Analis di Top Glove Outlook, Malaysian Glove Shares

SINGAPURA – Seorang analis mengatakan bahwa penurunan harga saham pembuat sarung tangan karet Malaysia baru-baru ini “tidak dapat dibenarkan.”

saham Sarung tangan atas, Produsen sarung tangan karet terbesar dunia, turun 17,7% tahun ini hingga penutupan Senin. Teman yang lebih kecil HartalejaDan Supermax Dan Cosan Itu menurun antara 18% dan 30%.

Sebagai perbandingan, standarnya FTSE Bursa Malaysia KLCI Index Ini menurun 0,9 persen dalam periode yang sama.

Karyawan Top Glove, pembuat sarung tangan terbesar di dunia, memeriksa produksi sarung tangan lateks di ruang uji tahan cuaca di salah satu pabrik perusahaan di Selangor, Malaysia, pada 18 Februari 2020.

Samsoul Saeed | Bloomberg | Getty Images

“Kami mempertahankan seruan kami untuk membebani sektor ini, karena kami yakin penurunan harga ekuitas baru-baru ini tidak dapat dibenarkan,” tulis Ng Chee Hwong, analis di bank investasi Malaysia Avin Hwang dalam sebuah laporan pada hari Senin.

Ini diikuti dengan penurunan persediaan sarung tangan Malaysia Lompatan besar tahun lalu Kapan Pandemi COVID-19 Meningkatnya permintaan sarung tangan medis.

Ng mengatakan faktor-faktor yang merusak kepercayaan investor pada saham termasuk kemungkinan harga jual sarung tangan akan turun ketika permintaan turun karena lebih banyak orang yang divaksinasi secara global.

Selain itu, rencana Top Glove untuk mendaftar di Hong Kong – pencatatan saham ketiganya setelah Malaysia dan Singapura – juga telah menimbulkan kekhawatiran bahwa perusahaan tersebut mengumpulkan dana untuk mengantisipasi prospek yang lebih lemah, katanya.

Tapi Ng mengatakan kekhawatiran ini kemungkinan akan mereda. Ini target harga saham sarung tangan di Malaysia.

Affin Hwang Mengincar Harga Saham Sarung Tangan Malaysia

Toko Tutup hari Senin (MYR) Harga Target (MYR) Kepala di pikiran
Sarung tangan atas 5.04 10.10 100%
Hartaleja 9.70 17.00 75%
Supermax 4.21 10.90 159%
Cosan 3.66 9.30 154%

Minta untuk tetap di atas level sebelum Covid

Analis tersebut mengatakan lonjakan rata-rata harga jual sarung tangan tidak berkelanjutan, dan ia memperkirakan penurunan harga sebesar 30% hingga 35% pada tahun 2022. Namun, harga kemungkinan akan tetap di atas tingkat sebelum pandemi setidaknya selama dua hingga tiga tahun ke depan. Dia berkata.

Ini sebagian karena permintaan sarung tangan diperkirakan akan tetap tinggi di tahun-tahun mendatang karena sektor medis menggunakan lebih banyak alat pelindung diri, kata Ng.

Dia menambahkan bahwa dia setuju dengan laporan yang disiapkan oleh firma konsultan Frost dan Sullivan yang ditugaskan oleh Top Glove, yang memproyeksikan permintaan sarung tangan sekali pakai akan meningkat pada tingkat rata-rata 15% per tahun selama lima tahun ke depan.

Pertumbuhan permintaan seperti itu akan bertepatan dengan peningkatan pasokan tahunan 20% dalam beberapa tahun mendatang, kata Ng.

Top Glove berencana untuk mendaftar di Hong Kong

Perkembangan lain yang mendorong aksi harga baru-baru ini pada saham Sarung Tangan Malaysia adalah rencana pencatatan Top Glove ketiga yang direncanakan di Hong Kong.

Perusahaan tersebut mengatakan bulan lalu bahwa mereka telah melamar Menu Utama Ganda Di Hong Kong, Anda dapat mengumpulkan hingga 7,7 miliar ringgit ($ 1,87 miliar). Dikatakan akan mempertahankan daftar utamanya saat ini di Malaysia dan daftar sekundernya di Singapura.

Investor bereaksi negatif terhadap berita tentang kekhawatiran bahwa daftar tambahan dapat melemahkan pendapatan Top Glove.

Namun, Ng mempertahankan peringkat ‘Beli’ untuk Top Glove dan mitra Malaysia-nya. Dia mengatakan penurunan harga saham telah mendorong valuasi turun ke level “terlalu murah untuk diabaikan”.

Analis menambahkan bahwa, dibandingkan dengan mitra internasional mereka, pembuat sarung tangan Malaysia menawarkan pengembalian dividen yang lebih tinggi dan pengembalian ekuitas yang lebih baik – ukuran kinerja keuangan.

Top Glove pada hari Selasa mengumumkan peningkatan laba kuartalan menjadi 2,87 miliar ringgit ($ 695 juta) untuk tiga bulan yang berakhir Februari, dari 115,68 juta ringgit ($ 28,03 juta) setahun sebelumnya.

Perusahaan tersebut mengatakan permintaan global akan sarung tangan tetap “kuat”, karena pandemi Covid telah menyebabkan peningkatan penggunaan sarung tangan dan peningkatan kesadaran akan kebersihan.

READ  Covid, Minnesota: Wabah Inggris variabel terkait dengan olahraga pemuda di Carver County, pejabat merekomendasikan jeda dua minggu - WCCO

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *