Video pemerintah VTuber Girl ditarik setelah protes feminis Tidak akan menjadi yang terakhir

~~

Tokyo selama COVID-19: Ruang hijau dan munculnya pekerjaan jarak jauh membawa peluang gaya hidup baru

~

Karakter YouTube wanita virtual (VTuber) yang muncul dalam video kesadaran lalu lintas Polisi Prefektur Chiba telah dihapus karena Aliansi Aktor Wanita (AFER) mengira dia “seksual”.

Dalam beberapa tahun terakhir, kritik serupa telah dilontarkan terhadap lembaga publik karena penggunaan karakter gadis cantik “tipe Moe”, yang menyebabkan pembatalan beberapa promosi.

Kreator dari agensi hiburan yang mengembangkan video kesadaran untuk polisi mempertanyakan kritik tersebut, dan pembatalan tersebut memicu reaksi yang memicu perdebatan lebih luas tentang kebebasan berbicara.

Mengapa menghapus sebelum diskusi?

“VTuber memungkinkan orang untuk menjadi apa pun yang mereka inginkan. Tidak ada niat seksual. Saya tidak mengerti mengapa karakter dinilai hanya dari penampilan mereka. Bukankah itu dengan sendirinya menunjukkan penghinaan terhadap seorang wanita?”

Itulah pandangan Setsuko Itakura, CEO Kota Matsudo, perusahaan hiburan berbasis di Chiba yang menciptakan “Rinka Tojo,” VTuber menjadi pusat kontroversi. Dia mengulangi maksudnya selama wawancara baru-baru ini dengan Sankei ShimbunDia juga mengungkapkan kekhawatiran yang sama di akun Twitter-nya.

VTuber adalah karakter Computer Graphics (CG) yang mensimulasikan gerakan dan ekspresi wajah siaran video. Rinka Tojo memulai debutnya April lalu sebagai idola lokal Kota Matsudo, di Prefektur Chiba, sebagai kreasi agensi hiburan, yang telah mencoba ide-ide menghibur untuk menarik perhatian warga selama pandemi COVID-19.

Ditugaskan oleh Kepolisian Prefektur Chiba Distrik Kota Matsudo, agensi tersebut memproduksi video kesadaran lalu lintas dan merilisnya pada bulan Juli.

Dalam video tersebut, Rinka Tojo mengenakan pakaian pelaut berwarna merah putih saat menjelaskan pentingnya melakukan pemeriksaan keselamatan saat mengendarai sepeda, serta mendapatkan asuransi. Dia mendorong pemirsa untuk “mengikuti aturan dan berkendara dengan aman.”

Namun, pada awal September, polisi daerah memberi tahu agensi bahwa mereka telah menghapus video tersebut sebelum akhir periode siaran yang disepakati karena protes yang mereka terima. Kemudian, Ibu Itakura mengetahui secara tidak langsung bahwa AFER berada di balik protes tersebut.

READ  The Last Film Show yang diproduksi bersama oleh India dan Prancis memenangkan Epi Gold Award dari Semici ke-66

Dalam surat protes AFER yang ditujukan kepada polisi Chiba, tertanggal 26 Agustus, organisasi tersebut mengeluh bahwa “setiap kali dia bergerak, payudaranya yang besar bergoyang” dan “rok mini yang dia kenakan terlalu pendek, memberi kesan bahwa gadis itu tengah. siswa sekolah atau sekolah menengah.” Organisasi itu mengatakan ini menekankan karakter CG sebagai “hal seksual”.

Ms. Itakura mengatakan itu jelas merupakan masalah: “Tidak peduli berapa kali saya membaca surat itu, saya tidak mengerti apa artinya.”

“Mereka yang berbicara, menang”

Dalam beberapa tahun terakhir, ada gelombang kritik terhadap institusi publik atas penggunaan karakter Pretty Girl oleh mereka.

Pada tahun 2014, kota Shima, Prefektur Mie, mengizinkan maskot “Meg Oshima”, yang menggambarkan seorang anak laki-laki hipotetis berusia 17 tahun yang mencoba menjadi tetapi (Makanan laut kapal selam wanita). Ketika ada reaksi keras online tentang gadis berbaju putih, yang mengeluh tentang fitur, seperti “dada dan pahanya terlalu ditekankan,” kota itu akhirnya mencabut persetujuannya atas karakter tersebut.

