Apakah “diktator” remaja mengungguli dinosaurus lain?

Kesenjangan dinosaurus versus karnivora modern menggambarkan kesenjangan antara dinosaurus prasejarah dan karnivora modern. Kredit: Departemen Biologi UNM

Ahli paleontologi dari Universitas New Mexico dan Universitas Nebraska-Lincoln telah menunjukkan bahwa keturunan dinosaurus karnivora masif, seperti Tyrannosaurus rex, mungkin secara fundamental telah membentuk kembali komunitas mereka dengan bersaing dengan spesies yang lebih kecil dari saingannya.


Studi yang dipublikasikan minggu ini di jurnal Ilmu, Adalah yang pertama meneliti keanekaragaman dinosaurus di tingkat komunitas sambil memperlakukan remaja sebagai entitas lingkungan mereka sendiri.

“Komunitas dinosaurus seperti pusat perbelanjaan pada Sabtu sore – mereka penuh dengan remaja,” Kat Schroeder menjelaskan, lulus Di jurusan Biologi UNM yang memimpin penelitian. “Mereka membentuk sebagian besar individu dalam suatu spesies dan dapat memberikan dampak yang sangat nyata pada sumber daya yang tersedia di komunitas.”

Karena mereka lahir dari kulit putih, Dinosaurus Seperti T. rex anak kecil – kira-kira seukuran kucing rumahan. Artinya, ketika mereka tumbuh menjadi seukuran bus kota, “kaki raksasa” ini, yang beratnya antara satu dan delapan ton, akan mengubah pola berburu dan elemen mangsa. Ahli paleontologi telah lama menduga bahwa dinosaurus karnivora raksasa akan mengubah perilakunya saat mereka tumbuh. Tetapi bagaimana ini mempengaruhi dunia di sekitar mereka sebagian besar masih belum diketahui.

“Kami ingin menguji gagasan bahwa dinosaurus mungkin mengambil peran beberapa spesies saat mereka tumbuh, yang membatasi jumlah spesies sebenarnya yang dapat hidup berdampingan dalam suatu komunitas,” kata Schroeder.

Jumlah spesies dinosaurus berbeda yang diketahui dari seluruh dunia rendah, terutama di antara spesies kecil.

“Dinosaurus memiliki keanekaragaman yang sangat rendah. Bahkan dengan mempertimbangkan bias fosilisasi, tidak banyak spesies dinosaurus,” kata Felisa Smith, seorang profesor biologi di UNM dan konsultan alumni Schroeder.

Apakah remaja kalah jumlah

Penelitian baru menunjukkan bahwa keturunan dinosaurus karnivora besar, seperti Tyrannosaurus rex, mungkin secara fundamental membentuk kembali komunitas mereka dengan bersaing dengan spesies saingan yang lebih kecil. Kredit: Biologi UNM

Untuk mengatasi masalah penurunan keanekaragaman dinosaurus, Schroeder dan rekan-rekannya mengumpulkan data dari situs fosil terkenal dari seluruh dunia, termasuk lebih dari 550 spesies dinosaurus. Mereka mengorganisir dinosaurus berdasarkan massa dan pola makan, dan mereka memeriksa jumlah dinosaurus kecil, sedang, dan besar di setiap komunitas.

Mereka menemukan pola yang sangat jelas:

“ Ada celah – sangat sedikit dinosaurus karnivora antara 100-1000kg [200 pounds to one ton] “Mereka ditemukan dalam masyarakat yang memiliki kaki raksasa,” kata Schroeder. “Dan anak dari kaki raksasa itu muat di ruang ini.”

Schroeder juga mencatat bahwa melihat keragaman dinosaurus dari waktu ke waktu sangatlah penting. Masyarakat Jurassic (200-145 juta tahun yang lalu) memiliki vakuola yang lebih kecil dan masyarakat Kapur (145-65 juta tahun yang lalu) memiliki vakuola yang besar.

“Kaki raksasa pada periode Jurassic tidak banyak berubah,” kata Schroeder. “Remaja seperti orang dewasa, meninggalkan lebih banyak ruang di masyarakat untuk banyak keluarga besar daripada kaki besar dan juga beberapa karnivora kecil.” “The Cretaceous, di sisi lain, didominasi oleh Tyrannosaurus dan Apylisaurs, yang berubah banyak saat mereka tumbuh.”

Untuk melihat apakah kesenjangan tersebut benar-benar disebabkan oleh peristiwa raksasa, Schroeder dan rekan-rekannya membangun kembali komunitas dengan mempertimbangkan remaja. Dengan menggabungkan Tingkat pertumbuhan Dari subspesies yang ditemukan di penampang tulang, dan jumlah dinosaurus kecil yang bertahan hidup setiap tahun berdasarkan populasi fosil kematian massal, tim menghitung proporsi spesies masif kaki yang kemungkinan masih remaja.

Schroeder menjelaskan bahwa penelitian ini penting karena (setidaknya sebagian) menjelaskan mengapa keanekaragaman dinosaurus lebih rendah dari yang diharapkan berdasarkan kelompok fosil lain. Ini juga menjelaskan mengapa ada lebih banyak lagi Kelas Dinosaurus lebih dari kecil, yang merupakan kebalikan dari apa yang diharapkan. Yang terpenting, tambahnya, ini menggambarkan hasil pertumbuhan dari anak-anak yang sangat muda hingga orang dewasa yang sangat besar dalam suatu ekosistem.

“Dinosaurus telah menjadi hasrat seumur hidup. Saya dulu dan masih menjadi” anak dinosaurus. “Ketertarikan saya pada keanekaragaman dinosaurus muncul ketika saya menyadari bahwa tidak ada yang melihat dinosaurus seperti yang kita lihat pada mamalia dan burung modern, kata Schroeder. “Ada banyak yang bisa diperoleh dari penerapan metode lingkungan modern dan ekologi kuno untuk dinosaurus. Untungnya, kita sekarang berada di era penelitian dinosaurus di mana banyak informasi tersedia secara digital, jadi pertanyaan lingkungan intensif data sekarang menjadi lebih masuk akal. untuk paleontologi dinosaurus. ”


Analisis baru membantah klaim bahwa jumlah dinosaurus menurun sebelum asteroid bertabrakan


informasi lebih lanjut:
K. Schroeder Al Al, “Dampak Dinosaurus Remaja pada Struktur dan Keragaman Masyarakat” Ilmu (2021). science.sciencemag.org/cgi/doi… 1126 / science.abd9220

kutipan: Apakah Remaja “Despots” melebihi jumlah Dinosaurus Lain? (2021, 25 Feb) Diakses pada 25 Februari 2021, dari https://phys.org/news/2021-02-teenage-tyrants-outcompete-dinosaurs.html

Dokumen ini memiliki hak cipta. Terlepas dari perlakuan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh diperbanyak tanpa izin tertulis. Konten ini disediakan untuk tujuan informasional saja.

READ  Tracy Aviary untuk mengambil tindakan pencegahan setelah flu burung terdeteksi pada ayam Utah County

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.