VC Indonesia menutup AC Ventures dana $205 juta untuk mencari start-up

Pasar digital Indonesia yang berkembang terus menarik investor karena perusahaan modal ventura baru, AC Ventures, berhasil mengumpulkan $205 juta untuk dana ketiganya.

Dana baru, yang disebut Fund III, akan mencakup investor, Lembaga Keuangan Internasional Bank Dunia dan Disrupt AD, platform pengembangan ventura Abu Dhabi Development Holdings milik negara. Pendanaan terbaru membawa total aset yang dikelola perusahaan menjadi $ 380 juta.

AC Ventures, Pendiri dan Mitra Pengelola, Adrian Lee, Pendiri dan Mitra Pengelola, mengatakan: Laporan.

Dana III telah aktif digunakan oleh 30 dari 35 startup target sejak diluncurkan pada Maret tahun lalu. Beberapa investasi termasuk Shipper, Stockbit, Ula, Aruna, Buccaneer dan GoLearn, yang sudah bernilai $100 juta atau lebih. Di antara investasi awalnya, dua perusahaan, Xendit dan Carsome, telah mencapai status unicorn.

Menurut laporan tahun ini oleh Google, Temasek dan Bain & Company, Indonesia akan menjadi ekonomi siber terbesar di Asia Tenggara, dengan total nilai perdagangan diproyeksikan mencapai $70 miliar tahun ini dan $146 miliar pada 2025. GMV Indonesia diharapkan menjadi $ 30 miliar dan $ 21 miliar tahun ini, masing-masing, dibandingkan dengan Thailand dan Malaysia, di mana pasar Internet lebih dari dua kali lipat.

Assam Khan, Country Manager IFC untuk Indonesia, Malaysia dan Timor-Leste, mengatakan: “Ini tidak hanya menarik lebih banyak investasi ke negara ini, tetapi juga memberikan solusi baru dan inovatif untuk memenuhi tantangan paling mendesak saat ini.”

AC Ventures telah mempercepat adopsi digital karena epidemi di Indonesia, yang menghasilkan pertumbuhan pesat dari portofolio investasi perusahaan. Startup yang diinvestasikan telah mampu mengumpulkan lebih dari $500 juta dari investor global seperti Sequoia dan Tiger Global.

“Kemerosotan ekonomi Indonesia menawarkan peluang besar bagi sektor Internet untuk mengatasi krisis ini, tetapi lanskap keluarnya juga memanas karena kita akan melihat arus keluar publik yang signifikan dari raksasa teknologi regional di masa depan,” kata Bandu Zahrir. , Mitra Kelembagaan AC Ventures.

AC Ventures didirikan pada tahun 2019 setelah merger antara perusahaan VC Indonesia Agati Venture Capital dan Convergence Ventures. Para pemegang saham perusahaan telah berinvestasi di ekosistem teknologi Indonesia sejak 2014 dan memiliki portofolio lebih dari 100 perusahaan melalui dananya, menjadikan AC Ventures sebagai salah satu VC rintisan terbesar yang berbasis di Indonesia.

READ  Bank Indonesia harus menjaga rasio di tengah tekanan harga: Panduan Kesimpulan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.