Will Mao: Sepak bola China lebih memilih Don Quixote

Perjalanan seribu li dimulai dengan satu langkah.

Kasihan Mao, peringatannya diabaikan oleh orang-orang sebangsanya.

Dalam upaya nyata untuk mewujudkan impiannya yang fantastis akan kejayaan Piala Dunia, China memilih untuk melompat dan melompat dengan menaturalisasi tiga orang Brasil untuk bergabung dengan tim nasional negara berpenduduk terbesar di dunia.

Warga baru China ini telah mengirimkan barang-barang sepak bola karena, yah, mereka hanya harus menjadi rumah baru mereka, dan mereka harus menghabiskan jutaan dolar untuk biaya transportasi untuk mengirimnya dari Amerika Selatan ke Asia.

Baru-baru ini di provinsi daratan Jiangsu, anak laki-laki dari Brasil membantu sebelas tim Tiongkok mengalahkan Guam, 7-0, di babak kedua Kualifikasi Asia Qatar 2022.

Hasil ini penting bagi tuan rumah, mungkin, ketika jauh, jauh dari itu.

Dilaporkan, Guam (peringkat FIFA saat ini: 198 dari 210 negara), dengan populasi 170.000, memiliki pilihan paling sedikit untuk calon anggota tim sepak bola – 50 penduduk pulau, yang sebagian besar adalah mahasiswa yang tinggal secara lokal atau yang belajar di negara asalnya Amerika Serikat.

Pesaingnya adalah di antara lebih dari 1,4 miliar orang Cina yang jelas-jelas menyukai bulu tangkis dan tenis meja lebih dari permainan sepak bola yang indah.

Kekalahan Guam bukanlah keuntungan bagi China, yang berada di urutan kedua Grup A saat tulisan ini dibuat, karena mereka masih tertinggal lima poin dari Suriah (15).

(Beberapa laporan online tentang status grup memberi pemimpin 18 poin.)

Pemimpin kelompok dari negara yang dilanda perang praktis satu-satunya tiket yang tersedia untuk putaran ketiga.

Agar China memenangkan Grup A, mereka harus menang dari tiga pertandingan tersisa melawan Maladewa, Filipina dan Suriah lagi, dengan maksimal sembilan poin (3 untuk menang, 1 untuk seri dan nol untuk kalah).

READ  Swiss Open: Suami Srikanth dan Satwik-Ashwini sampai babak kedua

Itu bisa melompat ke atas tetapi hanya jika Suriah berada di bawah sembilan poin dan jika China menyapu tiga pertandingan terakhir mereka.

Tim klasemen lama (73) tidak bisa lagi diharapkan untuk bangkit saat melawan Filipina Azkals (127) pada 8 Juni di Uni Emirat Arab (UEA).

Terakhir kali mereka bertemu, juga dalam permainan tim, pertandingan berakhir imbang, pertama kali dalam ingatan bahwa Filipina tidak kalah dalam pertandingan sepak bola melawan Cina.

Benvenido Maranon, pemain Filipina Spanyol yang baru saja diakuisisi yang berada di urutan ketiga di Grup A dan hanya satu poin di belakang China, akan bergabung di Uni Emirat Arab, yang baru-baru ini dinaturalisasi (touche!) di bawah Undang-Undang Kongres Filipina, dan berada di sudut ini . Opini, itu adalah sesuatu yang harus dikhawatirkan China selain dari Stefan Schrock favorit saya sepanjang masa.

China kemungkinan akan mengalahkan Maladewa (158), setelah mengalahkan Maladewa dalam pertemuan sebelumnya di grup pertama.

Tetapi orang-orang Suriah berusia 80 tahun itu masih menghalangi mereka dan Cina tidak mungkin marah dengan lawan-lawan mereka.

Impor bakat asing China untuk mendukung tim nasional sepak bola yang dianggap kurang berprestasi diilustrasikan oleh fakta bahwa ia tidak memiliki program pengembangan untuk futbolero domestik yang akan berubah menjadi barang-barang Piala Dunia.

Rupanya, dia tidak belajar dari bencana Timor Timur (194), yang membuat warga negara Brasil berbahasa Portugis menjadi warga negara bekas jajahan Indonesia dan menjadikan mereka anggota sebelas orang Timor.

FIFA campur tangan dalam proses perekrutan ilegal pemain Brasil dan Timor Leste kembali ke titik awal, berharap mereka akan menebus kecerobohan mereka.

Jangan tersinggung oleh Mr. Maranon khususnya, dua putra Palami dan lainnya pada umumnya yang telah menghidupkan kembali sepak bola Filipina – dan menjadikannya kompetitif secara internasional – tetapi kami berharap kasus Bienvenido akan menjadi yang terakhir.

READ  Aplikasi perjalanan terbesar di Asia Tenggara merencanakan ekspansi regional dalam fintech sebelum terdaftar pada tahun 2021

Kami memiliki kemewahan untuk membawa banyak Pinoy yang tinggal di luar negeri (Filipina Jerman, Italia Filipina, Filipina Swiss) dan kami mempekerjakan mereka sebagai Filipina.

Atau orang Filipina-Austria, seperti Daniel Alaba, dari orang tua Filipina dan Nigeria, baru saja meninggalkan Bayern Munich ke Real Madrid (wow!).

Sudut ini takut Palamy baru saja melewatkan doraemon Pinoy ini.

Sementara itu, mari kita saksikan pertandingan Filipina-China pada hari Selasa, dan semoga berhasil Azcalas!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *