VIPER Rover NASA mendarat di Nobile Crater di permukaan Bulan

Animasi yang menunjukkan tempat VIPER mendarat di bulan.
GIF: NASA / Gizmodo

Setelah banyak pertimbangan, NASA telah memilih lokasi yang menarik untuk misi penjelajahan Artemis yang akan datang: tepi kawah tumbukan dekat kutub selatan bulan.

NS Penyelidikan bahan volatil dalam eksplorasi kutub keliling (VIPER) akan diturunkan dari tepi barat Kawah Nobile, NASA mengumumkan Senin. Terletak di dekat kutub selatan Bulan, kawah kuno ini adalah tempat yang sangat gelap, dingin dan teduh, sehingga air es tetap terjaga. VIPER perlu bertahan dari suhu dingin di lokasi ini selama misi 100 hari yang direncanakan ke bulan, yang dijadwalkan pada November 2023.

Faktanya, kutub selatan bulan adalah salah satu tempat terdingin di tata surya. Tidak ada badan antariksa yang mencoba mendarat di sana, dan hanya dipelajari dari jarak jauh. Bukti menunjukkan adanya air es di besaran yang berarti Di wilayah Antartika, mereka bersembunyi di lubang teduh dan perangkap dingin. Dengan mengirimkan VIPER ke Nobile Crater, NASA berharap dapat mengungkapkan tanda-tanda es ini dan sumber daya lainnya, baik di dalam maupun di bawah permukaan Bulan.

“Umpan balik dari viper akan memberi para ilmuwan bulan di seluruh dunia lebih banyak wawasan tentang asal usul, evolusi, dan sejarah bulan kosmik, dan juga akan membantu menginformasikan misi Artemis di masa depan ke bulan dan sekitarnya dengan memungkinkan kita untuk lebih memahami lingkungan bulan di masa depan. dengan memungkinkan kita untuk lebih memahami lingkungan bulan, “kata Thomas Zurbuchen, direktur ilmu pengetahuan. Di Markas Besar NASA, dalam sebuah pernyataan: “Wilayah yang sebelumnya belum dijelajahi ini berjarak ratusan ribu mil.”

Gambaran besarnya adalah NASA ingin membuat peta sumber daya global dan dapat memprediksi di mana sumber daya serupa akan ditempatkan di tempat lain di bulan. Informasi ini akan berguna untuk misi berawak di masa depan ke permukaan bulan, sambil melanjutkan tujuan NASA untuk menciptakan jalur jangka panjang. di permukaan bulan. Misi VIPER senilai $433,5 juta juga dapat membuka jalan bagi upaya penambangan permukaan di masa depan.

Gambar konseptual VIPER.

Gambar konseptual VIPER.
gambar: NASA Ames / Daniel Rutter

VIPER akan diluncurkan di atas roket SpaceX Falcon Heavy dan akan dikirim ke permukaan bulan melalui Astrobotic Pendarat Griffin. Kapal sepanjang 8 kaki (2,5 m) diperkirakan akan melakukan perjalanan 10 hingga 15 mil (16 hingga 24 km) selama misi, selama waktu itu akan menjelajahi area seluas 36 mil persegi (93 kilometer persegi). ).

Kawah Nobile memiliki medan yang dapat diakses dan sejumlah situs terdekat yang layak untuk dijelajahi secara ilmiah, termasuk satu set kawah kecil berbayang yang dapat dijelajahi VIPER dengan lampu depannya – yang pertama untuk RV keliling di luar dunia. Bajak beroda empat ini juga dilengkapi sistem suspensi canggih untuk membantunya menavigasi bahkan di tanah yang paling lembut sekalipun. Beberapa spektrometer dan palu bor akan memungkinkan upaya ilmiah Weber.

Visualisasikan data yang menunjukkan wilayah pegunungan di sebelah barat Kawah Nobile.

Visualisasikan data yang menunjukkan wilayah pegunungan di sebelah barat Kawah Nobile.
gambar: NASA

Daerah pegunungan ini memiliki banyak daerah yang diarsir secara permanen, tetapi juga daerah yang terkena sinar matahari. Area yang diterangi ini akan menjadi misi penting, karena VIPER akan menggunakan panel suryanya untuk mengisi ulang dan tetap hangat – faktor lain dalam memilih Nobile Crater.

Rencana saat ini adalah agar VIPER mengunjungi enam situs minat ilmiah yang berbeda, dengan “penghematan waktu ekstra,” menurut NASA. Sampel akan diambil dari setidaknya tiga lokasi pengeboran yang berbeda dan diambil dari kedalaman dan suhu yang berbeda. Misi tersebut dapat memberikan wawasan tentang bagaimana Bulan memperoleh air beku dan sumber daya lainnya, bagaimana melestarikannya dari waktu ke waktu, dan seberapa banyak ia merembes ke luar angkasa.

lagi: Berita Bulan Besar untuk NASA: Ada air di mana-mana.

READ  Para peneliti mengumumkan planet ekstrasurya terkecil yang ditemukan sejauh ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *