menghadapi krisis tersebut, pemerintah dan SII telah mengalihkan fokus dari penyediaan vaksin ke COVAX menjadi memprioritaskan warganya sendiri di rumah.

COVAX, yang dijalankan oleh koalisi yang mencakup organisasi vaksinasi internasional Gavi dan Organisasi Kesehatan Dunia, mengatakan dalam … Siaran pers pada 25 Maret. “Tertundanya pengamanan pasokan dosis vaksin Covid-19 yang diproduksi di SII karena meningkatnya permintaan vaksin Covid-19 di India.”

India telah menyediakan 28 juta dosis vaksin AstraZeneca sejauh ini, dan 40 juta dosis lagi dijadwalkan akan dikirimkan pada Maret dan 50 juta pada April, kata pernyataan itu, seraya menambahkan bahwa COVAX dan pemerintah India “masih dalam diskusi” tentang melengkapi pasokan. .

Ini bukan pertama kalinya India harus menghentikan kontribusi COVAX-nya: Pada bulan Januari, pemerintah memberlakukan pembatasan ekspor vaksin AstraZeneca SII “karena mereka ingin memprioritaskan segmen yang paling rentan dan membutuhkan terlebih dahulu”, CEO SII Adar Poonawalla.

Tetapi penundaan yang sering terjadi ini telah menghantam negara-negara miskin dengan keras. Direktur Otoritas Pengendalian Penyakit Afrika memperingatkan bahwa penangguhan ekspor India mungkin juga terjadi “Bencana” untuk benua itu – Sementara Pakistan memutuskan, itu adalah salah satu penerima program terbesar Izin untuk mengimpor vaksin khusus Penjualan untuk menjembatani kesenjangan.

Pusat vaksinasi menjauhkan orang

India mengelola dua vaksin di dalam negeri: vaksin Oxford-AstraZeneca, juga dikenal sebagai Coffeeshield, dan vaksin lokalnya. Cofaxine, Dikembangkan bersama dengan Bharat Biotech dan Dewan Riset Medis India (ICMR) yang dikelola pemerintah
Negara tersebut memulai program vaksinasi pada bulan Januari untuk pekerja perawatan kesehatan dan kelompok prioritas, dengan tujuan vaksinasi lengkap 300 juta orang Pada bulan Agustus. Tetapi program itu dimulai dengan lambat, karena mengalami masalah logistik serta keraguan tentang vaksin di antara populasi – terutama terhadap Covaxin, yang telah disetujui untuk penggunaan darurat sebelum rilis data kemanjuran untuk fase ketiga percobaannya.
Hingga saat ini, hanya 14,3 juta orang yang telah divaksinasi penuh – lebih dari 1% dari populasi India yang berjumlah 1,3 miliar, menurut Universitas Johns Hopkins.

Tetapi kepercayaan publik meningkat ketika pemerintah meningkatkan kampanye kesadaran untuk menenangkan ketakutan dan mempercepat program vaksinasi. Karena kasus harian baru semakin cepat pada bulan Maret dan April, beberapa negara bagian mulai melaporkan kekurangan vaksin yang signifikan.

Sebuah pusat vaksinasi di Mumbai, India, terpaksa mendeportasi orang karena kekurangan vaksin pada 9 April.

Dan otoritas kesehatan menulis dalam sebuah surat kepada pemerintah pusat di Odisha, bahwa hampir 700 pusat vaksinasi ditutup minggu lalu karena kekurangan, memperingatkan bahwa negara itu akan segera kehabisan stok yang tersedia.

Pejabat kesehatan Punjab Rajesh Bhaskar mengatakan kepada CNN pekan lalu bahwa negara bagian memiliki sekitar 450.000 dosis Covishield dan 30.000 dosis Covaxin. Menurut pemerintah, negara bagian itu memiliki populasi lebih dari 27 juta Statistik terbaru tersedia. “Kami ingin memvaksinasi sedikitnya 100.000 orang setiap hari, dan pasokan saat ini tidak mencukupi untuk memenuhi permintaan tersebut,” katanya.

Beberapa distrik di Maharashtra, negara bagian yang paling parah terkena, harus menghentikan sementara kampanye vaksinasi, termasuk lebih dari 70 pusat di Mumbai yang ditutup pekan lalu, menurut menteri kesehatan negara bagian itu, Rajesh Top. Maharashtra memberikan lebih dari 11,1 juta dosis pada Kamis, jumlah terbesar di antara negara bagian India mana pun, menurut Kementerian Kesehatan India.

READ  Israel bersumpah untuk membentuk pemerintahan baru untuk mengakhiri 12 tahun pemerintahan Netanyahu | Berita Benyamin Netanyahu

“Kami telah membentuk tim di kota dan desa… untuk membawa semua orang yang berusia di atas 45 tahun untuk menerima vaksin,” kata Toby pada 7 April. “Orang-orang datang ke pusat-pusat itu, tetapi petugas perawatan kesehatan kami harus memberi tahu mereka tentang itu. Mereka belum menerima vaksin sehingga mereka harus pulang.”

Mantan General Manager ICMR, Nirmal Kumar Ganguly, mengatakan banyak kendala yang menyebabkan kelangkaan tersebut, salah satunya adalah pasokan bahan baku.

Ganguly menambahkan bahwa India “memiliki kapasitas untuk berproduksi,” tetapi rantai pasokan telah terganggu selama pandemi. Formulasi vaksin dan bahan yang dibutuhkan “tidak bisa diubah dalam semalam, jadi kami harus mengandalkan bahan mentah yang diimpor.”

Amerika Serikat berkembang Larangan sementara Mengenai mengekspor bahan mentah yang dibutuhkan untuk memproduksi vaksin – dan begitu pula Uni Eropa Pembatasan yang ketat Tentang ekspor vaksin. Ganguly mengatakan India sekarang sedang bekerja untuk “beradaptasi dengan bahan yang dibuat di rumah atau di negara tetangga seperti Singapura”, tetapi ini akan memakan waktu.

Tantangan tambahan, tambahnya, adalah ketergantungan negara pada Pertanyaan Dampak Strategis. Ada produsen vaksin lain di negara ini, seperti Bharat Biotech, tetapi SII masih yang terbesar.

“Kebutuhan telah disoroti secara terang-terangan bahwa kami perlu meningkatkan kapasitas kami,” kata Ganguly. “Kami adalah salah satu pengekspor vaksin, tetapi perusahaan-perusahaan ini melakukan dua atau tiga perusahaan India saat ini, dan sisanya bukan pemain besar dan beberapa dari mereka benar-benar baru dalam produksi vaksin.”

Tanggapan pemerintah hibrida

Beberapa negara bagian meminta lebih banyak dosis dari pemerintah pusat – tetapi pejabat federal menolak, bersikeras situasinya terkendali.

Menteri Kesehatan India Harsh Vardan mengatakan dalam sebuah pernyataan pekan lalu bahwa keluhan Top “hanyalah upaya untuk mengalihkan perhatian dari kegagalan berulang pemerintah negara bagian Maharashtra untuk mengendalikan penyebaran epidemi.” Menteri Dalam Negeri Amit Shah juga membantah tuduhan negara bagian, dengan mengatakan bahwa informasi mereka “tidak benar” dan bahwa vaksin tersedia “sebanyak yang dibutuhkan.”

READ  Filipina menuduh penjaga pantai China menembakkan meriam air ke kapal pemasoknya

Perdana Menteri Narendra Modi menyebut upaya vaksinasi di India berhasil. Dalam pertemuan dengan gubernur negara bagian pada hari Rabu, Modi menegaskan bahwa “India telah menjadi negara tercepat yang mencapai 10 crore vaksin (100 juta dosis),” menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh kantornya.

India membutuhkan 85 hari untuk mencapai 100 juta dosis. Sebagai perbandingan, Amerika Serikat membutuhkan 89 hari dan Tiongkok 102 hari, Menurut kantor Moody.

Pada hari Selasa, Rajesh Bhushan, sekretaris kementerian kesehatan, mengatakan masalahnya adalah perencanaan dan manajemen yang buruk – bukan pasokan. “Kami memberikan dosis ke negara pada waktu yang tepat,” katanya, menambahkan bahwa negara “harus mempertimbangkan jumlah dosis yang tidak terpakai yang ada di setiap titik dalam rantai dingin.”

Pernyataan mereka disambut dengan kemarahan dari para pemimpin lokal dan negara bagian. Penegasan Shah “secara realistis tidak benar”, kicauan Perdana Menteri Rajasthan Ashok Gilot pada 10 April.

Meskipun pengiriman menit-menit terakhir dari pemerintah pusat menyelamatkan Uttarakhand dari kekurangan total, itu jauh dari solusi optimal dan “pasokan tidak dapat diprediksi,” kata pejabat Kementerian Kesehatan Kuldeep Martulia, Senin.

Kotak vaksin AstraZeneca, diproduksi oleh Serum Institute di India dan disumbangkan oleh pemerintah India, akan tiba di Kabul, Afghanistan, pada 7 Februari 2021.

Sebagai tanda bahwa pemerintah federal mungkin merasakan tekanan, minggu ini diambil tindakan untuk membuka pintu bagi vaksin untuk diimpor. Pada hari Selasa, diumumkan bahwa mereka akan mempercepat penerapan persetujuan vaksin darurat yang telah disetujui oleh Organisasi Kesehatan Dunia atau otoritas di Amerika Serikat, Eropa, Inggris dan Jepang.

Perusahaan masih perlu mengajukan permohonan persetujuan di India, tetapi mereka akan dibebaskan dari keharusan melakukan uji keamanan lokal, yang mempercepat prosesnya.

“Jika salah satu penyelenggara menyetujui vaksin, vaksin sekarang siap dibawa ke dalam negeri untuk digunakan, diproduksi, dikemas dan dihentikan,” kata Dr. F. K. Paul, seorang pejabat kesehatan senior di pusat penelitian yang dikelola pemerintah, mengatakan Niti Ayuj pada konferensi pers pada hari Selasa. “Kami berharap dan mengundang pembuat vaksin seperti Pfizer, Moderna, Johnson & Johnson dan lainnya … untuk bersiap-siap datang ke India secepatnya.”

READ  Amerika dan Eropa menuduh Rusia menghalangi solusi untuk perang Ukraina | Berita Konflik

Ganguly mengatakan bahwa langkah tersebut adalah “langkah yang diperhitungkan” oleh pemerintah “untuk memastikan ketersediaan lebih banyak vaksin.” Pemerintah juga dapat memperluas pasokannya melalui pasar swasta – tetapi ini juga membawa tantangan tambahan, katanya, termasuk pertanyaan tentang bagaimana harga vaksin untuk memberikan akses yang adil kepada orang miskin.

Namun kemungkinan untuk mengimpor vaksin dari luar negeri pun tidak akan cepat teratasi, karena perusahaan seperti Pfizer dan Moderna memiliki permintaan lain yang harus dipenuhi terlebih dahulu, termasuk memberikan vaksin ke Amerika Serikat. Ganguly mengatakan India baru saja memberikan izin darurat untuk menggunakan vaksin Sputnik Rusia – tetapi “pada saat mereka membangun kemampuan manufaktur dan persyaratan manufaktur, itu akan memakan waktu lima hingga enam bulan.”

Sementara itu, pemerintah sedang memperluas kapasitas produksi lokal – Institut Biomedis yang dikelola negara di Maharashtra diberi lampu hijau untuk memproduksi vaksin Covaxin pada hari Kamis, melalui transfer teknologi dengan Bharat Biotech.

Seorang biksu memakai masker wajah dan terjun ke Sungai Gangga selama Festival Kumbh Mela di Haridwar, India, pada 12 April.
Sementara itu, gelombang kedua berosilasi, dengan kasus meningkat tajam setiap hari. Jutaan orang melakukan perjalanan di seluruh negeri ke Haridwar di Uttarakhand untuk Kumbh MelaIni adalah festival Hindu dan ziarah terbesar di dunia. Terlepas dari peringatan bahaya Covid, kerumunan besar berkumpul untuk melakukan doa, upacara, dan snorkeling di Sungai Gangga.

Kasus meningkat di Haridwar – mendorong negara untuk memberlakukan pembatasan baru pada hari Kamis. Setidaknya satu kelompok agama yang menghadiri festival tersebut, Nirangani Akada, dari luar negara bagian telah meminta untuk mundur di tengah meningkatnya kasus.

“Peningkatan ini adalah kejadian yang sangat berbahaya yang terjadi saat ini di India,” kata Ganguly. “Kami belum pernah melihat yang seperti ini sebelumnya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.