70% Gen Z Indonesia mengurangi belanja di bulan Ramadan: belajar Digital

Seperti semua perayaan lainnya tahun ini, energi Ramadhan pasca-Covid yang dimulai pada 22 Maret ini istimewa. Dari perspektif branding, ini adalah peluang yang sama-sama menguntungkan untuk memanfaatkan tren dan ide. Bagaimanapun, Islam adalah agama yang tumbuh paling cepat di dunia, dan Muslim Generasi Z yang cerdas secara digital mewakili pergeseran nilai dengan daya beli yang tinggi dan potensi untuk membentuk kembali masa depan belanja.

Di Indonesia, negara berpenduduk mayoritas Muslim, Generasi Z adalah kelompok terbesar dengan sekitar 28% dari populasi. Jadi karena setiap individu ketiga termasuk dalam era media sosial, gagasan yang sudah mapan tentang koherensi atau ketiadaan keyakinan, agama, atau masyarakat, berubah. Pemasar dan kreatif yang ingin memanfaatkan waktu mereka untuk perayaan keagamaan akan menemukan 47 halaman “Doa dan Pragmatik” Survei konsumen kuantitatif oleh M&C Saatchi Indonesia bermanfaat.

Laporan ini didasarkan pada survei kuantitatif terhadap konsumen di berbagai kota di Indonesia, wawancara dengan pemasar, dan analisis kampanye Ramadhan yang sukses dalam beberapa tahun terakhir. Ini adalah saran untuk merek tentang cara membina hubungan autentik dengan kelompok Gen Z, memanfaatkan hasrat dan norma sosial – semuanya dalam konteks budaya Ramadhan.

Anish Daryani, Pendiri dan Presiden, M&C Saatchi Indonesia berkomentar, ‚ÄúPendekatan kami untuk mempercepat perdagangan yang mengarah pada hasil yang berani mengharuskan kami untuk memiliki wawasan tentang segmen konsumen penting yang memengaruhi merek. Pandangan kami tentang Ramadhan adalah dari perspektif generasi kami. untuk tujuan yang sama. Kami menggunakan contoh khusus kategori untuk mengilustrasikan bagaimana merek dapat memanfaatkan ide ini untuk memaksimalkan peluang pemasaran Ramadan.”

Highlight:

inflasi ekonomi

Laporan tersebut menemukan bahwa inflasi dan krisis biaya hidup melanda hampir separuh (46%) konsumen. Tingginya harga makanan (87%), bahan bakar (68%) dan minuman (52%) paling parah. Meski demikian, masyarakat Indonesia cukup optimis (77%) perekonomian akan pulih, namun bertentangan dengan persepsi umum, Gen Z mengurangi belanja untuk konsumsi pribadi (70%), oleh-oleh (43%) dan juga untuk perjalanan hemat (36%). .

READ  Film superhero Indonesia yang berani Gundala membuat jalan ke video rumah AS

Semangat pasca pandemi

Awan kata pada perbincangan Ramadhan di Indonesia

Kertas putih itu mengatakan bahwa kegembiraan Ramadhan pertama bersifat materialistis dan nyata. Terlepas dari tekanan inflasi, kebutuhan untuk merayakan secara fisik dengan keluarga dan teman telah membuat 61% orang bepergian, hampir dua kali lipat dari jumlah yang tercatat tahun lalu. Lebih dari setengah (57%) orang Indonesia sangat menantikan untuk berbelanja, hampir sembilan dari sepuluh ragu-ragu tentang merek atau kategori.

buih teknologi

Setelah beberapa tahun terakhir teknologi dan virtual overload, survei menemukan perubahan besar: konsumsi digital turun sekitar satu jam sehari. Namun, partisipasi rekreasi telah meningkat. Lebih dari 50% lebih banyak waktu streaming untuk musik, 40% lebih banyak orang menonton video langsung, 66% lebih banyak untuk video musik, dan TikTok mengalami peningkatan waktu konsumsi hampir 26%.

Jumlah maksimum dolar belanja digital diarahkan ke e-commerce (66%), dengan lebih dari setengah (53%) Gen Z berbelanja online dibandingkan dengan 47% Milenial.

Pengaruh influencer

Dalam temuan yang menarik, sementara tren penghapusan pengaruh sedang meningkat, 65% GenZers mengangkat suatu barang setelah direkomendasikan oleh seorang influencer. Selain itu, menyertakan produk dalam acara belanja langsung selama Ramadhan menciptakan penjualan yang lebih baik dengan kaum muda. Laporan ini, setelah mempertimbangkan hasil yang jelas, menemukan bahwa grup tersebut membenamkan diri dalam perjalanan belanja yang tajam dan cepat – hampir selalu melalui ponsel mereka (98%), dengan beberapa klik dan tanpa meninggalkan halaman.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.