Video Ukraina menunjukkan evakuasi yang sedang berlangsung dari kota-kota di sepanjang koridor yang aman

Terakhir:

  • Sebuah klip video menunjukkan orang-orang melarikan diri dari kota timur Sumy di pelabuhan selatan Mariupol.
  • Seorang pejabat PBB mengatakan dua juta orang kini telah meninggalkan Ukraina.
  • Rusia dan Ukraina mengatakan gencatan senjata akan dimulai Selasa pagi untuk memungkinkan evakuasi, tetapi berbeda di lokasi koridor.
  • Pertanyaan apa yang Anda miliki tentang invasi Rusia ke Ukraina? Kirim email ke [email protected]

Bus-bus yang penuh dengan orang-orang yang melarikan diri dari invasi Rusia ke Ukraina meninggalkan dua kota yang terkepung di sepanjang koridor yang aman pada Selasa, sementara para pejabat mengatakan eksodus massal pengungsi dari negara itu mencapai dua juta.

Serangan Rusia telah menjebak orang-orang di dalam kota-kota terkepung yang kekurangan makanan, air, dan obat-obatan di tengah perang darat terbesar di Eropa sejak Perang Dunia II.

Upaya sebelumnya untuk membawa warga sipil ke tempat yang aman telah gagal dengan serangan baru. Tetapi pada hari Selasa, sebuah video yang dirilis oleh pejabat Ukraina menunjukkan bus-bus yang penuh dengan orang-orang bergerak di jalan bersalju dari kota timur Sumy dan lainnya meninggalkan pelabuhan selatan Mariupol yang terkepung.

Tidak jelas berapa lama upaya ini akan berlangsung.

“Kota Sumy di Ukraina telah diberi jalur hijau, dan fase pertama evakuasi telah dimulai,” tulis badan komunikasi negara Ukraina di Twitter.

Bus-bus ini menuju ke kota-kota lain di Ukraina, tetapi banyak orang memilih untuk melarikan diri dari negara itu. Safaa Mashhali, juru bicara Organisasi Internasional untuk Migrasi PBB, mencuit bahwa 2 juta orang kini telah meninggalkan negara itu, termasuk setidaknya 100.000 orang non-Ukraina.

Saat invasi memasuki minggu kedua, pasukan Rusia membuat kemajuan signifikan di Ukraina selatan tetapi tertahan di beberapa daerah lain. Tentara dan sukarelawan Ukraina membentengi ibu kota, Kyiv, dengan ratusan pos pemeriksaan dan penghalang yang dirancang untuk menggagalkan pengambilalihan apa pun. Peluru dan roket terus-menerus jatuh di pusat-pusat populasi lainnya, termasuk pinggiran kota Kyiv, Bucha, di mana walikota melaporkan tembakan artileri berat.

READ  Jumlah rata-rata infeksi COVID-19 baru di Amerika Serikat sekarang 100.000 per hari

“Kami bahkan tidak bisa mengumpulkan mayat karena pemboman dengan senjata berat tidak berhenti siang atau malam,” kata Wali Kota Anatole Fedoruk. “Anjing mencabik-cabik tubuh di jalan-jalan kota. Ini mimpi buruk.”

Tonton | Sebuah rumah sakit di Lviv, Ukraina, berjuang untuk merawat pasien:

Di dalam sebuah rumah sakit di Ukraina sedang berjuang untuk merawat pasien

Adrienne Arsenault mengunjungi rumah sakit anak-anak di Lviv, Ukraina, yang kewalahan dengan pemindahan pasien dari daerah pertempuran sengit di negara itu. 2:44

Di salah satu kota yang paling putus asa, pelabuhan selatan Mariupol yang terkepung, diperkirakan 200.000 orang – kira-kira setengah dari populasi 430.000 – berharap untuk melarikan diri.

Gencatan senjata disepakati pada Selasa pagi untuk memungkinkan beberapa warga sipil mengungsi, tetapi kedua belah pihak berbeda pendapat mengenai di mana mereka mengatakan koridor itu akan berada, kata Pusat Koordinasi Rusia untuk Upaya Kemanusiaan di Ukraina dan Wakil Perdana Menteri Ukraina Irina Verychuk.

Warga sipil akan dievakuasi dari Sumy, kata pejabat Ukraina

Pusat Koordinasi Rusia menyarankan bahwa akan ada lebih dari satu koridor, tetapi kebanyakan dari mereka akan mengarah ke Rusia, baik secara langsung atau melalui Belarus. Namun, duta besar Rusia untuk PBB menyarankan agar koridor dari beberapa kota dibuka dan orang-orang dapat memilih sendiri arah mana yang akan diambil.

Sementara itu, Vereshuk hanya mengatakan bahwa kedua belah pihak telah sepakat untuk mengevakuasi warga sipil dari timur kota Sumy menuju kota Poltava di Ukraina. Dikatakan mereka yang dievakuasi termasuk mahasiswa asing dari India dan China.

Ini menegaskan kembali bahwa proposal untuk mengevakuasi warga sipil ke Rusia dan sekutunya Belarusia, yang merupakan landasan untuk invasi, tidak dapat diterima.

READ  Laporan kejahatan rasial terhadap orang Asia meningkat di Kanada selama pandemi COVID-19

Tuntutan untuk koridor yang efektif meningkat di tengah meningkatnya pemboman oleh pasukan Rusia. Pengeboman terus-menerus, termasuk di beberapa daerah terpadat di Ukraina, telah menyebabkan krisis kemanusiaan berupa berkurangnya makanan, air, dan pasokan medis.

Tonton | Zelensky mencela jalur Rusia sebagai propaganda:

Presiden Ukraina mengecam tawaran koridor kemanusiaan Rusia sebagai ‘propaganda kecil’

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menolak proposal Rusia untuk mengevakuasi warga Ukraina ke apa yang dia sebut sebagai “wilayah pendudukan” di Rusia dan Belarusia, menyebut tawaran itu “propaganda yang jelas”. 1:54

Melalui semua itu, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan bahwa pasukan Ukraina menunjukkan keberanian yang belum pernah terjadi sebelumnya.

“Masalahnya adalah untuk satu tentara dari Ukraina, kami memiliki 10 tentara Rusia, dan untuk satu tank Ukraina, kami memiliki 50 tank Rusia,” kata Zelensky kepada ABC News dalam wawancara yang disiarkan Senin malam. Tetapi dia mencatat bahwa kesenjangan dalam kekuatan semakin menyempit dan bahkan jika pasukan Rusia memasuki “semua kota kami”, mereka akan menghadapi pemberontakan.

Seorang pejabat senior AS mengatakan beberapa negara sedang memperdebatkan apakah akan menyediakan pesawat-pesawat tempur yang diminta Zelensky.

Kota Mariupol yang terkepung kekurangan air, makanan dan energi, dan jaringan telepon seluler mati. Toko-toko dijarah sementara penduduk mencari barang-barang penting. Polisi bergerak di sekitar kota, menyarankan orang-orang untuk tinggal di tempat penampungan sampai mereka mendengar pesan pengeras suara resmi tentang evakuasi.

Marina Yatsko, kiri, mengejar pacarnya, Fedor, yang menggendong putranya, Kirill, 18 bulan, yang tewas dalam pengeboman, saat mereka tiba di sebuah rumah sakit di Mariupol, Ukraina, Jumat. (Evgeny Malolitka/The Associated Press)

Pertempuran Mariupol sangat penting karena merebutnya dapat memungkinkan Moskow untuk membuat koridor darat ke Krimea, yang direbut Rusia dari Ukraina pada 2014.

Ratusan kilometer sebelah barat Mariupol, pasukan Rusia melanjutkan serangan mereka di Mykolaiv, melepaskan tembakan ke pusat pembuatan kapal Laut Hitam dengan populasi setengah juta orang, menurut militer Ukraina. Petugas penyelamat mengatakan mereka memadamkan api yang disebabkan oleh serangan roket di daerah pemukiman.

Staf Umum Angkatan Bersenjata Ukraina mengatakan dalam sebuah pernyataan, Selasa, bahwa pasukan Ukraina melanjutkan operasi pertahanan mereka di pinggiran kota.

Staf Umum mengatakan bahwa pasukan Rusia yang “frustrasi” terlibat dalam penjarahan tempat-tempat yang mereka duduki, mengambil alih bangunan sipil seperti gudang pertanian untuk peralatan militer, dan mendirikan posisi tembak di daerah berpenduduk. Klaim tidak dapat diverifikasi secara independen.

Staf Umum Ukraina mengatakan Pasukan Pertahanan Ukraina juga mengambil bagian dalam operasi di kota utara Chernihiv dan pinggiran kota Kyiv.

