Warga Australia bersatu kembali saat perbatasan dibuka kembali setelah larangan 20 bulan

CANBERRA, Australia (AP) – Bandara Internasional Sydney hidup kembali dengan air mata, pelukan, dan tawa pada Senin ketika perbatasan Australia dibuka untuk pertama kalinya dalam 20 bulan, dengan beberapa pelancong yang tiba melepas masker wajib untuk melihat wajah orang yang mereka cintai. . terpisah untuk waktu yang lama.

“Saya masih menyebut Australia sebagai rumah,” kata penumpang Carly Boyd kepada wartawan di Bandara Kingsford-Smith Sydney, tempat lagu kebangsaan tidak resmi Peter Allen dimainkan: “Bisa pulang tanpa harus dikarantina adalah hal yang luar biasa.”

“Ada banyak orang dalam penerbangan itu yang memiliki orang-orang terkasih yang akan meninggal atau yang memiliki orang yang telah meninggal minggu ini. Benar-benar menakjubkan bahwa mereka dapat turun dari pesawat dan langsung menemui mereka, “tambah Boyd.

Australia bertaruh bahwa tingkat vaksinasi sekarang cukup tinggi untuk mengurangi risiko pengunjung internasional diizinkan lagi setelah mempertahankan beberapa kontrol perbatasan terlama dan paling ketat di mana pun selama pandemi virus corona.

Thailand juga membuka kembali perbatasannya pada Senin. Wisatawan yang divaksinasi lengkap yang datang melalui udara dari 46 negara dan wilayah tidak lagi harus dikarantina dan dapat bergerak dengan bebas. Pembatasan lokal seperti jam malam telah dicabut di beberapa daerah.

Sebelum pandemi, Sydney adalah bandara internasional tersibuk di Australia, tetapi hampir sepi hingga Senin.

Kebebasan baru ini berarti penduduk tetap dan warga negara Australia yang sepenuhnya berangkat dapat meninggalkan negara itu dengan alasan apa pun tanpa meminta pemerintah untuk dibebaskan dari larangan perjalanan yang telah membatasi sebagian besar dari mereka di rumah sejak 15 Maret 2020.

Warga Australia dengan kedatangan yang divaksinasi dapat pulang tanpa dikarantina di hotel selama dua minggu. Jumlah maksimum karantina hotel menjadi kendala utama bagi ribuan warga Australia yang terdampar di luar negeri. Perlindungan ini sekarang hanya berlaku untuk pelancong yang tidak divaksinasi.

READ  Jerman mendanai proyek-proyek di Namibia untuk menebus kejahatan kolonial | Berita Genosida

Sydney adalah bandara Australia pertama yang mengumumkan pembukaan kembali pada hari Senin karena New South Wales adalah negara bagian pertama di mana 80% penduduk berusia 16 tahun ke atas divaksinasi. Melbourne dan ibu kota negara Canberra juga membuka pintu mereka pada hari Senin setelah negara bagian Victoria dan Wilayah Ibu Kota Australia memenuhi standar vaksinasi.

Sydney memiliki 16 penerbangan internasional keluar yang dijadwalkan untuk Senin dan 14 penerbangan luar negeri. Melbourne, kota terbesar kedua di Australia, dijadwalkan masuk lima dan lima di antaranya. Canberra tidak punya apa-apa.

Penerbangan penumpang internasional reguler pertama yang mendarat di Australia adalah penerbangan Singapore Airlines dari Singapura yang mendarat tepat sebelum pukul 6 pagi waktu setempat, diikuti oleh penerbangan Qantas Airways yang berjarak 15 jam dari Los Angeles.

Direktur layanan pelanggan Qantas, Paul Wasson, mengatakan pendaratan di Sydney adalah “hari besar” bagi para pelancong dan kru.

“Banyak perasaan campur aduk, emosi luar biasa, banyak kebahagiaan, banyak kesedihan, dan banyak kegembiraan juga,” kata Wasson.

Seorang warga Australia yang tinggal di San Francisco, yang mengidentifikasi dirinya hanya sebagai Jeremy, mengatakan dia telah berusaha untuk kembali ke Sydney bersama istri dan anaknya sejak Juli. Mereka dalam waktu singkat empat kali dilarang terbang, dua kali karena penundaan penerbangan dan dua kali karena pembatasan karantina diturunkan sebagai tanggapan terhadap varian delta COVID-19 yang dimulai di Sydney pada Juni.

Jeremy mengatakan kepada Australian Broadcasting Corp. Bandara.

Awalnya, hanya penduduk tetap Australia dan warga negara Australia yang akan bebas memasuki negara tersebut. Orang asing yang divaksinasi lengkap yang bepergian dengan visa pekerja terampil dan pelajar akan diprioritaskan daripada turis internasional.

READ  Pertahanan udara Suriah mencegat serangan Israel di Aleppo | berita militer

Namun kini pemerintah mengharapkan Australia akan kembali menyambut wisatawan internasional sebelum akhir tahun.

Beberapa dari 1,6 juta penduduk sementara Australia merasa dikecualikan dari rencana untuk membuka kembali Australia dan tidak yakin dengan status perjalanan mereka.

“Saya pikir tidak jelas mendefinisikan populasi dan di mana kita berpartisipasi dalam rencana nasional itu,” kata Jennifer Claiborne, seorang Amerika yang telah tinggal bersama keluarganya di Melbourne sejak Januari tahun lalu dengan visa pekerja terampil jangka pendek.

“Kami telah melakukannya dengan keras, bersama dengan semua warga Australia. Kami juga ingin berada di sekitar meja saat Natal bersama keluarga kami, tetapi kami tidak ingin ditutup sementara dari Australia ketika kami kembali.”

Perjalanan internasional ke Australia diperkirakan tidak akan kembali normal hingga pertengahan 2024, kata Graham Turner, CEO Flight Center, agen perjalanan terbesar di Australia.

“Ini akan cepat kembali bagi mereka yang benar-benar ingin bepergian. Awalnya. Ini teman dan kerabat. Orang yang sudah lama tidak bertemu,” kata Turner.

Ini akan menjadi gelombang pertama. Dan gelombang perjalanan akan cenderung muncul sedikit kemudian, begitu orang melihat seperti apa skenarionya, ”tambah Turner.

Sementara warga Australia sekarang bebas bepergian ke luar negeri, empat negara bagian dan satu wilayah Australia memberlakukan pembatasan epidemi untuk melintasi batas negara bagian.

Seorang pria Australia yang mendarat di Bandara Sydney telah menyatakan frustrasi bahwa dia harus mengajukan izin untuk mengunjungi ibunya yang sekarat di Australia Barat.

Australia Barat memiliki sedikit atau tidak ada COVID-19 dan memiliki tingkat imunisasi terendah di negara ini, dengan hanya 63% dari populasi target yang divaksinasi sepenuhnya.

Pria itu mengajukan banding melalui media kepada Perdana Menteri Australia Barat Mark McGowan untuk mengizinkannya masuk. McGowan mengatakan perbatasan negara bagian tidak akan dibuka tahun ini.

READ  Inggris menunda pelonggaran pembatasan COVID-19 karena munculnya variabel delta

“Mark, pikirkan orang-orang yang menderita, seperti, melihat keluarga mereka secara mental. Ini juga masalah kesehatan. Dan kami tahu kami harus melindungi nyawa orang, tetapi Anda harus menyatukan keluarga lagi, dan Anda harus melakukan itu. ,” kata pria yang tidak disebutkan namanya itu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *