KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Akulaku membuka perbatasan baru untuk perbankan online, mendapatkan lebih dari 10 juta pengguna dalam enam bulan
Economy

Akulaku membuka perbatasan baru untuk perbankan online, mendapatkan lebih dari 10 juta pengguna dalam enam bulan

Pada tahun 2021, ketika Asia Tenggara secara bertahap menormalkan kehidupan di masa pandemi, Akulaku meluncurkan aplikasi perbankan digital Neobank di bawah Bank Neo Commerce (BNC), sebelumnya Bank Yudha Bhakti.

Berdasarkan ulasan toko aplikasi, Neobank telah mengumpulkan umpan balik yang umumnya positif. Komentar pengguna menyoroti bagaimana aplikasi dan layanan perbankan digital BNC mudah digunakan, bebas dari biaya manajemen dan transaksi, serta memiliki suku bunga deposito yang menarik. Ulasan tersebut juga mengungkapkan bagaimana layanan tersebut bermanfaat bagi orang-orang dengan kesulitan keuangan selama pandemi. Bagaimana bank lokal, Bank Neo Commerce, yang didukung oleh Akulaku, sebuah perusahaan internet internasional, mendapatkan dukungan seperti itu dari pelanggan Indonesia?

Perjalanan Akulaku dalam perbankan digital

Sejak didirikan pada tahun 2014, perusahaan telah membangun serangkaian layanan keuangan, termasuk pembiayaan digital, e-commerce, investasi digital, dan pialang asuransi, serta membangun merek yang dapat dikenali.

Setelah mengumpulkan pengetahuan tentang pasar dan permintaan pelanggan, tim Akulaku menyadari pentingnya menyediakan layanan keuangan yang komprehensif dalam satu aplikasi—dan potensi bisnis untuk melakukannya.

Berdasarkan ulasan toko aplikasi, Neobank telah mengumpulkan umpan balik yang umumnya positif. Gambar milik Akulaku.

Di Asia Tenggara, layanan perbankan masih belum dapat diakses oleh banyak orang. Bank tradisional cenderung memiliki biaya yang lebih tinggi, proses yang membosankan, dan waktu tunggu yang lama. Setoran dan saldo minimum terlalu tinggi untuk sejumlah besar konsumen, sehingga sebagian besar tidak memiliki rekening bank. Menurut laporan tahun 2019 dari Google, Temasek, Bain & Company tentang masa depan Se keuangan digital Asia Tenggaralayanan, lebih dari 92 juta orang dewasa tidak memiliki rekening bank di Indonesia. 42 juta lainnya termasuk dalam kategori underbanked, segmen yang tidak memiliki akses ke kartu kredit. Konsumen ini juga diasuransikan dan tidak menggunakan produk tabungan jangka panjang.

READ  Koin Minggu Ini: Spekulasi Twitter Mengirim Dogecoin Lebih Tinggi, Bitcoin dan Ethereum Terlihat Hijau

Akulaku melihat perbankan digital sebagai media untuk meningkatkan akses ke layanan keuangan dan menyediakan banyak layanan melalui satu akun. Menawarkan rangkaian lengkap layanan hemat biaya tidak hanya tampak ideal bagi banyak pelanggan, khususnya pedagang kecil dan mikro, tetapi juga berfungsi sebagai mekanisme yang efektif untuk meningkatkan keterikatan pengguna dalam jangka panjang. Selain itu, Akulaku mampu menilai risiko kredit setiap individu melalui kebiasaan konsumsi dan data perilaku penggunanya, yang dikumpulkan dari pembayaran dan tindakan pengelolaan kekayaan pribadi, meningkatkan pengendalian risiko sambil menutup kesenjangan dalam penilaian kredit skala kecil.

Dorongan untuk menciptakan rangkaian layanan perbankan digital yang komprehensif ini pada akhirnya membuat Akulaku mengakuisisi Bank Yudha Bhakti pada tahun 2019. Lembaga tersebut kemudian berganti nama menjadi Bank Neo Commerce pada September 2020.

Langkah berani membuahkan hasil

Startup fintech yang mengambil saham di bank komersial tradisional adalah hal yang tidak biasa, tetapi pada akhirnya merupakan langkah strategis. Akulaku telah melayani hampir 20 juta pelanggan di tiga pasar Asia Tenggara—Indonesia, Filipina, dan Malaysia. Volume transaksi tahunan 2021 perusahaan diperkirakan akan melebihi USD 4 miliar karena pandemi mempercepat adopsi pengguna.

Pada Maret 2021, BNC meluncurkan Neobank, mempromosikan transfer gratis dan Neo Now, rekening tabungan dengan suku bunga harian yang menarik. Sejak debut aplikasi, volume transaksi bulanan bank telah meningkat lebih dari 10.000% hingga melampaui USD 200 juta. Menurut laporan keuangan Q3 2021 BNC, total aset bank pada bulan September mengalami peningkatan 41% menjadi sekitar USD 600 juta. Tjandra Gunawan, presiden BNC, juga berbagi bahwa jumlah rekening Neobank melebihi 10 juta, meningkat 14.000% sejak Maret.

Pada Desember 2021, BNC mengumpulkan Rp 2,5 triliun (USD 180 juta) dengan menerbitkan 1,92 miliar saham dengan harga Rp 1.300 per saham. Nilai pasar bank mencapai Rp 24 triliun (USD 1,7 miliar), dan berhasil menarik partisipasi dana pasar sekunder utama, termasuk JP Morgan, Citibank, dan CGS-CIMB Securities.

READ  Perdana Menteri mendorong keterlibatan Indo-Pasifik dan berbagi prioritas di KTT G20
Akulaku telah melayani hampir 20 juta pelanggan di seluruh Asia Tenggara. Gambar milik Akulaku.

Visi Akulaku untuk masa depan

Semua ini hanyalah permulaan. Visi Akulaku adalah untuk melayani 50 juta pengguna di sepuluh negara dan wilayah pada tahun 2025, dan untuk membangun jaringan sistem pembayaran kredit dan debit virtual baru untuk underbanked dan merchant. Selain pertumbuhannya melalui berbagai metode akuisisi pelanggan, Akulaku juga, big data&D dalam kecerdasan buatan, dan teknologi terkait fintech lainnya. Perkembangan ini dimaksudkan untuk meningkatkan pengendalian risiko serta membantu dalam pemasaran presisi dan pengambilan keputusan. Perusahaan berencana untuk membangun ekosistem perbankan digital dan perbankan sebagai layanan selama beberapa tahun ke depan, sambil mengeksplorasi solusi fintech lebih lanjut.

Dengan populasi 260 juta, pasar Indonesia telah menjadi tempat yang kompetitif bagi banyak pemain Asia Tenggara. Akulaku memiliki keuntungan penggerak pertama yang cukup besar di pasar dalam negerinya. Akulaku, yang berarti “semuanya terjual habis” dalam bahasa Indonesia, telah mencapai tonggak pertama adopsi skala besar dan terus berkontribusi pada ruang fintech.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."