Verdi mempromosikan bek Pratama Arhan sebagai jembatan baru liga ke Indonesia

Tidak setiap hari klub J-League mengungkapkan tanda tangan asing barunya di kediaman duta besar.

Namun, justru di sinilah Tokyo Verdi memilih untuk memperkenalkan bek Indonesia Pratama Arhan ke media Jepang serta 30 outlet Indonesia yang berpartisipasi melalui Zoom – sebuah tanda betapa kuatnya kepercayaan klub dan negara di 20 tahun- potensi tua tidak hanya sebagai pemain. Seorang pemain, tetapi sebagai orang yang dapat mempererat hubungan antara Jepang dan negara Asia Tenggara terpadat.

“Tahun depan akan menandai 65 tahun diplomasi Jepang-Indonesia, dan (Bali) akan menjadi tuan rumah KTT G20 akhir tahun ini,” kata Duta Besar Indonesia Heri Ahmadi pada hari Jumat, duduk di antara Arhan dan Presiden Verdi Takaaki Nakamura.

“Saya berharap dengan Arhan di bidang olahraga dan masyarakat, dan saya di dunia politik, kita dapat bekerja sama untuk menciptakan pertukaran budaya dan membangun jembatan antara Jepang dan Indonesia.”

Ada beberapa pemain yang lebih cocok untuk peran ini selain Arhan, yang unggul sebagai bek kiri untuk tim nasional Indonesia. Setelah memimpin tim ke tempat kedua di Piala AFF Suzuki, turnamen internasional terkemuka di Asia Tenggara, ia dinobatkan sebagai Pemain Muda Tahun Ini dalam kompetisi tersebut.

Performa ini memberi manajer tim Verdy Atsuhiko Ejiri – yang mengatakan tim telah mengejar Arhan sejak Agustus 2021 – kepercayaan diri untuk bergerak maju dengan penandatanganan tersebut.

“Setelah melihat cuplikan Suzuki Cup, saya yakin Arhan akan cocok dengan gaya permainan kami,” kata Igiri, menambahkan bahwa karakter Arhan bersinar dalam rapat Zoom sebelum kedatangannya di Jepang. “Kami menghargai kemanusiaan lebih dari apapun dalam komposisi skuad kami, dan melihat senyum dan ambisinya sangat penting bagi kami. Kami akan mencari hal yang sama dari pemain Jepang potensial dan Arhan keduanya.”

READ  Nilani naik ke dua tempat di peringkat "Jalan Menuju Olimpiade" - Al Jazeera

Pratama Arhan berpose untuk foto saat pembukaan di kediaman duta besar Indonesia di Tokyo pada hari Jumat. | Tokyo Verde

Verdi menjadi tim J-League terbesar di Instagram dalam beberapa jam setelah mengumumkan penandatanganan Arhan pada awal Maret, naik dari 30.000 pengikut awalnya menjadi dengan cepat melampaui 285.000 penggemar tim Vissel Kobe.

Tim lapis kedua hanya butuh beberapa hari untuk melampaui pemain bisbol profesional Yomiuri Giants, menjadikan Verdi tim olahraga Jepang yang paling banyak diikuti di podium dengan lebih dari 471.000 pengikut – indikasi ukuran pasar yang menunggu untuk dibuka.

“Dengan kedatangan Arhan, kontak langsung kami semakin luas, terutama dengan generasi muda,” kata Nakamura. “Dan kami terbuka tentang keinginan untuk memperkuat hubungan perdagangan luar negeri kami. … Kami telah mendengar dari banyak perusahaan Indonesia serta perusahaan Jepang yang beroperasi di Indonesia.”

Arhan, yang sebelumnya bermain untuk PSIS Semarang, mengikuti sesi latihan pertamanya pada Rabu setelah dinyatakan lolos dari karantina wajib dan lolos pemeriksaan kesehatan. Mengutip kecepatan, operan, dan lemparan panjangnya, ia bersumpah untuk berkontribusi dalam upayanya membantu Verdi mencapai J1 – di mana salah satu pendiri J-League belum pernah bermain sejak touchdown terakhirnya pada 2008.

“Alasan terbesar saya datang ke Jepang adalah karena J-League adalah liga yang bagus,” kata Arhan. “Sepak bola Jepang sangat kuat dan saya pikir itu akan membantu saya menjadi pemain yang lebih baik, jadi saya ingin memberi diri saya tantangan baru.”

Sebagai salah satu pemain termuda di tim, Arhan akan mendapatkan banyak dukungan baik di dalam maupun di luar lapangan dari Verdi, yang memiliki salah satu akademi terkuat di Jepang. Ajiri menambahkan bahwa chef tim akan menyediakan Arhan, seorang Muslim berpengalaman, dengan makanan halal.

“Tokyo Verde memiliki sejarah yang relatif panjang dan kami telah menyambut pemain dari banyak negara,” kata Nakamura. “Sejak sebelum mengontrak Arhan bersama kami, kami telah sangat berhati-hati untuk memahami lingkungan seperti apa yang memungkinkan dia untuk melakukan yang terbaik.

READ  Carolina Marin mundur dari Kejuaraan Dunia | Berita olahraga Indiacom

“Arah yang kami tuju adalah keragaman dan inklusi, yang penting tidak hanya sebagai klub sepak bola tetapi sebagai klub yang ada dalam komunitas kami.”

Manajer tim Tokyo Verdi Atsuhiko Ijiri (kiri), bek Pratama Arhan (kiri tengah), Duta Besar Indonesia untuk Jepang Heri Ahmadi (kanan tengah) dan ketua Verdi Takaaki Nakamura menyapa awak media di bawah pohon sakura di kediaman duta besar Indonesia di Tokyo, Jumat .  |  Dan Orlowitz
Manajer tim Tokyo Verdi Atsuhiko Ijiri (kiri), bek Pratama Arhan (kiri tengah), Duta Besar Indonesia untuk Jepang Heri Ahmadi (kanan tengah) dan ketua Verdi Takaaki Nakamura menyapa awak media di bawah pohon sakura di kediaman duta besar Indonesia di Tokyo, Jumat . | Dan Orlowitz

Bergabung dengan Verdi, Arhan menjadi poster terbaru untuk “Asia Strategy” J-League yang dibanggakan, yang sebelumnya didirikan pada tahun 2012 sebagai cara untuk meningkatkan level permainan secara keseluruhan di Asia – sehingga menciptakan lingkungan khusus untuk Jepang. Tim nasional dapat berkembang – dan menciptakan pasar baru untuk liga dan klubnya.

Strategi ini meraih kesuksesan terbesarnya dalam beberapa musim terakhir, dengan Thai Tyrathon Ponmathan memenangkan gelar J1 bersama Yokohama F Marinos pada 2019, dan rekan senegaranya Chanathip Songkrasin menjadi top 11 pertama di J-League pada tahun berikutnya.

Chanathip khususnya merupakan terobosan di J League. Tuk tuk Becak di Bangkok.

Tetapi kesuksesan di Indonesia – dengan populasi 273,5 juta, melebihi Thailand yang 69,8 juta – akan sangat memperluas potensi komersial liga dan menciptakan lebih banyak peluang untuk menemukan pemain berbakat. Itu adalah sesuatu yang Iguirre katakan klub berharap untuk memanfaatkan setelah musim 2022 berakhir, pada bulan November, dengan tur Indonesia yang juga dapat mencakup tim muda Verdi.

“Istilah ini banyak digunakan di Asia, tetapi Indonesia benar-benar raksasa yang tertidur,” penulis dan pembawa acara podcast ‘Asian Game’ Paul Williams mengatakan kepada The Japan Times. “Dia memiliki hasrat untuk permainan yang hampir tak tertandingi di seluruh wilayah, dia memiliki skala dalam hal ukuran dan populasi dan dia memiliki bakat mentah yang hanya perlu dipoles dan diasah untuk mengubahnya menjadi kualitas yang sebenarnya.

“Klub mana pun ingin dapat menembus pasar ini karena imbalannya tidak terbatas.”

READ  Debut dunia all-new Honda BR-V dari Honda di Indonesia; Desain baru dan fitur yang lebih canggih

Tantangan menembus pasar Indonesia muncul di awal sejarah strategi Asia, ketika duo Indonesia Irfan Pachdim dan Stefano Lilibali menarik jutaan penggemar melalui pengikut media sosial mereka pada tahun 2014 – hanya untuk mendapatkan beberapa eksposur selama menjalankan tugas mereka di Jepang.

Pratama Arhan menjawab pertanyaan saat konferensi pers pembukaannya, Jumat.  |  Dan Orlowitz
Pratama Arhan menjawab pertanyaan saat konferensi pers pembukaannya, Jumat. | Dan Orlowitz

Meskipun klub J-League telah menyambut banyak pemain Asia Tenggara sejak saat itu, hanya grup Thailand – termasuk Teracil Dangda, mantan pemain Sanfrecce Hiroshima dan Shimizu S-Pulse – yang berhasil menemukan waktu bermain yang prima.

Sekarang, Arhan, yang menyaksikan generasinya Pachdim membuat sejarah sebagai remaja muda, akan memiliki kesempatan untuk menulis babnya sendiri – memberi Verdi tempat yang menonjol dalam tradisi sepakbola Indonesia.

“Saya bertemu dengan Irfan dan Stefano dan mereka mengatakan kepada saya bahwa pergi ke Jepang akan menjadi kesempatan besar bagi saya untuk berkembang,” kata Arhan.

“Mengetahui bahwa mereka tidak berhasil di J-League tidak memberikan tekanan pada saya; itu memotivasi saya untuk bekerja lebih keras.”

Di saat informasi yang salah dan banyak informasi, Jurnalisme berkualitas lebih penting dari sebelumnya.
Dengan berlangganan, Anda dapat membantu kami memperbaiki cerita.

berlangganan sekarang

Galeri foto (klik untuk memperbesar)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.