KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Volkswagen Indonesia Bermitra dalam EV Battery Ecosystem – Menteri via Reuters
Top News

Volkswagen Indonesia Bermitra dalam EV Battery Ecosystem – Menteri via Reuters

© Reuters. FOTO FILE: Menteri Investasi Indonesia Bahlil Lahadalia menyampaikan pidatonya tentang mempromosikan rezim investasi global pasca-pandemi yang terbuka, adil dan efisien selama KTT B20 di Bali, Indonesia, 13 November 2020.

JAKARTA (Reuters) – Volkswagen ( ETR: ) akan membangun ekosistem baterai kendaraan listrik (EV) di Indonesia dan bermitra dengan penambang Vale, Ford dan produsen bijih baterai China Zhejiang Huayou Cobalt, kata menteri investasi negara Asia Tenggara itu.

Pembuat mobil lebih memilih Indonesia untuk bahan baku yang digunakan untuk membuat baterai EV, yang mencapai sekitar 40% dari harga stiker kendaraan, bertujuan untuk menutup kesenjangan dengan pemimpin pasar EV Tesla (NASDAQ: ) dengan memotong biaya.

Pembuat mobil terbesar di Eropa, Volkswagen, akan bekerja sama dengan Vale, Ford, Huayou, penambang Prancis Eramet dan perusahaan induk Merdeka Battery, Merdeka, serta perusahaan energi Kalla Group, Menteri Bahlil Lahadalia mengatakan pada hari Minggu.

Kemitraan tersebut akan menyediakan usaha patungan dan bahan baku, katanya dalam pernyataan video dari Jerman, di mana ia bertemu dengan delegasi Indonesia yang dipimpin oleh Presiden Joko Widodo, Hannover Messe, dan perwakilan dari perusahaan termasuk raksasa kimia Jerman BASF, Eramet dan Volkswagen. .

Secara terpisah, dalam pernyataan yang dirilis kantor Widodo, investasi Volkswagen akan dilakukan oleh unit baterai Powerco.

Sementara itu, Bahlil mengatakan BASF telah menyatakan minatnya untuk bermitra dengan Eramet di Provinsi Maluku Utara Indonesia untuk membangun pabrik yang memproduksi bahan baterai dengan total investasi sekitar $2,6 miliar.

BASF tidak segera menanggapi permintaan komentar, tetapi perusahaan tersebut mengatakan pada bulan Januari bahwa rincian rencana investasi dengan Eramet akan diumumkan setelah evaluasi selesai.

Bahlil mengatakan minat investasi dari perusahaan Eropa akan menghilangkan kekhawatiran bahwa pengelolaan tambang Indonesia “tidak sesuai dengan standar internasional”.

READ  Dijelaskan | Undang-undang ketenagakerjaan yang kontroversial di Indonesia dan perdebatan baru tentangnya

Widodo, yang dikenal luas sebagai Jokowi, mengatakan kepada Reuters bulan lalu bahwa Indonesia akan meningkatkan pemantauan standar lingkungan untuk pertambangan nikel, di tengah kekhawatiran tentang dampaknya terhadap produksi logam tersebut.

Volkswagen, Ford, Eramet, Kalla Group, Huayou dan Merdeka Gold Copper tidak segera menanggapi permintaan komentar. PT Vale Indonesia menolak berkomentar.

Indonesia yang memiliki cadangan nikel terbesar di dunia sedang berusaha mengembangkan industri hilir logam yang pada akhirnya bertujuan untuk memproduksi baterai dan EV.

Bulan lalu, Ford melakukan investasi pertamanya di Indonesia, bermitra dengan Vale Indonesia dan Huawei di pabrik pengolahan nikel senilai $4,5 miliar di Sulawesi Tenggara.

Volkswagen bulan lalu mengumumkan rencana untuk menginvestasikan 180 miliar euro ($ 193 miliar) selama lima tahun di berbagai bidang termasuk produksi baterai dan sumber bahan baku.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."