KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

'Anda memalukan': Protes pro-Palestina di Makan Malam Koresponden Gedung Putih |  Berita politik
World

'Anda memalukan': Protes pro-Palestina di Makan Malam Koresponden Gedung Putih | Berita politik

Presiden AS bersulang untuk “kebebasan pers dan demokrasi” di seluruh dunia, namun tidak menyebutkan pembunuhan beberapa jurnalis Palestina sejak Oktober.

Aktivis di Amerika Serikat yang menuntut diakhirinya perang Israel di Gaza berkumpul di luar sebuah hotel yang menjadi tempat acara Makan Malam Koresponden Gedung Putih tahunan, mengutuk Presiden Joe Biden atas dukungannya terhadap kampanye militer dan “liputan halus” media Barat mengenai konflik tersebut. .

Namun, Biden, yang menghadiri acara hari Sabtu di Washington, D.C., dan menyampaikan pidato 10 menit, tidak menyebutkan perang di Gaza atau krisis kemanusiaan yang serius di sana.

Protes meletus pada acara perayaan tersebut – biasanya diperuntukkan bagi presiden, jurnalis dan komedian yang mengolok-olok skandal politik dan satu sama lain – sementara demonstrasi anti-perang juga menyebar ke kampus-kampus Amerika, di mana para mahasiswa mendirikan kamp dan bertahan dari penggerebekan polisi dalam upaya untuk meredam protes tersebut. Mereka memaksa universitas-universitasnya untuk menarik investasi mereka dari perusahaan-perusahaan yang membantu kampanye militer Israel di Gaza.

Protes di ibu kota AS memaksa iring-iringan mobil Biden untuk mengambil rute alternatif dari Gedung Putih ke Hotel Washington Hilton, di mana lebih dari 100 demonstran, beberapa di antaranya mengibarkan bendera Palestina, meneriakkan “Anda memalukan” kepada para tamu yang bergegas masuk.

Pada satu titik, massa meneriakkan: “Media Barat, kami melihat Anda dan semua kengerian yang Anda sembunyikan,” sementara beberapa demonstran tergeletak tak bergerak di trotoar, di samping rompi antipeluru yang berlumuran darah dan bertuliskan lencana “Pers”.

Kerumunan juga bersorak ketika seseorang di dalam Hotel Washington Hilton – tempat makan malam tersebut telah diadakan selama beberapa dekade – mengibarkan bendera Palestina dari jendela lantai atas hotel.

READ  Biden menyerang Trump dalam pidato Hari Buruh yang berfokus pada pekerjaan dan ekonomi AS | Berita Joe Biden

Sejak perang Israel di Gaza dimulai Oktober lalu, tentara Israel telah membunuh 142 profesional media dan menangkap sedikitnya 40 jurnalis Palestina, menurut kantor media pemerintah di Gaza.

Komite Perlindungan Jurnalis mengatakan tahun 2023 adalah tahun paling mematikan bagi mereka yang bekerja di profesi ini dalam satu dekade, dengan sekitar 75 persen dari mereka yang terbunuh di seluruh dunia adalah warga Palestina yang meliput perang di Gaza.

Dalam pidatonya, Biden bersulang untuk “kebebasan pers dan demokrasi di seluruh dunia,” namun gagal berbicara tentang penderitaan di Gaza. Dia menghabiskan sebagian besar pidatonya untuk mengejek saingan utamanya dalam pemilihan presiden tahun ini, Donald Trump, serta usia lanjut kedua pria tersebut.

Pidatonya tetap terfokus pada apa yang ia yakini dipertaruhkan dalam pemilu kali ini, dan ia berbicara tentang bagaimana pemerintahan Trump yang lain akan lebih merugikan negara dibandingkan pemerintahan Trump yang pertama.

“Kita harus menanggapi hal ini dengan serius,” katanya kepada hadirin, mengacu pada para pendukung Trump yang menyerbu Capitol AS setelah Biden mengalahkan Trump dalam pemilu tahun 2020. “Delapan tahun yang lalu kita bisa saja menganggapnya sebagai 'pembicaraan Trump', namun tidak belum.”

Salah satu dari sedikit referensi mengenai Gaza datang dari Kelly O'Donnell, presiden Asosiasi Koresponden Gedung Putih, yang secara singkat mencatat bahwa sekitar 100 jurnalis telah terbunuh dalam perang Israel di Gaza.

Biden bersulang saat Makan Malam Koresponden Gedung Putih di Washington, DC [Tom Brenner/Reuters]

Sebelum acara tersebut, lebih dari dua lusin jurnalis Palestina menerbitkan pesan yang menyerukan rekan-rekan mereka untuk memboikot upacara tersebut, dan menuduh pemerintahan Biden terlibat dalam pembunuhan sistematis pekerja media di Gaza oleh Israel.

“Kerugian yang dibebankan kepada kami hanya karena menjalankan tugas jurnalistik kami sangatlah mengejutkan,” kata surat itu. “Kami ditangkap, diinterogasi, dan disiksa oleh tentara Israel, semua karena ‘kejahatan’ integritas jurnalistik.”

READ  SPLC mengatakan lebih dari 160 token Konfederasi dijatuhkan pada tahun 2020

Salah satu penyelenggara mengeluh bahwa Asosiasi Jurnalis Palestina – yang mewakili ratusan jurnalis yang meliput presiden – sebagian besar diam sejak minggu-minggu pertama perang mengenai pembunuhan jurnalis Palestina. WHCA tidak menanggapi permintaan komentar.

Jurnalis Palestina-Amerika Ahmed Shihab El-Din, salah satu penandatangan surat tersebut, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa “tidak dapat diterima” jika pekerja media tetap diam karena takut membahayakan keamanan kerja mereka.

Dia berkata: “Kami menyaksikan terus-menerus paparan jurnalis di Gaza, tidak hanya pembunuhan, tapi penangkapan, penyiksaan, dan bahkan pembunuhan keluarga mereka.”

“Sangat memalukan bagi media untuk makan dan tertawa bersama Presiden Biden sementara dia membiarkan kehancuran Israel dan kekerasan Israel,” kata Sandra Tamari, direktur eksekutif Adalah Project, sebuah kelompok advokasi Palestina yang berbasis di AS yang membantu mengatur pesan para jurnalis. di Gaza. Membuat warga Palestina kelaparan di Gaza.”

Selain itu, Proyek Keadilan untuk Keadilan memulai kampanye email yang menargetkan 12 direktur media di berbagai media yang diperkirakan akan menghadiri makan malam tersebut, dan yang sebelumnya telah menandatangani surat yang menyerukan perlindungan jurnalis di Gaza.

“Bagaimana Anda masih bisa pergi ketika rekan-rekan Anda di Gaza meminta Anda untuk tidak ikut?”

Orang-orang berjalan melewati papan tanda yang menyatakan rasa malu kepada media
Para pengunjuk rasa mencoba menghalangi tamu di luar Washington Hilton Hotel, tempat acara Makan Malam Koresponden Gedung Putih tahunan [Kent Nishimura/Getty via AFP]

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."