Aplikasi perjalanan terbesar di Asia Tenggara merencanakan ekspansi regional dalam fintech sebelum terdaftar pada tahun 2021

Ditulis oleh Fanny Botkin dan Anchuman Daga

SINGAPURA (Reuters) – Presiden Traveluca, startup perjalanan internet terbesar di Asia Tenggara, mengatakan perusahaan berencana untuk meluncurkan layanan keuangan di Thailand dan Vietnam seperti yang terlihat di Amerika Serikat dengan perusahaan cek kosong.

Perusahaan Indonesia berusia 9 tahun, yang memperhitungkan Expedia dan JD.com China di antara pendukungnya, mengalami rebound kuat dalam bisnisnya setelah pandemi COVID-19 memacu permintaan. Presiden perusahaan, Kaiser Indra, mengatakan kepada Reuters dalam sebuah wawancara bahwa bisnis Traveloka di Vietnam telah melampaui level pra-COVID-19, hampir kembali ke level normal di Thailand, dan mencapai setengah dari level pra-COVID di Indonesia. “Yang terburuk terjadi dan kami sekarang bersiap dengan baik untuk tahun 2021. Perjalanan domestik mendorong pemulihan,” katanya.

“Rencananya adalah berinvestasi di fintech secara besar-besaran untuk memungkinkan lebih banyak konsumen melakukan perjalanan di kawasan ini,” kata Indra, seraya menambahkan bahwa bisnis travel telah kembali menguntungkan pada akhir tahun 2020. Traveloka, yang mengatakan memiliki 40 juta pengguna aktif bulanan sedang mengembangkan layanan Beli Sekarang Bayar Nanti Untuk Pasar Thailand & Vietnam.

“Kami baru-baru ini membentuk perusahaan patungan dengan salah satu bank terbesar di Thailand untuk menjalin kerja sama di bidang fintech,” kata Indra. Traveluca, yang memiliki pesaing lokal yang lebih kecil, sedang berbicara dengan calon mitra di Vietnam, tetapi Indra menolak menyebutkan nama pihaknya. Indra mengatakan layanan Traveluca berusia dua tahun yang setara di Indonesia, yang diluncurkan setelah perusahaan menyadari bahwa pelanggan akan menunggu hingga hari pembayaran untuk memesan perjalanan, telah memfasilitasi lebih dari 6 juta pinjaman. Tahun lalu, Traveloka meluncurkan kartu kredit “Paylater” dengan beberapa pemberi pinjaman Indonesia. Ini juga menyediakan layanan asuransi dan manajemen kekayaan.

READ  Tanah longsor di bendungan kontroversial Indonesia yang didanai oleh China telah menewaskan sedikitnya tiga orang

Indra mengatakan, potensi bisnis sangat besar di Indonesia, ekonomi terbesar di Asia Tenggara, di mana hanya 6% dari 270 juta penduduk yang memiliki kartu kredit. Ketika ditanya apakah Traveluca akan membeli bank di Indonesia, seperti perusahaan rintisan lain, untuk memperluas layanan keuangannya, Indra berkata, “Semua opsi ada di atas meja.” Traveloka, juga didukung oleh sovereign wealth fund GIC Singapura dan perusahaan proyek Indonesia East Ventures, telah mengembangkan layanan gaya hidup lokal di Indonesia, menawarkan voucher restoran dan layanan pesan-antar makanan, serta tes cepat COVID-19 yang populer.

Indra mengatakan perusahaan tersebut merupakan aplikasi review restoran terbesar di Indonesia. Traveluca, yang telah mempersiapkan pencatatan, sedang berdiskusi dengan perusahaan akuisisi bertujuan khusus, atau SPAC, untuk disertakan di AS.

“Pasar AS menjadi lebih menarik karena semakin banyak apresiasi terhadap Asia Tenggara sebagai kawasan yang berkembang pesat, dan dengan mendaftar di AS, kami juga dapat memberikan kesempatan bagi investor AS untuk menjadi bagian dari kisah pertumbuhan Asia Tenggara,” Kata Indra. Banyak SPAC, perusahaan terdaftar hantu yang mengumpulkan uang melalui IPO dan bergabung dengan perusahaan dengan memikat mereka dengan jadwal pencatatan yang lebih pendek, telah mendekati startup di Asia Tenggara.

Sebuah sumber mengatakan Bridgetown Holdings, didukung oleh pengusaha Asia Richard Lee, Provident Acquisition dan Cova Acquisition bersaing untuk Traveloka, dengan potensi valuasi hingga $ 5 miliar untuk startup tersebut. Perusahaan tidak segera menanggapi permintaan komentar di luar jam kerja normal di Amerika Serikat, dan Andhra menolak berkomentar tetapi mengatakan daftar di Indonesia tetap menjadi pilihan.

(Disiapkan oleh Fanny Botkin dan Anchuman Daga di Singapura. Diedit oleh Jerry Doyle)

READ  Atlet vaksinasi membuat semangat juang tetap hidup untuk pertandingan internasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *