KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

4 kucing lagi dinyatakan positif terkena flu burung H5N1 di Amerika Serikat
science

4 kucing lagi dinyatakan positif terkena flu burung H5N1 di Amerika Serikat

Empat kucing lagi dinyatakan positif mengidap virus flu burung H5N1 sehubungan dengan meningkatnya wabah pada sapi perah di Amerika Serikat, kata pejabat negara bagian dan federal, sehingga jumlah kasus pada kucing dalam wabah saat ini menjadi tujuh.

Sonya Olsen, direktur asosiasi untuk kesiapsiagaan dan respons di divisi influenza Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, melaporkan tiga kasus baru pada kucing pada hari Kamis dan kasus keempat dilaporkan pada hari Jumat.

“Laporan yang kami dengar adalah kucing mengalami gejala neurologis, kerusakan yang cepat, dan kematian,” kata Olsen kepada BNO News.

Tiga kasus baru ditemukan di dua peternakan sapi perah di Curry County, New Mexico, dan semuanya meninggal, menurut Departemen Pertanian negara bagian. Kasus keempat ditemukan di peternakan sapi perah di Wood County, Ohio.

Tiga kucing lagi baru-baru ini dipastikan mati di peternakan sapi perah di Texas.

Penyebaran global strain H5N1 2.3.4.4b – dan penyebarannya baru-baru ini ke semakin banyak mamalia – telah menimbulkan kekhawatiran mengenai kemungkinan munculnya varian di masa depan yang dapat menyebabkan penularan dari manusia ke manusia. Sejauh ini, hanya sedikit kasus yang ditemukan pada manusia setelah kontak dengan unggas atau hewan ternak yang terinfeksi.

Departemen Pertanian Amerika Serikat (USDA) mengumumkan pada akhir bulan Maret bahwa flu burung telah ditemukan pada susu yang tidak dipasteurisasi dari sapi yang sakit di Kansas dan Texas, menjadikannya penemuan pertama pada sapi. Sejak itu, 34 wabah telah dilaporkan di 9 negara bagian, dan seorang pekerja pertanian di Texas dinyatakan positif.

Awal pekan ini, para pejabat mengkonfirmasi bahwa potongan virus dari virus flu burung H5N1 juga ditemukan dalam sampel susu komersial, namun para ahli mengatakan susu tersebut masih aman untuk diminum karena pasteurisasi. Tes lebih lanjut sedang dilakukan untuk mengkonfirmasi hasil awal ini.

READ  Para ilmuwan mengukur atmosfer sebuah planet di tata surya lain, 340 tahun cahaya jauhnya

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat: “Risiko flu burung berkembang seiring dengan munculnya virus dan memerlukan pemantauan segera.” “WHO dan mitranya menyerukan negara-negara untuk segera berbagi informasi guna mewujudkan hal ini.”

Kucing diketahui rentan terhadap virus flu burung H5N1 jenis baru ini. Kasus pertama dilaporkan pada seekor kucing dengan varian ini di dekat peternakan bebek di Prancis selatan pada bulan Desember 2022, yang mengakibatkan kucing tersebut disuntik mati.

Beberapa bulan kemudian, pada tahun 2023, hampir 40 kucing mati di dua tempat penampungan hewan di Korea Selatan setelah memakan makanan kucing yang terkontaminasi. Di Polandia, lebih dari selusin kucing mati dalam wabah yang diduga disebabkan oleh daging mentah yang terkontaminasi.

Di Amerika Serikat, setidaknya 20 kucing telah terinfeksi virus flu burung H5N1, termasuk tujuh kasus yang dilaporkan pada bulan ini. 13 kasus lainnya terjadi tahun lalu sehubungan dengan unggas atau burung liar yang terinfeksi.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."