Webinar tentang Peran Kritis RCEP dalam Mendorong Ekonomi Digital Asia”

Beijing Dan 23 Juni 2022 /PRNewswire/ – Enam bulan setelah RCEP berlaku, Cheung Kong Graduate School of Business (CKGSB), bekerja sama dengan rumah asiaKamar Dagang Malaysia di Cina Webinar, “Kerangka Kerja Baru: Peran Kritis RCEP dalam Mendorong Ekonomi Digital Asia”, diselenggarakan oleh Sekolah Bisnis Indonesia, Prasmol-Ili, di 22 Juni Untuk mengeksplorasi implikasi dari perjanjian perdagangan terbesar di dunia dan bagaimana hal itu akan membentuk masa depan kawasan. acara ditandai Vietnam Wakil Menteri Perindustrian dan Perdagangan, Tran Quoc KhanhWakil Sekretaris Jenderal Masyarakat Ekonomi Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, satfinder singhdekan pendiri CKGSB dan profesor bisnis dan globalisasi Tiongkok, Xiangping.

Khanh memulai dengan pidato yang meringkas pentingnya RCEP, dengan mengatakan, “Ini adalah FTA paling komprehensif yang pernah ditandatangani oleh ASEAN. RCEP juga merupakan FTA pertama yang ditandatangani oleh ASEAN dengan bab terpisah tentang e-commerce.”

Xiang melanjutkan dengan mengatakan,Cina Ini telah menjadi mitra dagang terbesar Korea selama 18 tahun terakhir, Jepang Selama 15 tahun, ASEAN dan Australia Selama 13 tahun – jadi sudah ada integrasi ekonomi yang sangat luas di kawasan ini. Kami memiliki fondasi yang bagus untuk bergerak maju.”

Singh juga mengungkapkan optimismenya, dengan mengatakan, “Ini adalah salah satu FTA paling komprehensif dan berwawasan ke depan yang kami miliki, tidak hanya dalam hal cakupan pasar, tetapi dalam hal ruang lingkup masalah yang dicakupnya.”

Ini diikuti oleh dua diskusi panel, untuk mempelajari bagaimana melakukannya Asia Tenggara Anda akan mendapatkan keuntungan dari transaksi keuangan digital dan disederhanakan, dampak yang dihasilkan pada pertukaran data dan rantai pasokan regional, dan bagaimana perjanjian tersebut akan memfasilitasi perdagangan dan pertumbuhan perusahaan rintisan dan UKM.

READ  Senator Elizabeth Warren mengkritik bank karena berpotensi merusak nilai kredit untuk kliennya

Di antara pembicara adalah Li Haitao, Dekan Dekan Profesor Keuangan dan Dekan CKGSB; Vince Iswara, CEO dan Co-Founder, Dana Indonesia, bendahara Asosiasi Sistem Pembayaran Indonesia (ASPI); Alan Gibe, Asisten Menteri Pengembangan Industri dan Kebijakan Perdagangan Filipina, Departemen Perdagangan dan Industri; Regional Hanim Hamza, Managing Partner di ZICO Law, Head of Corporate M&A Practice di Roosdiono & Partners; Raymond Yewon-mingVice President, Customs and Regulation, DHL Express Filipina; David Hardon, Chief Data and Artificial Intelligence Officer di Union Bank of orang Filipinakepala petugas data di UnionDigital.

SUMBER Sekolah Pascasarjana Bisnis Cheung Kong (CKGSB)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.