Virus Corona: Kuba mulai memvaksinasi anak-anak hingga usia dua tahun

Havana – Duduk di pangkuan ibunya, Lucia yang berusia 2 tahun melihat ilustrasi di bukunya sementara beberapa anaknya menyaksikan dokter berjas putih dan perawat dengan termometer dengan takjub. Di kamar sebelah, Danielito, juga berusia dua tahun, mengendus saat menerima peluru sementara badut mencoba mengalihkan perhatiannya.

Kuba pada hari Kamis meluncurkan kampanye vaksinasi besar-besaran untuk anak-anak berusia 2 hingga 10 tahun, menjadi salah satu negara pertama yang melakukannya. Pejabat kesehatan di sini mengatakan bahwa vaksin lokal Kuba telah ditemukan aman untuk diberikan kepada anak kecil.

“Negara kami tidak akan menempatkan (bayi) bahkan pada risiko kecil jika vaksin tidak terbukti sangat aman dan efektif ketika dimasukkan ke dalam anak-anak,” Orolis Otano, direktur Klinik Poli Vedado, mengatakan kepada The Associated Press di ruang vaksinasi.

Otano mengatakan bahwa sirkulasi delta menyebabkan peningkatan infeksi di kalangan orang muda, sehingga komunitas ilmiah di Kuba memutuskan untuk “mengambil vaksin ke dalam uji klinis” dan disetujui untuk anak-anak.

Klinik mengharapkan untuk memvaksinasi sekitar 300 anak-anak antara usia 2 dan 5 tahun. Mereka yang berusia antara 5 dan 10 tahun menerima vaksin pertama di sekolah mereka.

Ibu Lucia, Denise Gonzalez, mengawasi anak-anak di ruang vaksinasi sambil menunggu jam putrinya diawasi setelah divaksinasi.

“Saya sangat skeptis dan cemas pada awalnya, sungguh, tapi saya berkata pada diri sendiri,” katanya.

“Kesehatan anak-anak kita adalah yang pertama dan utama, dan itu adalah hal utama dan (infeksi) adalah bahaya karena anak-anak kecil selalu bermain di lantai,” tambah Gonzalez, seorang insinyur berusia 36 tahun.

Dalam beberapa minggu terakhir, vaksinasi Kuba antara 11 dan 18 tahun telah dimulai. Rencana tersebut mencakup dua dosis vaksin Soberana 02 dan satu dosis Soberana Plus seperti yang diberikan pada orang dewasa.

READ  Prancis memperkenalkan kartu kesehatan baru untuk COVID-19 saat infeksi meningkat | berita pandemi virus corona

Kuba sedang menghadapi wabah COVID-19 yang sedang berlangsung yang hampir meruntuhkan sistem perawatan kesehatannya. Provinsi seperti Matanzas, Ciego de Avila dan Cienfuegos telah menerima dukungan dari dokter dari bagian lain negara dan bahkan dari donor internasional.

Selain soberana, Kuba juga mengembangkan vaksin nasional lainnya, Abdallah. Menurut Kementerian Kesehatan Kuba, 776.125 kasus positif COVID-19 telah dicatat dengan 6.601 kematian.

Pada bulan Juni, regulator China menyetujui penggunaan vaksin Sinovac dan Sinopharm untuk anak-anak berusia 3 hingga 17 tahun. Amerika Serikat dan banyak negara Eropa saat ini mengizinkan vaksinasi COVID-19 untuk anak-anak berusia 12 tahun atau lebih.

Anak-anak sebagian besar selamat dari pandemi terburuk dan menunjukkan gejala yang tidak terlalu parah ketika terinfeksi virus. Tetapi para ahli mengatakan anak-anak dapat menularkan virus kepada orang lain dan menderita konsekuensi negatif.

“Dengan lebih banyak orang dewasa yang menerima vaksin COVID-19, anak-anak, yang belum memenuhi syarat untuk vaksinasi di sebagian besar negara, menyebabkan proporsi rawat inap dan bahkan kematian yang lebih tinggi,” kata Carissa F Etienne, direktur Pan American Health Organization. “Kita harus jelas: Anak-anak dan remaja juga menghadapi risiko yang signifikan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *