Apple mengurangi rencana produksi untuk AirPods karena penurunan penjualan

Taipei – Apple telah mengurangi produksi yang direncanakan untuk earbud nirkabel AirPods sebesar 25% hingga 30% tahun ini karena meningkatnya persaingan yang menghambat penjualan lini produk raksasa teknologi AS yang tumbuh paling cepat, sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Nikkei Asia.

Apple sekarang mengharapkan produksi antara 75 juta dan 85 juta unit untuk tahun 2021, dibandingkan dengan perkiraan produksi sebelumnya sebesar 110 juta unit.

Tinjauan top-down menunjukkan permintaan yang lemah untuk AirPods, yang telah tumbuh dalam pengiriman dengan dua digit sejak diperkenalkan pada tahun 2016.

“Penurunan order yang paling signifikan terjadi pada kuartal kedua, di awal kuartal ketiga,” kata salah satu orang yang mengetahui masalah tersebut. Tingkat stok [in warehouses] Dan stok AirPods di toko-toko saat ini tinggi … dan permintaan tidak sekuat yang diharapkan. “

Harga eceran AirPods Pro di T-Mall, salah satu platform e-commerce China terkemuka, adalah 1.498 yuan ($ 231), diskon 25% dibandingkan harga aslinya 1.999 yuan.

Orang-orang mengatakan raksasa teknologi AS itu berharap AirPods baru yang dijadwalkan rilis tahun ini akan memacu penjualan.

Apple mengirimkan sekitar 72,8 juta unit AirPods tahun lalu, dan mendominasi pasar headphone bluetooth nirkabel dengan pangsa 31%, data ditunjukkan oleh Counterpoint Research. Perangkat yang dapat dikenakan dan aksesori lainnya, termasuk AirPods, Apple Watch, dan HomePod, menyumbang pendapatan $ 12,97 miliar, atau lebih dari 11% dari total Apple, dalam tiga bulan terakhir tahun 2020.

Namun terlepas dari posisi terdepannya, penjualan tidak sesuai dengan harapan Apple – perusahaan meminta pemasok untuk membangun antara 80 juta hingga 90 juta AirPod tahun lalu, kata berbagai sumber yang mengetahui masalah tersebut secara langsung. Mereka menambahkan bahwa AirPod yang tidak terjual menjadi stok.

READ  Chip Apple M2 memasuki produksi tepat pada waktunya untuk MacBook Pro 2021

AirPods adalah salah satu dari sedikit perangkat Apple yang tidak mengalami peningkatan penjualan yang signifikan pada akhir tahun lalu, karena lebih banyak pengguna yang beralih ke earbud nirkabel yang lebih murah. Sebaliknya, perangkat MacBook dan iPad sangat diminati berkat pandemi virus korona yang meningkatkan ekonomi rumah tangga.

Apple telah memainkan peran utama dalam mengembangkan pasar untuk earphone nirkabel sejati, di mana tidak ada kabel yang menghubungkan dua bagian di telinga. Setelah pengenalan AirPod generasi pertama, pesaing smartphone termasuk Samsung, Huawei dan Xiaomi telah meluncurkan perangkat serupa. Pembuat elektronik yang lebih kecil dan tidak bermerek telah bergabung dalam pertempuran dengan alternatif yang lebih murah.

Kenaikan persaingan ini telah mengikis pangsa pasar Apple, dari 60% pada 2018 dan 47% pada 2019 menjadi 31% tahun lalu, menurut data dari Counterpoint.

Sumber tingkat eksekutif mengatakan: “Tidak mungkin untuk tumbuh 30%, 40%, 50% dalam pengiriman setiap tahun untuk waktu yang lama … pada titik tertentu pertumbuhan akan melambat dan kembali normal.” “Waktu pertumbuhan AirPod yang tinggi mungkin sudah terlambat.”

Apple tidak menanggapi permintaan komentar Nikkei sampai publikasi.

Analis Counterpoint Research Liz Lee mengatakan kepada Nikkei Asia bahwa agensinya mengharapkan pengiriman global headphone nirkabel sejati tumbuh 33% tahun ini, menjadi 310 juta unit. Dia mengatakan pengiriman AirPod juga akan tumbuh, tetapi Apple “akan kehilangan pangsa pasar karena persaingan yang semakin ketat di pasar headphone nirkabel yang benar-benar global.”

Perkiraan Counterpoint untuk 2021 menunjukkan perlambatan signifikan dari 80% pertumbuhan pasar tahun lalu. Selain itu, sebagian besar ekspansi tahun ini akan datang dari produk kelas bawah dan menengah hingga penawaran kelas atas baru, seperti AirPods terbaru, pada paruh kedua tahun ini, menurut perusahaan riset tersebut.

READ  Samsung mengumumkan versi layar seperti TV pintar yang lebih besar dan lebih kecil

Sementara itu, pangsa pesaing China Xiaomi di pasar global meningkat dua kali lipat dari 6% pada 2019 menjadi 12% pada 2020, menjadikannya pembuat headphone nirkabel sejati terbesar kedua di dunia.

AirPod adalah barang langka bagi Apple, karena mereka menikmati pertumbuhan pesat selama beberapa tahun terakhir sementara permintaan iPhone melambat.

AirPods juga merupakan salah satu produk tertua di mana Apple secara agresif mendiversifikasi produksinya dari China ke Vietnam. Luxshare dan GoerTek – dua produsen perangkat utama China – telah memperluas kapasitas produksinya secara ekstensif di Vietnam Utara sejak 2019, dengan memanfaatkan rantai pasokan Samsung di negara tersebut. Tidak seperti semua produk Apple sebelumnya, AirPods Pro dan AirPods Max pertama kali diproduksi secara massal di Vietnam, bukan China.

Ledakan AirPods merupakan keuntungan bagi kompiler China. Pendapatan GoerTek melonjak lebih dari 64% dan laba bersih dua kali lipat tahun lalu, sementara pendapatan Luxshare meningkat 48% dan laba bersih tumbuh lebih dari 50% selama periode yang sama.

Namun, saham Luxshare turun lebih dari 41% pada hari Senin dari level tertinggi baru-baru ini di awal Januari, dan turun lebih dari 30% untuk tahun ini. Saham GoerTek turun sekitar 15% dari level tertinggi baru-baru ini di bulan Januari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.