KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Apple 'seperti The Godfather' dengan aturan App Store baru
Tech

Apple 'seperti The Godfather' dengan aturan App Store baru

  • Ditulis oleh Joe Tiede
  • Wartawan dunia maya

Komentari foto tersebut,

Colton Adamski berharap dapat meluncurkan salah satu pasar aplikasi alternatif pertama di iPhone

Apple minggu ini mengambil langkah bersejarah yang telah lama ditunggu-tunggu dengan mengizinkan perusahaan lain meluncurkan toko aplikasi di iPhone.

Politisi Uni Eropa terpaksa mengambil tindakan karena kekhawatiran mereka terhadap monopoli pasar perusahaan teknologi raksasa tersebut.

Keputusan ini diawasi dengan ketat di seluruh dunia dan pada awalnya dirayakan sebagai kemenangan industri bagi bisnis dan konsumen UE.

Ini adalah salah satu dari beberapa perusahaan, termasuk pembuat Fortnite, Epic Games, yang melobi Apple untuk mengizinkan toko aplikasi alternatif di iPhone.

“bisnis abu-abu”

Anggota parlemen UE berharap perubahan peraturan akan mendorong pesaing yang lebih kecil untuk memasuki pasar iPhone yang menguntungkan.

“Apple mengatakan pihaknya mulai membuka diri, namun masih menguasai iPhone,” kata Colton Adamski, mantan peretas dan pengusaha yang tinggal di dekat Chicago dan mencoba meluncurkan salah satu toko aplikasi alternatif pertama di Uni Eropa.

Pria berusia 22 tahun ini telah menjalankan toko aplikasi iPhone tidak resmi selama lebih dari enam tahun.

Ia mengatakan, hal ini merupakan “bisnis abu-abu” yang beroperasi di pinggiran hal-hal yang legal. Di mana pun selain UE, membuat App Store melanggar ketentuan Apple, dan dilarang memasang aplikasi di luar App Store resmi.

Proses ini, yang dikenal sebagai sideloading, adalah praktik umum pada ponsel Android, namun Apple telah melarangnya sejak peluncuran iPhone, dengan alasan bahwa hal tersebut menimbulkan risiko keamanan. Raksasa teknologi ini telah lama mengatakan bahwa aplikasi harus diverifikasi melalui toko aplikasi resmi.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Apple App Store adalah satu-satunya cara yang dapat diterima untuk mendapatkan aplikasi di iPhone sejauh ini

Apple membebankan komisi rata-rata 30% untuk aplikasi yang menggunakan tokonya, yang menurutnya bertujuan untuk melindungi konsumen. Meskipun biayanya kontroversial, memang benar bahwa Apple secara umum lebih berhasil dalam mencegah masuknya aplikasi berbahaya dibandingkan pasar lain seperti Google Play Store.

App Store Colton telah menarik ratusan ribu unduhan aplikasi dan permainan tidak resmi. BBC mencoba layanannya dan mampu mengunduh aplikasi tersebut ke iPhone melalui solusi sederhana yang mengubah pengaturan telepon untuk melewati peringatan keamanan.

Dia mendapatkan penghidupan yang layak dengan menjalankan toko aplikasinya sendiri tanpa terdeteksi, namun sudah lama ingin mendirikan toko aplikasinya secara sah. Jadi ketika undang-undang Uni Eropa yang baru diumumkan pada bulan Januari, ia memanfaatkan kesempatan tersebut.

“Ini sangat menarik, karena kami akhirnya mempunyai kesempatan untuk beralih dari toko ‘abu-abu’ yang beroperasi di pinggiran menjadi akhirnya meluncurkan toko yang sah,” katanya.

Apple kini menjadi penjual ponsel pintar terbesar di dunia dan memiliki basis pengguna terkaya, sehingga membawa tokonya ke iPhone akan menjadi sebuah kemenangan besar.

Antusiasme Colton memudar ketika dia dan timnya mulai membaca syarat dan ketentuan Apple.

Dia membandingkan aturan Apple dengan gangster dari The Godfather atau Sopranos. Ya, Anda dapat membuka toko Anda di tanah mereka, tetapi Anda harus melakukan apa yang mereka katakan atau mereka akan menutup Anda.

Apple bersikeras bahwa toko aplikasi barunya memiliki dana sebesar €1 juta (£851.000) di bank, namun jika cadangannya berada di bawah angka tersebut, maka toko tersebut bisa saja ditutup. Apple tidak menanggapi pertanyaan kami tentang mengapa hal ini diperlukan, namun sebelumnya telah mengatakan bahwa ini adalah tentang menyingkirkan toko-toko yang cerdik atau curang.

Dalam beberapa minggu terakhir, sejak Colton mendapatkan kreditnya, Apple mengatakan bahwa pengembang aplikasi yang “berreputasi baik” selama setidaknya dua tahun juga dapat membuat App Store tanpa €1 juta.

Rintangan berikutnya yang harus diatasi Colton adalah bagaimana memperoleh keuntungan. Apple secara otomatis menagih toko aplikasi baru setengah euro untuk setiap unduhan setelah satu juta. Apple mengatakan biaya teknologi inti ini adalah tentang menjaga keamanan iPhone dengan pembaruan keamanan.

Namun Colton merasa hal ini mirip dengan apa yang disebut sebagai biaya perlindungan yang dibayarkan kepada massa dengan kedok untuk memastikan bisnis pemilik toko aman.

Jadi, jika seseorang mengunduh aplikasi App Store tetapi tidak pernah menggunakannya, mereka tetap harus membayar Apple 50 sen.

Komentari foto tersebut,

Colton bertekad untuk meluncurkan pasar aplikasi yang bersaing meskipun ada kendala

Apple juga mengenakan biaya 50 sen untuk masing-masing aplikasi yang menerima lebih dari 1 juta unduhan, yang membuat beberapa pembuat aplikasi populer khawatir.

Perusahaan punya Membuat situs web Pengembang aplikasi dapat memperkirakan berapa banyak uang yang harus mereka bayarkan kepada Apple jika mereka memilih untuk mendaftarkan aplikasi mereka di toko lain. Jumlah unduhan bisa mencapai ribuan jika melampaui angka satu juta, namun jika dijual secara eksklusif melalui Apple App Store, tidak ada biaya apa pun.

Biaya lain yang dikritik adalah biaya 17% yang akan dikenakan Apple pada setiap penjualan aplikasi yang dijual di App Store dan di tempat lain.

Apple mengatakan 99% aplikasi yang dihostingnya saat ini berukuran cukup kecil sehingga dapat mengurangi atau mempertahankan biayanya saat ini. “Pada akhirnya, kami ingin pengembang memiliki fleksibilitas untuk memilih persyaratan bisnis yang paling masuk akal bagi mereka,” kata juru bicara perusahaan.

Namun, menurut Colton, sama seperti The Godfather, Apple memberikan tawaran kepada perusahaan yang tidak dapat mereka tolak agar tetap terdaftar di App Store.

“Banyak pengembang aplikasi yang saya kenal marah dan kesal. Bagaimana mereka bisa menjelaskan biaya teknologi dasar ini? Kami tidak melihat Android melakukan hal itu,” kata Colton.

Secara historis, ponsel Android yang menjalankan perangkat lunak Google lebih terbuka sehingga memungkinkan toko aplikasi lain seperti Samsung Galaxy Store dan Huawei AppGallery.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Apple dan Google menguasai lebih dari 95% pangsa pasar toko aplikasi di luar Tiongkok, menurut platform informasi BusinessOfApps.

Namun toko aplikasi milik Google sendiri – Google Play – sejauh ini merupakan pemain yang paling dominan, dan seperti App Store milik Apple, toko aplikasi tersebut membebankan biaya komisi kepada aplikasi rata-rata sebesar 30% dari pendapatan atau langganan mereka.

Anggota parlemen UE yang membuat Undang-Undang Pasar Digital belum memberikan suara mengenai aturan App Store alternatif Apple, dan mengatakan mereka akan mengevaluasi aturan tersebut begitu mereka melihatnya dalam praktik.

Untuk saat ini, Colton mengatakan dia bertekad membuat App Store-nya berfungsi. “Ini terbukti sangat sulit, namun saya dan tim bekerja keras karena ini adalah masa depan iPhone,” ujarnya.

READ  Nexus Mods menolak menjadi tuan rumah Palworld Pokemon Mods karena takut akan tindakan hukum dari Nintendo

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pop culture ninja. Social media enthusiast. Typical problem solver. Coffee practitioner. Fall in love. Travel enthusiast."