KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Apa Arti Kepergian Jokowi yang Hebat Bagi Indonesia
Top News

Apa Arti Kepergian Jokowi yang Hebat Bagi Indonesia

JOko Widodo Ia meninggalkan kursi kepresidenan Indonesia dengan kurang kredibel dibandingkan saat ia menjabat. Satu dekade yang lalu, mantan penjual furnitur yang dikenal sebagai Jokowi berkuasa setelah jatuhnya diktator Suharto pada tahun 1998 dengan janji untuk menggulingkan para elit yang telah menjalankan negara demokrasi terbesar ketiga di dunia. Namun alih-alih menggulingkan para pialang kekuasaan, Jokowi (gambar kiri-tengah) malah bergabung dengan mereka.

Menjelang pemilu tanggal 14 Februari, presiden yang akan segera keluar ini mendukung mantan jenderal dan menantu Suharto, Prabowo Subianto (gambar kanan tengah). dan ambivalensi terhadap demokrasi. Putra sulung Pak Jokowi menjadi cawapres Pak Prabowo – sebuah kehormatan bagi saudara ipar Jokowi, yang telah menaikkan batasan usia bagi menantu laki-lakinya yang berusia 36 tahun untuk menjadi hakim agung di Mahkamah Agung Indonesia.

Gambar: Ekonom

Dukungan yang diberikan kepada Jokowi membuat Pak Prabowo difavoritkan untuk memenangkan upayanya yang ketiga dalam pemilihan presiden (ia kalah dalam pemilu tahun 2014 dan 2019, yang kemudian secara keliru diklaim telah dicurangi). Saingan utamanya, Anies Baswedan dan Ganjar Pranowo, keduanya mantan gubernur ulung, mengatakan aksi unjuk rasa mereka diganggu atau dibatalkan oleh pejabat bayangan. Ini merupakan peringatan yang mengkhawatirkan bagi Indonesia, dan merupakan akhir yang tidak layak bagi masa jabatan Jokowi.

Meskipun dia tidak mengawasi pertumbuhan air mata yang dia janjikan, pengelolaan ekonominya membantu menjadikan Indonesia salah satu negara dengan perekonomian terbaik dalam beberapa tahun terakhir. Kerentanannya terhadap penguatan dolar dan perubahan aliran modal global pernah menjadikan negara ini sebagai anggota “lima perusahaan” pasar negara berkembang. Berkat pengelolaan yang hati-hati, keuangan publik menjadi lebih baik dan perekonomian menjadi lebih stabil. Indonesia terus tumbuh sebesar 5% per tahun.

READ  Indonesia vs Singapura: Livestream, Saluran TV, Trailer, Jadwal dan Hasil Piala Suzuki AFF

Infrastruktur telah dirombak, ditambah ribuan mil jalan raya dan kereta api. Paket reformasi yang disahkan tahun lalu meringankan pembatasan investasi asing. Jokowi mendukung pengembangan industri yang menyumbang setengah produksi dunia dengan menekan perusahaan pengolahan nikel dalam negeri. Tata kelola yang lebih baik telah berkontribusi, antara lain, terhadap penurunan laju deforestasi yang telah lama menjadikan Indonesia salah satu penghasil emisi gas rumah kaca terbesar. Kebijakan luar negeri tradisional “non-blok” negara ini tetap aman dalam sebagian besar masalah antara AS dan Tiongkok.

Prabowo telah berjanji untuk melanjutkan sebagian besar kebijakan Jokowi untuk meyakinkan investor. Mereka sangat berpuas diri. Kemajuan baru-baru ini telah dicapai meskipun terdapat naluri otoriter dan khayalan keagungan yang dimiliki oleh Jokowi, yang tampaknya ingin ditiru oleh Prabowo. Mantan jenderal tersebut mendukung rencana besar Jokowi untuk membangun ibu kota baru senilai $34 miliar dari hutan hujan Kalimantan. Ia tampaknya ingin memperluas kebijakan proteksionis nikel – yang hanya akan berhasil jika permintaan logam tersebut tinggi – ke sektor-sektor yang kurang menjanjikan. Karena ternoda oleh pelanggaran yang dilakukan pada era Suharto – yang pernah dilarang oleh Amerika Serikat dan Australia – ia rentan terhadap ledakan yang tidak jelas, dan tahun lalu ia mengumumkan rencana perdamaian yang bersahabat dengan Putin untuk Ukraina. Dukungan terhadap Jokowi dikatakan telah mengasingkan rekan-rekan teknis presiden, termasuk Menteri Keuangan Sri Mulyani Indravati, yang berada di balik banyak perkembangan tersebut.

Kemenangan Prabowo bukan berarti akhir dari politik liberal di Indonesia: perbaikan yang dialami oleh 200 juta pemilih akan menuntut perbaikan yang lebih baik lagi di masa depan. Namun kronisme yang lebih mencolok dalam kampanyenya justru membingungkan. Kedatangan Jokowi menjadi angin segar pada tahun 2014. Namun kegagalannya menegakkan demokrasi di Indonesia, bahkan ketika ia memperkuat perekonomiannya, tetap meninggalkan bau busuk.

READ  iClout: Simbol status untuk disewakan di Indonesia

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."