Won Korea Selatan dan Rupiah memimpin kerugian – Pasar

Won Korea Selatan dan rupiah Indonesia adalah pecundang terbesar di antara mata uang Asia yang sebagian besar lemah pada hari Jumat, karena dolar menetap di depan data inflasi AS yang dapat menentukan arah suku bunga.

Won turun 0,4%, membukukan penurunan harian terburuk dalam sebulan, tetapi berada di jalur untuk mendatar secara moderat selama seminggu berdasarkan kenaikan yang diposting sebelumnya.

Rupee kehilangan 0,2% pada hari Jumat, dan menantikan minggu terbaiknya dalam empat minggu.

Indeks Dolar AS melonjak ke 96,26, mengejar kenaikan mingguan ketujuh berturut-turut menjelang data inflasi, karena kejutan kenaikan apa pun kemungkinan akan ditafsirkan sebagai kasus untuk percepatan Fed dan kenaikan suku bunga lebih cepat.

“Pejabat Fed telah sangat mengisyaratkan bahwa mereka dapat mempercepat laju pembelian aset dan dapat memajukan waktu ‘kenaikan suku bunga’ sehubungan dengan kenaikan suku bunga,” kata analis di Mizuho Bank dalam sebuah catatan.

Analis menambahkan bahwa mata uang negara berkembang, yang reli terhadap dolar AS awal pekan ini, dapat berada di bawah tekanan karena pasar fokus pada data inflasi dan berita tentang variabel virus corona Omicron.

Analis di Westpac Bank Australia mengatakan bahwa sebagian besar mata uang Asia, dengan pengecualian yuan Tiongkok dan dolar Singapura, telah mempertahankan kekuatannya terhadap dolar dalam beberapa minggu terakhir didukung perkembangan baru terkait COVID-19.

“Ketahanan ini sangat mengesankan mengingat pergeseran sentimen yang dibawa oleh Delta dan Omicron, yang memberi kami keyakinan kuat tentang peluang pertumbuhan masa depan di Asia, dan bahwa tren kenaikan struktural di pasar Valas akan muncul, setidaknya hingga akhir 2023, ” tambah mereka.

Di antara mata uang regional, ringgit Malaysia dan dolar Singapura masing-masing tergelincir sekitar 0,2%, sementara yuan China naik 0,2% setelah turun tajam dari level tertinggi 3-1/2 tahun menjadi 6,37 per dolar di sesi sebelumnya.

READ  "Lelucon plafon utang 2021": akun umum perbendaharaan terjun. Mari kita lihat seberapa dekat kita dengan nol Kongres akan membiarkannya terjadi kali ini

Analis Westpac memperkirakan yuan akan stabil di dekat level saat ini hingga Juni 2022, kemudian naik menjadi 6,25 per dolar pada akhir tahun depan dan 6,10 pada akhir 2023.

Di pasar saham, Indonesia, Filipina, Kospi di Korea Selatan turun antara 0,3% dan 0,7% pada hari Jumat. Saham Singapura kehilangan 0,4% karena negara-kota tersebut melaporkan kasus Omicron pertama yang ditularkan secara lokal.

Pasar di Thailand ditutup untuk liburan.

Highlight:

** Imbal hasil benchmark 10-tahun Indonesia turun untuk hari keempat berturut-turut, turun menjadi 6,233%

** Produsen minyak sawit di Malaysia menghadapi kekurangan tenaga kerja dan biaya tenaga kerja yang tinggi

** Inflasi ritel India kemungkinan akan naik di bulan November

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.