KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Apa arti presiden baru Indonesia bagi Australia?
Economy

Apa arti presiden baru Indonesia bagi Australia?

Seri khusus untuk para penerjemah menjelang KTT Khusus ASEAN-Australia 2024 di Melbourne, pada tanggal 4 hingga 6 Maret. Baca lebih banyak artikel tentang topik ini.


Indonesia akan memilih presiden dan wakil presiden barunya pada bulan Februari 2024. Ada gunanya mengkaji agenda kebijakan yang diusulkan para kandidat untuk menentukan bagaimana Australia dapat melibatkan pemerintahan Indonesia berikutnya, khususnya melalui Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia-Australia (IA-CEPA).

Tiga tiket yang bersaing memperebutkan kapten Indonesia 2024 adalah Prabowo Subianto – Gibran Rakabuming Raka, Jangar Prano – Mahfud MD, dan Anis Rashid Baswedan – Abdul Muhaymin Iskandar. Masing-masing pasangan menyerahkan dokumen visi dan misi sebagai bagian dari pendaftaran pencalonannya.

Ketiga kandidat sepakat dalam beberapa isu yang sejalan dengan IA-CEPA: ketahanan pangan, industrialisasi, dan peningkatan keterampilan.

Adas manis – dominan Program Kebijakan-kebijakan tersebut dirancang untuk menarik banyak pemilih berdasarkan sektoral, regional, dan komunitas. Ini adalah dokumen yang cukup komprehensif yang menetapkan tujuan yang terukur. Strategi pembangunan ekonomi mereka berfokus pada peningkatan efisiensi melalui perubahan sistemik.

Jinjar – Mahfouz Penglihatan Tampaknya mereka dirancang khusus untuk pemilih muda. Hal ini penuh dengan slogan global terkini seperti digitalisasi, ekonomi hijau dan biru, inovasi, ekonomi pengetahuan, dan tatanan dunia baru. Titik fokusnya tampaknya adalah mempersiapkan Indonesia menghadapi perekonomian masa depan.

Prabowo – Gibran Program Ini membawa nada populisme negara yang berat. Dokumen tersebut dimulai dengan program belanja pemerintah yang besar, seperti makan siang gratis di sekolah, pemeriksaan kesehatan gratis, perluasan bantuan sosial, dan gaji yang lebih tinggi bagi pegawai negeri. Di bidang ekonomi, slogan tersebut nampaknya lebih bersifat kontrol negara untuk mencapai swasembada dan memproyeksikan citra yang kuat.

READ  Mantan CEO Binance CZ 'menimbulkan risiko penerbangan yang serius', tuduhan jaksa ketika memintanya untuk tinggal di AS

Ketiga kandidat sepakat dalam beberapa isu yang sejalan dengan IA-CEPA: ketahanan pangan, industrialisasi, dan peningkatan keterampilan. Yang pertama dapat dikaitkan dengan Kemitraan Agri-Pangan IA-CEPA. Dua program terakhir terutama berkaitan dengan pendidikan ketenagakerjaan karena sudah terdapat beberapa inisiatif dalam IA-CEPA. Namun, model kemitraan di sini mungkin memerlukan pengujian realitas. Selain itu, mobilitas tenaga kerja merupakan sebuah batasan bagi kerja sama di masa depan.

Sektor universitas relatif tidak terpengaruh oleh Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia-Australia namun mungkin lebih bersedia untuk bekerja sama (Proyek Al Harati/ hapus percikan)

IA-CEPA mempromosikan konsep “kekuatan” ketika dua negara berkolaborasi untuk memasok pasar global. Membangun kemitraan ekonomi yang erat memerlukan ikatan yang kuat antar bisnis yang dimulai dengan hubungan yang mendalam antar manusia. Memfasilitasi hubungan bisnis adalah misi utama Katalis, Kantor Implementasi IA-CEPA di Jakarta. Hingga saat ini, mereka telah mendukung 14 kolaborasi bisnis, empat di bidang pertanian pangan dan dua di bidang pendidikan kejuruan.

Kemitraan Agri-Food berupaya meniru keberhasilan rantai nilai gandum dan mie instan. Di sini, input pertanian Australia membantu produsen Indonesia menjadi produsen global Sumber terbesar ketiga Mie instan. Namun, kekhawatiran mengenai ketahanan pangan dalam negeri dapat menjadi tantangan bagi upaya ekspor.Kekuatan panganSentimen lokal ini dapat dikurangi dengan menyoroti bagaimana impor pertanian telah membantu meningkatkan kapasitas produksi pangan Indonesia. Pasokan ke pasar global memotivasi produsen untuk memperluas kemampuan produksi mereka melebihi kebutuhan dalam negeri, yang juga berarti peningkatan permintaan input dari petani. Mengadopsi standar keamanan pangan global juga membantu meningkatkan kualitas produk bagi konsumen lokal.

Kemitraan VET juga harus mempertimbangkan dorongan industrialisasi di Indonesia. Indonesia membutuhkan keterampilan teknis dan teknik, tidak seperti Australia yang sangat membutuhkannya Keterampilan layanan. Perusahaan-perusahaan di Indonesia mungkin tidak menganggap kursus kejuruan yang tersedia di Australia tidak berguna. Namun, semua calon presiden menginginkan keterlibatan industri yang lebih besar dalam perancangan kurikulum VET. Rancangan kurikulum berbasis industri adalah sebuah proses yang sudah diketahui dengan baik oleh para penyedia VET di Australia, sehingga IA-CEPA dapat berkontribusi dalam bidang ini.

READ  China mematok target pertumbuhan ekonomi "lebih dari 6 persen" tahun ini

Bisnis dijalankan oleh manusia, jadi menciptakan hubungan yang mendalam antara manusia adalah kunci untuk menjaga ikatan bisnis-ke-bisnis.

Sektor universitas relatif tidak terpengaruh oleh IA-CEPA namun mungkin lebih bersedia untuk bekerja sama. Sudah lama menjadi Australia Favorit Menjadi tujuan masyarakat Indonesia belajar di luar negeri, namun mendekatkan kampus dengan masyarakat Indonesia mungkin bisa menjadi langkah logis berikutnya. Monash Indonesia dengan cerdas memanfaatkan posisinya di Australia dan Indonesia dengan menjadi satu-satunya penyedia layanan di Indonesia Beasiswa Pemerintah Australia program dan Penyedia lokal Dari program beasiswa pemerintah Indonesia. Indonesia masih menutup pintu bagi universitas-universitas asing lainnya, sehingga universitas-universitas Australia dapat menggunakan IA-CEPA untuk unggul dibandingkan pesaing lainnya.

Namun, kemampuan IA-CEPA untuk mereformasi sektor universitas di Indonesia tidak boleh terbatas pada sisi penawaran saja. Menyederhanakan persyaratan visa Belajar di Indonesia dapat membantu meningkatkan ukuran pasar bagi universitas-universitas di Indonesia – termasuk di Australia. Hal ini dapat mendorong lebih banyak warga Australia untuk belajar di Indonesia. Ini akan selesai Rencana Kolombo Baruyang membantu membangun pengetahuan tentang kawasan Indo-Pasifik di kalangan generasi muda Australia.

Bisnis dijalankan oleh manusia, jadi menciptakan hubungan yang mendalam antara manusia adalah kunci untuk menjaga ikatan bisnis-ke-bisnis. Menjadi mitra yang dapat diandalkan bagi Indonesia di bidang pendidikan adalah awal yang baik, namun mobilitas tenaga kerja dapat menawarkan batasan baru untuk dieksplorasi dalam hubungan ini.

di sana Tiga wilayah Gerakan Buruh IA-CEPA: Visa Kerja dan Liburan, Visa Pelatihan di Tempat Kerja, Percontohan Pertukaran Pengembangan Keterampilan Indonesia-Australia. Meskipun perjanjian-perjanjian ini merupakan hal baru bagi Indonesia, namun cakupannya lebih sempit dibandingkan perjanjian-perjanjian yang baru-baru ini dibuat oleh Australia Kesepakatan imigrasi Dengan India. Selain mencakup mahasiswa, lulusan dan akademisi, Mayor Teman-teman Program ini memungkinkan para profesional muda India untuk mendapatkan visa kerja dua tahun tanpa sponsor apa pun dari perusahaan.

READ  Twitter mencapai lencana yang didokumentasikan New York Times atas perintah Elon Musk

Kesepakatan ini dicapai sebagian untuk meringankan krisis kronis di Australia Kekurangan tenaga kerja. Namun, Indonesia menghadapi masalah sebaliknya… Pengangguran yang terus-menerus. Jika Australia dapat mencapai kesepakatan mobilitas tenaga kerja yang luas dengan negara tetangganya, mungkin Australia dapat mempertimbangkan untuk memperluas cakupan IA-CEPA dalam masalah ini.

Membuka lebih banyak saluran pertukaran antara Australia dan Indonesia akan memperdalam hubungan antar masyarakat yang akan mendukung kemitraan ekonomi di masa depan, terlepas dari perubahan kepemimpinan.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."