Apakah saya memiliki gejala Omicron atau pilek atau flu? Bagaimana Anda membedakannya?

kalau tidak: Para ilmuwan percaya bahwa penyakit Covid jangka panjang disebabkan oleh tubuh yang menyerang dirinya sendiri setelah pemulihan

Apakah Anda memiliki sakit tenggorokan, pilek, nyeri tubuh atau demam? Bisa pilek, flu, atau COVID-19 karena gejalanya sangat mirip.

Orang dengan gejala ini mungkin bertanya-tanya apakah mereka memiliki Covid-19 dan harus diisolasi dan diuji.

Tapi mereka mungkin Anda cenderung berpikir itu hanya flu.

Karena berada di belahan bumi utara di tengah musim dingin, ketika kasus influenza cenderung memuncak (musim berlangsung dari awal Oktober hingga pertengahan Mei), influenza juga dapat dicurigai.

Menurut pendapat saya, tidak mungkin membedakan antara flu biasa dan omicron

Profesor Eskilde Petersen, Masyarakat Eropa untuk Mikrobiologi Klinis dan Penyakit Menular

Mengingat varian virus corona omicron lebih cenderung menyebabkan gejala ringan, orang mungkin merasa bahwa lebih sulit dari sebelumnya untuk membedakan antara Berbagai infeksi pernapasan pergi berkeliling.

Di sini kita melihat masalahnya dan mencari saran dari para ahli.

Apakah Omicron menyebabkan gejala yang sama dengan flu biasa?

Berdasarkan gejalanya saja, flu biasa bisa sulit dibedakan dari virus Covid-19, terutama jika disebabkan oleh varian Omicron.

Ini menunjukkan pentingnya tes.

“Dalam pandangan saya, tidak mungkin membedakan antara flu biasa dan omicron,” kata Profesor Eskild Petersen dari Rumah Sakit Universitas Aarhus di Denmark, yang memimpin European Society for Clinical Microbiology and Infectious Diseases. Nasional.

Ini adalah poin yang digaungkan oleh Dr Andrew Friedman, seorang spesialis penyakit menular di Universitas Cardiff di Inggris.

“Banyak orang, terutama orang yang telah divaksinasi, mendapatkan apa yang mungkin dianggap sebagai flu biasa,” katanya.

Layanan Kesehatan Nasional Inggris mengatakan gejala utama Covid-19 termasuk suhu tubuh tinggi, batuk baru dan terus-menerus, dan kehilangan atau perubahan indera perasa atau penciuman.

READ  Sebuah komet Natal menyala lebih terang saat terbang melintasi Bumi

Beberapa gejala ini tumpang tindih dengan gejala flu biasa, yang mungkin juga termasuk hidung tersumbat atau berair, nyeri otot, dan bersin.

Akankah SARS-CoV-2 berubah menjadi virus corona lain yang menyebabkan pilek?

Beberapa peneliti berspekulasi bahwa Sars-CoV-2, virus corona yang menyebabkan Covid-19, pada akhirnya hanya akan menyebabkan gejala flu.

Empat virus corona lain yang menginfeksi orang sebenarnya menyebabkan flu biasa. Salah satu dari empat ini disebut HCoV-OC43.

Para peneliti telah menyarankan bahwa OC43 mungkin bertanggung jawab atas pandemi “Flu Rusia” yang dimulai pada tahun 1889 dan terus membunuh sekitar satu juta orang.

Sementara OC43 masih dapat menyebabkan penyakit parah pada kelompok tertentu, seperti bayi, orang tua, dan orang dengan sistem kekebalan yang lemah, biasanya hanya menyebabkan pilek.

Ini mungkin karena kita mendapatkannya secara berkala, jadi kita memiliki tingkat kekebalan di latar belakang.

Sars-CoV-2 dapat bergerak ke arah yang sama, karena varian Omicron, meskipun sangat menular, tampaknya sering menyebabkan gejala yang lebih ringan.

Sekarang ada juga kekebalan yang lebih luas terhadap virus berkat vaksinasi dan infeksi sebelumnya.

Bisakah influenza dan Covid-19 dibedakan?

Sementara membedakan antara flu biasa dan kasus ringan Covid-19 sulit berdasarkan gejala saja, para ahli penyakit menular mengatakan flu cenderung menghasilkan indikator yang berbeda.

“Flu bisa menjadi penyakit yang jauh lebih serius dengan rasa sakit dan nyeri,” kata Dr. Friedman.

Prof Petersen mengatakan influenza secara khusus dapat menyebabkan seseorang mengalami nyeri otot dan nyeri punggung, gejala yang biasanya tidak terkait dengan Covid-19, terutama jika disebabkan oleh varian Omicron.

READ  China merencanakan lebih banyak misi bulan setelah menemukan mineral bulan baru

“Jika Anda benar-benar terkena flu, Anda mengalami demam dan nyeri otot secara umum,” katanya, seraya menambahkan bahwa hilangnya penciuman – terkadang terlihat pada Covid-19 – biasanya tidak ditemukan pada flu.

Selain nyeri tubuh, NHS mengatakan gejala flu, yang bisa datang dengan cepat, bisa termasuk peningkatan suhu tubuh secara tiba-tiba (38 derajat Celcius ke atas), merasa lelah atau lelah, batuk kering, sakit tenggorokan, dan sakit kepala. , antara lain.

Apa yang harus dilakukan orang jika mereka mengembangkan gejala yang bisa jadi Covid-19?

Aturan bervariasi dari satu negara ke negara lain, tetapi sebagai saran umum, para ahli mengatakan bahwa orang dengan kemungkinan gejala Covid-19 harus mengisolasi diri dan dites, idealnya dengan tes PCR karena ini lebih akurat.

Poin utama yang ditekankan oleh organisasi kesehatan seperti Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) adalah bahwa orang yang terinfeksi virus corona dapat menularkan patogen bahkan ketika mereka memiliki gejala ringan atau tanpa gejala.

“Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mengharapkan bahwa siapa pun dengan infeksi Omicron dapat menyebarkan virus ke orang lain, bahkan jika mereka telah divaksinasi atau tidak memiliki gejala,” kata organisasi itu dalam briefing online bulan lalu.

Vaksinasi masih banyak direkomendasikan sebagai cara untuk mengurangi kemungkinan rawat inap, penyakit parah dan kematian, meskipun orang dengan gejala Covid-19 tidak boleh divaksinasi sampai mereka pulih, saran NHS.

Dia mengatakan orang harus menunggu 28 hari setelah dites positif atau setelah gejala mulai sebelum divaksinasi.

Vaksinasi influenza di seluruh dunia

Diperbarui: 6 Januari 2022, 11:29

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.