KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Arab Saudi mencetak gol bantuan FIFA saat Asia Tenggara menyia-nyiakan peluang
sport

Arab Saudi mencetak gol bantuan FIFA saat Asia Tenggara menyia-nyiakan peluang

Artikel ini pertama kali terbit di forum The Edge Malaysia Weekly pada 13 November 2023 – 19 November 2023

Harapannya tidak tinggi ketika bulan lalu Malaysia disebutkan dalam pencalonan bersama yang dipimpin oleh Indonesia dan Australia untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia FIFA pada tahun 2034. Singapura dan Thailand juga dibahas sebagai mitra junior potensial. Namun ketika Indonesia, kemudian Australia, menarik diri dan meninggalkan Arab Saudi sebagai satu-satunya penawar, mereka dianggap menyetujui hal yang tidak bisa dihindari. Namun, sulit untuk tidak merasa bahwa Asia Tenggara menyia-nyiakan kesempatan langka ini.

Kesempatan berikutnya bagi wilayah ini untuk menjadi tuan rumah adalah pada tahun 2040-an, sebuah tanggal yang sangat jauh sehingga banyak pesertanya yang belum lahir. Namun, tawaran apa pun pada saat ini – giliran Asia yang masuk dalam daftar – mungkin bisa memanfaatkan reaksi global apa pun yang ada di tangan Riyadh.

“Ini sepertinya merupakan peluang yang terlewatkan,” kata Simon Chadwick, profesor olahraga dan ekonomi geopolitik di SKEMA Business School di Paris. Dia kemudian menambahkan: “Tentu saja tawaran semacam ini akan sangat menarik.” Ia juga memperingatkan bahwa “tampaknya Tiongkok dan India akan mengambil tindakan [in the future]”.

Namun yang mengejutkan, tawaran tersebut – meski hanya pada tahap diskusi – gagal total. Majalah Time menggambarkannya sebagai sebuah “penyerahan” sebelum menambahkan: “FIFA tidak melakukan banyak perlawanan.” Dia menyimpulkan bahwa dampaknya “sayangnya tidak bisa dihindari”.

Setelah Indonesia menyetujui tawaran Saudi, hal itu pun menjadi sebuah kesepakatan. Namun seminggu sebelumnya, Eric Torer, presiden Persatuan Sepak Bola Indonesia, menyatakan: “Kami sangat kuat. Saya pikir FIFA akan melihat kawasan Timur Tengah menjadi tuan rumah turnamen bersama Qatar tahun lalu. Saya yakin mereka akan mencoba negara lain.” .” Dia menambahkan: “Ketika “Saya mengunjungi Malaysia dan Singapura, dan kedua negara tersebut menyatakan minatnya untuk bergabung dengan Indonesia dan Australia.”

Ide bagus tapi Indonesia dan Australia punya prioritas lain. Yang pertama memindahkan ibu kotanya ke Kalimantan, sedangkan yang kedua sedang mempersiapkan diri untuk menjadi tuan rumah Olimpiade ketiga (di Brisbane pada tahun 2032). Ada juga perasaan sia-sia dalam menentang tawaran Saudi.

Seperti yang dikatakan James Johnson, kepala eksekutif Football Australia: “Kita harus realistis. Arab Saudi adalah proposisi yang kuat, mereka memiliki banyak sumber daya. Pemerintah mereka memprioritaskan investasi dalam sepak bola dan hal ini sulit untuk disaingi.”

“Banyak” secara halus.

Hampir $1 miliar telah dihabiskan untuk membeli pemain untuk Liga Profesional Saudi, dan itu hanyalah puncak gunung es olahraga. Lebih dari satu triliun dolar AS telah dihabiskan untuk berbagai olahraga, mulai dari tinju, balap mobil dan golf hingga gulat dan catur. Tidak ada yang mustahil sebagaimana dibuktikan dengan pembangunan resor pegunungan senilai US$500 miliar untuk Asian Winter Games 2029.

Jumlah ini merupakan jumlah yang sangat besar dan tidak dapat ditandingi oleh negara lain, dan semuanya merupakan bagian dari Visi 2030, sebuah kebijakan yang bertujuan untuk mentransformasi kerajaan sebelum kehabisan minyak. Ini lebih dari sekedar mencuci olahraga. Menurut Chadwick, “Arab Saudi secara strategis mencoba memposisikan dirinya sebagai pusat Afro-Eurasia – pusat tatanan dunia baru.”

Awalnya mereka menargetkan Piala Dunia 2030 sebagai slogan yang cocok. Namun kini giliran Eropa yang menjadi tuan rumah proyek tersebut, dan bahkan di masa tender multi-negara dan perbatasan yang fleksibel, rencana pembagian dengan Yunani dan Mesir tidak dianggap cukup Eropa. Jadi Arab Saudi menyingkir dan diberi penghargaan karena menjadi tuan rumah acara 2024, dan FIFA menaruhnya di piring perak.

Namun FIFA hanya mengubah persyaratannya menjadi empat. Hal ini kemudian memberikan waktu 25 hari kepada penawar pesaing untuk mengajukan penawaran mereka, sementara pekerjaan rumit untuk mendapatkan persetujuan di tingkat pemerintah – yang dapat memakan waktu berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun – hampir mustahil dilakukan.

Hal ini terjadi setelah negara tersebut melintasi perbatasan Eropa untuk turnamen tahun 2030. Sejak abad ke-16, penjajah Spanyol dan Portugal belum mampu “mengklaim” sebagian Amerika Selatan dan Maroko sebagai bagian dari wilayah mereka. Negara Afrika itu mencoba – untuk keenam kalinya – menjadi tuan rumah secara mandiri, namun setuju untuk bergabung dengan duo Iberia. Namun kemudian trio ini tiba-tiba menyadari bahwa mereka harus berbagi turnamen dengan Argentina, Uruguay, dan Paraguay.

Amerika Selatan telah meminta untuk menjadi tuan rumah seluruh pertunjukan juga, dengan alasan peringatan seratus tahun Piala Dunia pertama sebagai pembenaran untuk mengambil giliran Eropa. Sebuah kompromi akhirnya tercapai, namun hal ini jauh lebih merusak lingkungan dibandingkan solusi yang diusulkan oleh Arab Saudi.

Spanyol, Portugal, dan Maroko akan menjadi tuan rumah utama, sedangkan Argentina, Paraguay, dan Uruguay masing-masing memainkan satu pertandingan. Jumlah ini kira-kira setengah dari jumlah tuan rumah bersama (13 orang) pada acara perdananya pada tahun 1930.

Di tengah perdebatan sengit mengenai keberlanjutan, barel bahan bakar penerbangan akan dituangkan ketika enam dari 48 tim melakukan perjalanan pulang pergi sekitar 20,000 kilometer untuk memainkan satu pertandingan. Pada tahun 1930, sebagian besar tim melakukan perjalanan (untuk menjadi tuan rumah Uruguay) dengan perahu. Anda tidak perlu menjadi anggota Extinction Rebellion untuk menyadari bahwa “komitmen FIFA untuk melindungi iklim kita” lebih dari sekadar parodi.

Salah satu bonus ramah lingkungan bagi Qatar adalah ukuran acaranya yang kecil, dengan perjalanan terpanjang ke stadion hanya memakan waktu 45 menit dengan mobil. Kota-kota seperti London, Istanbul, dan Buenos Aires hampir dapat menyelenggarakan acara tersebut sendiri, tetapi tahun 2030 akan mengikuti jalur tahun 2026 yang akan bersinggungan dengan Amerika Utara. Leluconnya adalah bahwa pendapatan tambahan dari minyak akan membantu Arab Saudi membiayai turnamen tersebut.

READ  Perangkat cantik ini sebenarnya adalah Kawasaki Ninja 250

Hasil dari semua tawar-menawar ini adalah tujuan Piala Dunia 2030 dan 2034 secara efektif diselesaikan pada bulan Oktober. Terakhir kali FIFA memberikan pukulan ganda pada dunia sepak bola adalah kegagalan pemungutan suara yang mengakibatkan edisi 2018 diberikan kepada Rusia pimpinan Vladimir Putin dan edisi 2022 kepada Qatar.

Setengah dari 22 anggota Komite Eksekutif dituduh melakukan korupsi, beberapa masih dipenjara, dan reputasi FIFA mencapai titik terendah sepanjang masa. Maka orang mungkin bertanya: Apa yang terjadi dengan pemungutan suara kali ini? Tidak ada satu pun. Ini adalah FIFA yang didirikan oleh Gianni Infantino, bukan Sepp Blatter, dan alih-alih amplop coklat di bawah pintu hotel, makanan enak dan jam tangan mewah, modus operandi FIFA yang baru adalah tentang barter dan pemukiman antar benua.

Alasan lain Arab Saudi menerima Piala Dunia 2034 segera setelah turnamen Qatar 2022 adalah perasaan bahwa kesepakatan telah tercapai. Jika Arab Saudi hanya berusaha mengubah citra dan budayanya, FIFA akan memberikan bantuan. “Semua bagian sudah terpasang pada tempatnya,” begitulah salah satu orang dalam menggambarkan kejahatan yang terjadi sebelumnya.

Bisa dikatakan bahwa sepak bola, dihadapkan pada serangan finansial Saudi yang tak terhindarkan, memutuskan untuk duduk santai dan menikmatinya.


Bob Holmes adalah seorang penulis olahraga lama yang berspesialisasi dalam sepak bola

Anda dapat berhemat dengan berlangganan kami untuk salinan cetak dan/atau digital Anda.

P/S: The Edge juga tersedia di Toko Aplikasi Apple Dan Android Google Play.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."