Tonton | Krisis kemanusiaan memburuk di Ukraina ketika pasukan Rusia menyerang kota-kota:

Serangan Rusia di Ukraina meningkat saat krisis kemanusiaan semakin dalam

Ada semakin banyak bukti bahwa Rusia sedang mencoba untuk menyerang Ukraina agar tunduk dengan mengebom daerah-daerah sipil, sementara upaya untuk menciptakan koridor yang aman bagi orang-orang untuk pergi tidak berhasil. 2:55

Di Kyiv, tentara dan sukarelawan mendirikan ratusan pos pemeriksaan untuk melindungi kota berpenduduk sekitar empat juta orang, seringkali dengan karung pasir, ban yang ditumpuk, dan kabel roda gigi. Beberapa trotoar tampak penting, dengan pelat beton berat dan karung pasir yang ditumpuk lebih dari dua lantai, sementara yang lain tampak lebih acak, menggunakan ratusan buku untuk menimbang tumpukan ban.

“Setiap rumah, setiap jalan, setiap pos pemeriksaan, kami akan berjuang sampai mati jika perlu,” kata Walikota Vitali Klitschko.

Dan di Kharkiv, kota terbesar kedua di Ukraina, dengan populasi 1,4 juta, gedung-gedung apartemen dilanda pemboman berat.

“Saya pikir dia menabrak lantai empat di bawah kita,” kata Dmitriy Sidorenko dari tempat tidurnya di rumah sakit Kharkiv. “Segera, semuanya mulai terbakar dan hancur.” Ketika tanah di bawahnya runtuh, dia merangkak melalui lantai tiga, melewati mayat beberapa tetangganya.

Di kota kecil Horenca, di mana pengeboman telah membuat satu area menjadi abu dan pecahan kaca, penyelamat dan penduduk mencari di puing-puing sementara ayam-ayam mematuk.

“Apa yang mereka lakukan?” Petugas penyelamat Vasyl Oksak bertanya kepada para penyerang Rusia. “Ada dua anak kecil dan dua orang tua yang tinggal di sini. Ayo lihat apa yang telah mereka lakukan.”

Ukraina menuduh Moskow melakukan kejahatan perang

Ukraina di Den Haag mengajukan banding ke Mahkamah Internasional untuk memerintahkan penghentian invasi Rusia, dengan mengatakan bahwa Moskow melakukan kejahatan perang skala besar.

Jonathan Gimblet, anggota tim hukum Ukraina, mengatakan Rusia “menggunakan taktik yang mengingatkan pada perang pengepungan abad pertengahan, mengepung kota, memotong rute pelarian, dan menyerang penduduk sipil dengan amunisi berat.”

Tonton | Walikota kota Ukraina meminta bantuan dunia:

Walikota Ukraina meminta bantuan internasional

Walikota Lviv, Ukraina, Andrei Sadovy, telah meminta masyarakat internasional untuk menyediakan peralatan militer karena kotanya menjadi pusat utama bagi ratusan ribu orang yang melarikan diri dari perang. 3:53

Pertempuran telah menaikkan harga energi di seluruh dunia dan menipisnya persediaan, mengancam pasokan makanan dan mata pencaharian orang-orang di seluruh dunia yang bergantung pada tanaman yang ditanam di wilayah Laut Hitam yang subur.

Kantor Hak Asasi Manusia PBB melaporkan 406 kematian warga sipil yang dikonfirmasi tetapi mengatakan jumlah sebenarnya jauh lebih tinggi. Invasi juga menyebabkan 1,7 juta orang melarikan diri dari Ukraina.

Pada hari Senin, Moskow kembali mengumumkan serangkaian tuntutan untuk menghentikan invasi, termasuk pengakuan Ukraina atas Krimea sebagai bagian dari Rusia dan pengakuan wilayah timur yang dikuasai oleh pejuang separatis yang didukung Moskow sebagai wilayah merdeka. Ia juga bersikeras bahwa Ukraina mengubah konstitusinya untuk memastikan bahwa ia tidak bergabung dengan badan-badan internasional seperti NATO dan Uni Eropa. Ukraina telah menolak tuntutan itu.

Zelensky menyerukan lebih banyak tindakan hukuman terhadap Rusia, termasuk boikot global terhadap ekspor minyaknya, yang merupakan pusat ekonominya.

“jika [Russia] Mereka tidak ingin mematuhi aturan peradaban, mereka tidak menerima barang dan jasa dari peradaban.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.