KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Apple perlu mengejar AI ke Google dan OpenAI
Tech

Apple perlu mengejar AI ke Google dan OpenAI

CEO Apple Tim Cook harus memimpin perusahaan melalui perlombaan senjata AI.
Justin Sullivan/Getty Images

  • Apple harus melakukan perubahan besar pada konferensi pengembangnya jika ingin dianggap serius dalam bidang AI.
  • Saat Google dan OpenAI meluncurkan asisten AI yang mengesankan bulan ini, Apple memperkenalkan iPad baru.
  • Semua mata akan tertuju pada Apple pada bulan Juni di Konferensi Pengembang Sedunia (WDC), menurut para analis.

Sementara pesaing teknologi Apple mengumumkan lompatan maju dalam kecerdasan buatan bulan ini, pembuat iPhone malah mengatakan akan menghadirkan iPad yang lebih tipis kepada konsumen.

Para analis mengatakan hal ini harus dilakukan sedikit lebih baik.

Demo yang dipresentasikan oleh OpenAI dan Google masing-masing pada tanggal 13 dan 14 Mei, menunjukkan bahwa kedua perusahaan tersebut mendorong kemampuan AI ke depan. Dalam kata-kata Sam Altman, CEO OpenAI, ini semacam “keajaiban”.

GPT-4o baru OpenAI, yang diperkenalkan pada hari Senin, dapat menerjemahkan ucapan, mengidentifikasi emosi melalui video, dan mengajar siswa. Gemini dari Google dapat terhubung ke Gmail untuk meringkas email, membuat spreadsheet berdasarkan informasi, dan merumuskan tanggapan.

sampai Facebook, WhatsApp, dan Instagram telah mengintegrasikan AI Meta Pada kolom pencarian di aplikasi.

Namun, sejauh ini Apple masih bungkam mengenai ambisi AI-nya, dan hal ini semakin jelas terlihat.

“Hype seputar AI, khususnya GenAI, begitu memekakkan telinga sehingga Apple bisa diperhatikan jika ada kelalaian,” Dipanjan Chatterjee, wakil presiden dan analis utama di Forrester, mengatakan kepada Business Insider.

Dan meskipun sudah menjadi sifat Apple untuk lebih fokus pada produk – seperti pengumuman iPad baru pada tanggal 7 Mei – budaya diamnya yang terkenal “di ambang menyerah” dalam menghadapi seruan untuk kejelasan lebih lanjut mengenai strategi AI-nya. kata Chatterjee.

READ  Ram 1500 RHO 2025 adalah TRX tanpa V8 dan harganya juga lebih murah sekitar $26K

Semua ini meningkatkan tekanan pada Apple untuk berkomitmen terhadap teknologi ini pada Konferensi Pengembang Sedunia bulan depan setelah Google dan OpenAI meluncurkan persenjataan mereka.

“Apple sangat tertinggal dalam hal kecerdasan buatan,” Gene Munster, Managing Partner Deepwater Asset Management, mengatakan kepada BI.

Munster mengatakan Apple harus melihat kedua peristiwa tersebut minggu ini sebagai sebuah peringatan. Dia memperkirakan bahwa satu-satunya pilihan Apple untuk mengejar ketinggalan adalah bermitra dengan OpenAI atau Google, dan mengatakan bahwa hampir tidak mungkin bagi Apple untuk “menutup kesenjangan” dengan pesaing AI sendirian.

Meskipun Apple dikatakan sedang melakukan pembicaraan dengan kedua perusahaan mengenai menghadirkan OpenAI atau Gemini ke iPhone berikutnya, belum ada pengumuman resmi mengenai rencananya di bidang yang sedang berkembang ini – tidak seperti presentasi besar-besaran yang disiarkan langsung dari Google dan OpenAI.

Pengumuman besar Apple minggu lalu adalah versi iPad yang baru dan lebih baik — produk yang telah ada selama 14 tahun.

Namun, jika rumor integrasi iPhone OpenAI atau Gemini benar, “pengumuman kuat minggu ini akan menjadi pertanda baik bagi Apple,” kata analis Morningstar William Kerwin.

Dia melanjutkan, “Bagi saya, aplikasi suara pada model GPT-4o baru siap untuk integrasi Siri, jika memang demikian.”

Dan Ives dari Wedbush memperingatkan orang-orang untuk tidak mengesampingkan Apple dari “Game of Thrones” yang didukung AI, bahkan jika Microsoft, Google, dan OpenAI tampaknya lebih unggul dalam hal ini sekarang.

Analis tersebut mengatakan kepada BI bahwa peluncuran iPad baru hanyalah “hidangan pembuka” dari strategi AI Apple, yang diperkirakan akan diumumkan di WWDC pada bulan Juni.

Pada tanggal 28 Februari, Axel Springer, perusahaan induk Business Insider, bergabung dengan 31 grup media lainnya dan mengajukan gugatan senilai $2,3 miliar terhadap Google di pengadilan Belanda, dengan tuduhan kerugian yang diderita akibat praktik periklanan perusahaan.

READ  Staf Studio dilaporkan dipuji oleh kepemimpinan Stadia sebelum studio ditutup

Axel Springer, perusahaan induk Business Insider, memiliki kesepakatan global untuk mengizinkan OpenAI melatih modelnya berdasarkan laporan merek medianya.

Axel Springer, perusahaan induk Business Insider, memiliki kesepakatan global untuk mengizinkan OpenAI melatih modelnya berdasarkan laporan merek medianya.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pop culture ninja. Social media enthusiast. Typical problem solver. Coffee practitioner. Fall in love. Travel enthusiast."