KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Analisis: ASEAN didesak untuk memberlakukan undang-undang untuk langit yang lebih cerah, ketika negara-negara anggota sekali lagi berselisih mengenai kabut asap lintas batas
Economy

Analisis: ASEAN didesak untuk memberlakukan undang-undang untuk langit yang lebih cerah, ketika negara-negara anggota sekali lagi berselisih mengenai kabut asap lintas batas

Apa lagi yang bisa terjadi?

Pengacara pembangunan berkelanjutan dan aktivis perubahan iklim Keo Jia Yao mengatakan kepada Kantor Berita Siprus bahwa ASEAN perlu membangun Konvensi Polusi Asap Lintas Batas tahun 2002 yang merupakan kerangka kerja sama dan pembagian sumber daya dalam bidang kabut asap.

Seperti Greenpeace, ia menyarankan agar negara-negara anggota ASEAN meminta pertanggungjawaban perusahaan mereka atas operasi mereka di luar negeri, dan menyatakan harapan bahwa Malaysia akan memberlakukan undang-undangnya sendiri dan hal ini akan dibalas oleh negara lain.

HIa mencontohkan, Indonesia, misalnya, baru-baru ini mengungkap 203 perusahaan telah mendapat peringatan, dan 20 perusahaan diperintahkan tutup karena terlibat dalam kebakaran tersebut, termasuk anak perusahaan Malaysia.

“Jika salah satu anak perusahaan tersebut benar-benar terkait dengan perusahaan Malaysia, pemerintah Malaysia dapat memanggil mereka untuk mengklarifikasi dugaan kebakaran di lahan konsesi mereka,” ujarnya.

Dia menekankan bahwa undang-undang semacam itu seharusnya hanya berlaku untuk perusahaan-perusahaan Malaysia, berbeda dengan undang-undang Singapura yang mengklaim memiliki kewenangan atas entitas di luar republik tersebut.

“Setiap negara akan mengatur perusahaannya sendiri sehingga mereka tidak ikut campur dalam perusahaan negara lain dan menghindari masalah kedaulatan,” katanya, seraya mencatat bahwa Indonesia telah menyalahgunakan undang-undang polusi asap lintas batas Singapura dan tidak bekerja sama dengan republik tersebut. Pada tahun 2015.

Singapura kemudian menyelidiki empat perusahaan Indonesia sehubungan dengan penyebab atau membiarkan kebakaran yang menyebabkan tingkat kabut asap yang tidak sehat di negara kota tersebut.

Pada akhirnya, dalam jangka panjang, praktik perdagangan yang lebih ketat akan membuat komoditas pertanian dari ASEAN lebih kompetitif di pasar global karena kinerjanya lebih baik di kawasan, kata Keo. ke Bisnis dan hak asasi manusia.

READ  Elon Musk Menjawab Pertanyaan Dari Staf Twitter: Pembaruan Langsung

“Mereka akan memiliki lebih sedikit masalah dalam melakukan ekspor ke pasar lain karena mereka akan memiliki kinerja lingkungan, sosial dan tata kelola yang lebih tinggi. Dari perspektif pembiayaan dan investor, mereka akan mampu memenuhi lebih banyak proses uji tuntas ESG.”

Helena Varkey, Profesor Madya Kebijakan Lingkungan di Departemen Kajian Internasional dan Strategis, mengatakan kepada Kantor Berita Siprus bahwa ASEAN mempunyai kerangka kerjanya sendiri mengenai kabut asap, namun tantangannya adalah mengoperasionalkan semua hal yang disebutkan dalam kerangka tersebut.

Ia mengatakan prioritasnya adalah memiliki pusat koordinasi penanganan kabut dan standarisasi data yang digunakan untuk mengatasi masalah tersebut, seperti data terkait kualitas udara.

“Kita menghadapi situasi di mana terdapat perbedaan pembacaan Indeks Polusi Udara (API) di Johor dan Indeks Standar Polusi (PSI) di Singapura. Semua masalah ini perlu diselesaikan,” ujarnya.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."