VEGOILS Palm memperoleh keuntungan minggu keenam karena Indonesia membatasi ekspor

JAKARTA, 28 Jan (Reuters) – Minyak sawit berjangka Malaysia memperpanjang kenaikan untuk sesi keempat pada hari Jumat, dengan produsen utama Indonesia mempertahankan kontrak utama untuk minggu keenam berturut-turut karena ekspor yang terbatas.

Kontrak patokan minyak sawit untuk pengiriman April di Bursa Malaysia Derivatives Exchange naik 0,68% menjadi 5.481 ringgit ($1.309,36).

Harga energi telah naik 2,93% sepanjang minggu ini di tengah meningkatnya kekhawatiran pasokan dan antisipasi perubahan kebijakan ekspor Indonesia.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Indonesia, produsen dan pengekspor minyak sawit terbesar di dunia, pada hari Kamis mengumumkan penjualan paksa minyak sawit domestik sebesar 20% dalam upaya untuk menurunkan harga minyak goreng lokal. Baca selengkapnya

Area yang ditetapkan untuk penjualan lokal wajib lebih rendah dari yang diperkirakan sebelumnya sebesar 25%, kata para pedagang, tetapi merupakan kekuatan pendorong di balik kenaikan hari Jumat.

“Pasar masih menggunakan kesempatan ini untuk menciptakan harga tertinggi baru,” kata seorang pedagang di Kuala Lumpur.

Kelapa sawit naik ke level tertinggi sepanjang masa 5.519 ringgit per ton selama perdagangan semalam.

Di tempat lain, harga minyak kedelai naik 0,4% di Kamar Dagang Chicago, sementara kontrak kedelai Dalian untuk pengiriman Mei naik 2,33% dan kontrak minyak sawitnya naik 1,84%.

Minyak sawit dipengaruhi oleh pergerakan harga minyak terkait karena bersaing untuk berpartisipasi di pasar minyak nabati global.

Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia memperkirakan ekspor 2022 menjadi 3% lebih tinggi dari volume 2021, tetapi tidak jelas apakah grup tersebut telah mempertimbangkan kebijakan penjualan domestik wajib yang baru. Baca selengkapnya

Minyak sawit bisa menguji resistensi di 5.585 ringgit per ton, dengan gap di atas itu mengarah ke kisaran 5.608-5.676 ringgit, kata analis teknis Reuters Wang Tao.

READ  Tim Indonesia menghadapi tantangan atap dingin

($ 1 = 4,1860 ringgit)

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Laporan oleh Francisco Nangoi; Pengeditan Supranshu Sahu

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.