KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Apa itu USB-C?  Seorang insinyur menjelaskan konektor perangkat yang satu ini untuk mengatur semuanya
Tech

Apa itu USB-C? Seorang insinyur menjelaskan konektor perangkat yang satu ini untuk mengatur semuanya

Di bawah tekanan dari Uni Eropa, Apple membuang konektor Lightning (tidak ditampilkan) dan memilih USB-C standar. Arsip foto dari Dado Rovik – Reuters

Apple mengumumkan pada 12 September 2023 bahwa mereka berencana melakukan hal tersebut Mengadopsi konektor USB-C Untuk keempat model iPhone 15 baru, membantu USB-C menjadi konektor pilihan di industri elektronik, sembilan tahun setelah debutnya. Langkah ini menempatkan Apple… Sesuai dengan hukum Uni Eropa Memerlukan satu jenis konektor untuk perangkat konsumen.

USB C Ini adalah konektor kecil dan serbaguna untuk perangkat seluler dan portabel seperti laptop, tablet, dan ponsel pintar. Ini mentransfer data dengan kecepatan tinggi, mentransmisikan sinyal video, dan menyediakan daya untuk mengisi daya baterai perangkat. USB adalah singkatan dari Universal Serial Bus. C mengacu pada tipe ketiga, setelah tipe A dan B.

itu Forum Implementer USB, sebuah konsorsium lebih dari 1.000 perusahaan yang mempromosikan dan mendukung teknologi USB, telah mengembangkan konektor USB-C untuk menggantikan konektor USB lama serta jenis port lainnya seperti HDMI, DisplayPort, dan VGA. Tujuannya adalah untuk menciptakan satu konektor universal untuk berbagai perangkat.

Fitur dan manfaat utama USB-C mencakup konektor bolak-balik yang dapat Anda masukkan ke segala arah. Hal ini juga memungkinkan beberapa kabel memiliki konektor yang sama di kedua ujungnya untuk menghubungkan antar perangkat dan menghubungkan perangkat ke pengisi daya, tidak seperti kebanyakan kabel USB dan Lightning sebelumnya.

Penerapan USB-C secara luas di industri elektronik kemungkinan akan mengarah pada standar global yang mengurangi kebutuhan akan berbagai jenis kabel dan adaptor. Faktor bentuknya yang ramping dan ringkas memungkinkan produsen membuat perangkat yang lebih tipis dan ringan.

READ  Speaker Bluetooth tambahan menghadirkan suara berkualitas tinggi di mana pun ada soket daya - desain Yanko

USB-C mengacu pada konektor fisik. Konektor menggunakan berbagai protokol transfer data — serangkaian aturan untuk memformat dan memproses data — seperti USB dan Thunderbolt. USB-C mendukung USB dan Thunderbolt, sehingga cocok untuk menghubungkan laptop, ponsel cerdas, tablet, monitor, stasiun dok, dan banyak perangkat lainnya.

itu Protokol USB terbaru, versi 4, memberikan kecepatan transfer data hingga 40 Gbps, tergantung pada peringkat kabel. itu petir terbaru, juga dalam versi 4, mendukung transfer data hingga 40 Gbps dan pengisian daya 100W. itu Thunderbolt 5 baru-baru ini diumumkan Ini akan mendukung transmisi hingga 80 dan 120 Gbps dan transfer daya 140 hingga 240W melalui konektor USB-C.

Mengapa USB-C penting

Karena sifat perkembangan teknologi yang terfragmentasi, pengguna komputer satu dekade lalu berjuang dengan terlalu banyak konektor: USB untuk data; Kabel daya untuk mengisi daya; HDMI, DisplayPort, atau VGA untuk video; Dan Ethernet untuk Internet. Hal ini memerlukan upaya seluruh industri untuk menyatukan konektor multiguna.

Sejak diperkenalkan pada tahun 2014, USB-C telah mendapatkan popularitas yang luas dan telah menjadi konektor pilihan bagi sebagian besar perangkat non-Apple. Apple mengalihkan iPad Pro ke USB-C pada tahun 2018, dan kini melakukan hal yang sama dengan iPhone terlaris Apple. Beberapa perkiraan pasar menunjukkan bahwa akan ada hampir 4 miliar penjualan konektor USB-C pada tahun 2025. 19 miliar pada tahun 2033.

Dengan adopsi USB-C di seluruh industri, konsumen tidak perlu lagi bertanya-tanya, “Apakah ini konektor yang tepat?” Saat mereka meraih kabel untuk mengisi daya atau menyinkronkan perangkat seluler mereka. Dan jika Anda pengguna iPhone dan menemukan model baru, Anda bisa Daur ulang kabel Lightning yang tidak lagi Anda perlukan Misalnya dengan membawanya ke Apple Store.

READ  Penawaran iPad terbaik untuk Amazon Prime Day 2022

Artikel ini diterbitkan ulang dari Percakapan Di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

Meninggalkan:
Di bawah tekanan dari Uni Eropa, Apple membuang konektor Lightning (tidak ditampilkan) dan memilih USB-C standar. Arsip foto dari Dado Rovik – Reuters

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pop culture ninja. Social media enthusiast. Typical problem solver. Coffee practitioner. Fall in love. Travel enthusiast."