KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Afantasia dikaitkan dengan respons otak abnormal terhadap tindakan yang dibayangkan dan diamati
science

Afantasia dikaitkan dengan respons otak abnormal terhadap tindakan yang dibayangkan dan diamati

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan di Koneksi otakPara peneliti telah menemukan bukti bahwa individu dengan aphantasia, suatu kondisi di mana orang kesulitan menciptakan gambaran mental, menunjukkan perbedaan signifikan dalam aktivitas otak terkait simulasi motorik dibandingkan dengan mereka yang tidak memiliki kondisi tersebut. Studi tersebut menemukan bahwa orang-orang dengan aphantasia tidak menunjukkan peningkatan aktivitas otak yang diharapkan yang biasanya terjadi ketika membayangkan atau mengamati gerakan, hal ini sangat kontras dengan orang-orang yang dapat dengan mudah menghasilkan gambaran mental.

Afantasia adalah suatu kondisi di mana individu tidak mampu menghasilkan gambaran mental yang disengaja, sebuah fungsi yang kebanyakan orang lakukan dengan mudah, seperti memvisualisasikan pemandangan di pantai atau membayangkan wajah orang yang dicintai. Bagi penderita aphantasia, mata pikiran pada dasarnya buta, sehingga tidak hanya memengaruhi imajinasi visual, namun juga simulasi sensorik lainnya.

Meskipun fenomena ini telah dikenal dalam literatur psikologi selama beberapa waktu, fenomena ini baru disebutkan secara resmi dan dijelaskan secara lebih rinci dalam beberapa tahun terakhir. Afantasia sangat bervariasi antar individu yang terkena dampak; Beberapa melaporkan kurangnya gambaran visual, sementara yang lain mungkin memiliki ketidakmampuan khusus untuk membayangkan suara, bau, atau sensasi sentuhan.

Penelitian di bidang aphantasia sebagian besar berfokus pada domain visual dan pendengaran, mengeksplorasi bagaimana kondisi ini memengaruhi tugas sehari-hari seperti mengenali wajah, menavigasi ingatan, dan terlibat dalam upaya artistik atau kreatif. Penelitian telah menggunakan laporan diri mengenai kejelasan gambar dan ukuran obyektif seperti pencitraan otak untuk menyelidiki efek ini.

Temuan awal menunjukkan bahwa meskipun pasien aphantasia mungkin kurang memiliki imajinasi visual, mereka seringkali dapat mengimbanginya melalui jalur kognitif lain, lebih mengandalkan pengetahuan faktual atau penalaran verbal untuk melakukan tugas yang biasanya didukung oleh gambar.

Studi terbaru ini dilatarbelakangi oleh kebutuhan untuk memahami bagaimana aphantasia mempengaruhi kognisi motorik, khususnya kemampuan untuk melakukan imitasi motorik – membayangkan atau merencanakan gerakan tanpa melaksanakannya.

“Kami tertarik untuk menguji individu dengan aphantasia untuk menjelaskan hubungan neurofisiologis antara berbagai tindakan rahasia, terutama pencitraan motorik, yang merupakan topik penelitian utama tim kami,” jelas penulis penelitian. Florent Lebon, profesor di Universitas Burgundy. “Tindakan terselubung adalah proses mental yang membantu individu melakukan serangkaian tindakan yang tidak terlihat, karena tindakan tersebut tidak dilakukan. Tindakan terselubung mencakup, namun tidak terbatas pada, gambaran, bahasa, observasi, dan persiapan tindakan.

READ  Puing-puing roket SpaceX ditemukan di negara bagian Washington mengikuti garis-garis di langit malam

“Fenomena mental ini telah membangkitkan dan terus membangkitkan minat para filsuf, psikolog, dan ahli saraf, karena ini adalah proses introspektif yang kompleks yang memainkan peran kunci dalam kognisi manusia untuk menyelidiki rangsangan sistem motorik mereka selama tindakan Tersembunyi seperti gambaran motorik dan membaca kalimat tentang tindakan.

Untuk menyelidiki efek aphantasia pada simulasi motorik, para peneliti merekrut 34 partisipan yang tidak kidal, yang dibagi rata menjadi dua kelompok berdasarkan kemampuan mereka menghasilkan gambaran mental. Ini termasuk 17 afantasik dan 17 afantasik (individu yang dapat menghasilkan gambaran mental). Peserta direkrut melalui milis di Universitas Bourgogne dan Asosiasi Pasien Aphantasia Dijon.

Peserta pertama-tama menyelesaikan serangkaian kuesioner yang dirancang untuk mengukur kemampuan mereka dengan citra visual dan motorik. Kuesioner Kejelasan Citra Gerakan (VMIQ-2) digunakan untuk menilai seberapa jelas partisipan mempersepsikan tindakan gerakan dengan cara yang berbeda, seperti citra visual eksternal (melihat gerakan sebagai pengamat), dan citra visual internal (melihat gerakan untuk pertama kalinya). waktu). orang), dan citra motorik (perasaan bergerak).

Kuesioner lainnya, Use of Spontaneous Imagery Scale (SUIS), mengukur seberapa sering partisipan terlibat dalam visual mental imagery dalam aktivitas sehari-hari. Langkah-langkah laporan mandiri ini bertujuan untuk menangkap pengalaman subjektif dari gambar dan menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari.

Peserta dengan aphantasia melaporkan penurunan kejelasan yang signifikan dalam kemampuan mereka membayangkan gerakan motorik di semua modalitas—visual eksternal, visual internal, dan kinestetik—dibandingkan dengan imajinasi. Selain itu, skor mereka pada skala Penggunaan Citra Secara Spontan menunjukkan bahwa pasien afantasik lebih jarang menggunakan gambaran mental dalam kehidupan sehari-hari dibandingkan pasien afantasik.

Setelah satu minggu pengujian perilaku, peserta kembali untuk sesi neurofisiologis. Selama sesi ini, para peneliti mengukur rangsangan medula kortikal menggunakan stimulasi magnetik transkranial (TMS). Teknologi ini memungkinkan pengukuran tidak langsung aktivitas otak di area tertentu yang berkaitan dengan kontrol motorik dengan menerapkan pulsa magnetis ke kulit kepala dan mencatat respons otot di tangan.

READ  Mengapa hewan terus berevolusi menjadi kepiting?

Peserta menjalani TMS saat istirahat dan saat melakukan tugas simulasi motorik yang berbeda: membayangkan gerakan (secara visual dan kinestetik) dan mengamati gerakan di layar video. Pengaturannya mencakup elektroda permukaan yang ditempatkan pada otot indeks untuk merekam respons, dan kumparan angka delapan untuk mengirimkan pulsa TMS dengan waktu yang tepat ke tugas.

Para peneliti menemukan bukti bahwa aphantasia berhubungan dengan perubahan fungsi otak. Bagi para imaginator, terdapat peningkatan yang signifikan dalam rangsangan kortikal ketika mereka terlibat dalam pencitraan motorik dan saat mengamati tindakan, yang menunjukkan aktivasi korteks motorik normal seperti yang diharapkan dalam simulasi motorik. Perbedaan ini terlihat jelas pada pasien aphantasia yang tidak menunjukkan peningkatan aktivitas otak, menunjukkan adanya perbedaan saraf mendasar dalam pemrosesan atau pembuatan simulasi motorik.

Temuan ini tidak hanya menggarisbawahi tantangan yang dihadapi pasien aphantasic dalam menciptakan simulasi mental, namun juga menyoroti dasar saraf dari kesulitan ini. Pandangan ini memperluas pemahaman tentang aphantasia lebih dari sekedar ketidakmampuan untuk “melihat” secara mental, menunjukkan gangguan yang lebih kompleks dalam proses kognitif yang mendukung simulasi tindakan dan pengalaman sensorik.

“Pada populasi umum, kemampuan individu dalam memvisualisasikan objek atau membayangkan gerakan berbeda-beda,” kata LeBon kepada PsyPost. “Studi kami menunjukkan perbedaan neurofisiologis yang nyata dalam sistem motorik pada pasien dengan aphantasia dibandingkan dengan individu dengan kemampuan pencitraan normal, dan perbedaan ini tampaknya tidak mencerminkan perbedaan dalam strategi atau upaya kognitif.”

“Kekurangan kemampuan visualisasi yang parah, seperti yang terlihat pada kasus aphantasia, dapat mengganggu proses kognitif lainnya, seperti observasi atau bahasa kerja. Misalnya, kurangnya imajinasi dapat memengaruhi kemampuan pemahaman membaca yang mendalam, yaitu memilih kata-kata yang sesuai dengan konteks kalimat.” Lebih baik, terutama dalam mendeskripsikan hubungan fisik, situasi, dan tampilan visual, namun kekurangan ini dapat dikompensasi dengan strategi lain untuk memahami teks.

Menariknya, para peneliti tidak hanya mencatat perbedaan antara aphantasia dan fantasi;

“Kami terkejut dengan perbedaan karakteristik individu dalam kemampuan mereka membayangkan tindakan,” kata LeBon. “Ada berbagai cara untuk memvisualisasikan suatu tindakan. Misalnya, Anda dapat memvisualisasikan seperti apa lengan Anda saat memukul bola dengan raket tenis (gambaran visual) atau Anda dapat membayangkan bagaimana perasaan lengan dan tubuh Anda selama tindakan tersebut (gambaran kinetik). ).

READ  Para ilmuwan menemukan sumber air di luar angkasa yang tiga kali lebih besar dari lautan di bumi

“Kami menemukan bahwa beberapa individu dengan aphantasia tidak dapat memvisualisasikan dan merasakan gerakan (afantasia total) sementara yang lain dapat merasakan gerakan tetapi tidak dapat memvisualisasikannya. Oleh karena itu, kondisi ini dapat mempengaruhi semua kondisi sensorimotor atau kondisi tertentu.” saat ini, tidak ada bukti yang menjelaskan perbedaan tersebut.”

Diperlukan lebih banyak penelitian untuk memahami apakah strategi atau motivasi yang berbeda dapat mempengaruhi kemampuan penderita aphantasia untuk terlibat dalam simulasi motorik. Penelitian di masa depan juga dapat mengeksplorasi apakah intervensi, seperti neurostimulasi atau terapi perilaku, dapat membantu pasien aphantasia meningkatkan kemampuan meniru mereka.

“Ketidakmampuan untuk memvisualisasikan objek atau tindakan dapat mengubah proses kognitif tertentu; otak memiliki kemampuan untuk menghasilkan strategi lain untuk mencapai tujuan (memahami tindakan orang lain, mengikuti cerita),” jelas LeBon. kita tidak tahu apakah kemampuan Imajinasi stabil pada individu atau dapat berkembang?

“Kami ingin mengetahui apakah pasien aphantasia dapat dibantu untuk meningkatkan kemampuan mereka dalam berimajinasi, melalui teknik neurostimulasi yang aman serta terapi perilaku. Menentukan apakah reaktivasi sirkuit tertentu yang diubah akan bermanfaat bagi berbagai proses kognitif pada manusia akan menghasilkan pemahaman yang lebih baik persepsi motorik.” Tetapi juga potensi kemajuan dalam aplikasi klinis.

“Kami telah mengajukan permohonan hibah internasional untuk terus mengerjakan topik ini dengan orang-orang yang memiliki fantasi, tetapi juga dengan hyperimaginators (individu dengan kemampuan berimajinasi yang luar biasa),” lanjut LeBon. “Dalam waktu dekat, kami bermaksud menguji anak-anak dan mahasiswa Fakultas Ilmu Olah Raga di Dijon untuk mengetahui apakah kemampuan membayangkan tindakan akan memprediksi pembelajaran motorik tetapi juga pembelajaran umum (sains dan pengetahuan umum).”

pembelajaran, “Simulasi motorik eksplisit dan implisit terganggu pada individu dengan aphantasiaditulis oleh William DuPont, Charalambos Papaxanthis, Carol Madden Lombardi, dan Florent LeBon.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."