Pada tahun 2018, kritik serupa dilontarkan pada poster rekrutmen Pasukan Bela Diri Jepang resmi untuk Biro Kerjasama Regional Shiga, yang menggunakan karakter dari kartun. serangan penyihir. Kritikus mengatakan ada paparan berlebihan dari bagian bawah tubuh ketiga karakter, yang mengenakan rok mini dalam seragam. Poster ini juga macet di tarik.

Menurut Association for Freedom of Entertainment Expression (AFEE), sebuah kelompok konsumen, baru-baru ini semakin banyak kasus karakter yang dikritik sebagai “hal-hal seksual”.

Perwakilan AFEE Takatoshi Sakai mencatat, “Masalahnya adalah bahwa sesuatu yang dirilis di depan umum telah ditutup karena kritik dari luar.”

Prihatin dengan fakta bahwa ada arus penarikan terus-menerus oleh lembaga-lembaga publik, dia berkata, “Persepsi bahwa ‘mereka yang angkat bicara, menang’ mengarah pada ketakutan kreatif.”

READ  Seorang remaja Indonesia menjual sepeda motor kepada ayahnya, dan menggunakan uangnya untuk jalan-jalan menonton penggemar online

Tentang masalah protes AFER, Ms. Itakura bertanya-tanya bagaimana penanganannya. “Langkah pertama adalah berdiskusi. Saya bertanya-tanya mengapa tidak ada apa-apa?”

Dengan rasa urgensi yang semakin meningkat, dia melanjutkan, “Jika kita mengabaikan masalah yang berulang, kecelakaan semacam ini akan terulang kembali.”

Lebih dari 64.000 tanda tangan mendukung kebebasan berekspresi

Ada gerakan yang berkembang secara online untuk mendukung perspektif Ms. Itakura. Sejak 10 September, para relawan memprotes AFER, mengumpulkan lebih dari 64.000 tanda tangan hanya dalam waktu dua minggu. Petisi tersebut meminta aliansi untuk memberikan penjelasan atas alasan kritik mereka.

Situs web resmi AFER berisi catatan yang mengatakan: “Video tersebut telah diposting dan dihapus oleh Polisi Prefektur Chiba.”

Selama wawancara kami, anggota Dewan Kota Matsudo Kaoru Masuda, yang merupakan wakil wakil AFER, menjawab: “Gagasan AFER memberikan tekanan pada polisi disalahpahami dan diselewengkan. Kami bebas untuk memprotes, dan itu adalah polisi. siapa yang harus bertanggung jawab.”

Komentar Masouda tampaknya mengungkapkan niat aliansi tentang bagaimana ia akan mengekspresikan pandangannya di masa depan.

Profesor Universitas Tokai Takayoshi Kawai, seorang ahli hubungan masyarakat untuk pemerintah daerah, mencatat bahwa “lembaga publik akan dimintai pertanggungjawaban untuk memberikan penjelasan. Mereka perlu mengklarifikasi tujuan melakukan propaganda terlebih dahulu.”

Mengenai penanganan situasi oleh Polisi Chiba, Kauai mengatakan, “Jika mereka memutuskan untuk menggunakan karakter VTuber karena mereka pikir itu akan menarik, dan kemudian memutuskan untuk menghapusnya setelah menerima protes, itu tidak sopan bagi pembuatnya.”

Ketika kami bertanya kepada polisi Chiba tentang niat mereka menggunakan Rinka Tojo untuk mempromosikan keselamatan, mereka menjelaskan, “Ketika kami mempertimbangkan kegiatan promosi selama pandemi, kami mencari bantuan dari perusahaan produksi hiburan yang berakar di komunitas.”

READ  Kamar Dagang Indonesia di Kamboja (IndoCham) yang baru sedang menjajaki kerja sama dengan Kamar Dagang ASEAN lainnya

Mengenai alasan penghapusan video tersebut, mereka menjawab, “Ada kekhawatiran bahwa video tersebut mungkin menyampaikan maksud yang berbeda dari tujuan awalnya, yaitu untuk mempromosikan keselamatan lalu lintas.”

Menanggapi keributan tersebut, usaha patungan antara Polisi Chiba dan perusahaan Itakura, yang telah direncanakan setelah musim gugur ini, dibatalkan. Benar-benar memalukan.

(Membaca Sankei Shimbun Laporkan dalam bahasa Jepang di tautan ini.)

Pengarang: Koichi Ozaki

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *