Arab Saudi Tolak Laporan Intelijen AS atas Pembunuhan Khashoggi | Berita Jamal Khashoggi

Departemen Luar Negeri mengatakan bahwa klaim CIA bahwa Mohammed bin Salman menyetujui pembunuhan Khashoggi adalah “negatif, salah dan tidak dapat diterima.”

Kementerian Luar Negeri Saudi menolak laporan oleh badan intelijen AS, yang dirilis pada hari Jumat, yang menyatakan Putra Mahkota Mohammed bin Salman (MBS) bertanggung jawab atas pembunuhan Jamal Khashoggi.

Kementerian Luar Negeri mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Saudi Press Agency, “Kerajaan Arab Saudi dengan tegas menolak penilaian negatif, salah dan tidak dapat diterima dari laporan terkait dengan kepemimpinan Kerajaan, dan menunjukkan bahwa laporan tersebut berisi informasi dan kesimpulan yang tidak akurat. . “

Laporan Komunitas Intelijen AS, yang disiapkan oleh Kantor Direktur Intelijen Nasional AS, menegaskan bahwa agen mata-mata AS telah menyimpulkan bahwa Mohammed bin Salman “menyetujui operasi” untuk menangkap atau membunuh jurnalis Saudi di Istanbul, Turki.

Khashoggi dibunuh dan dipotong-potong oleh regu pembunuh Saudi di dalam konsulat Saudi di Istanbul. Tubuhnya belum ditemukan.

“Ini adalah kejahatan keji dan pelanggaran mencolok terhadap hukum dan nilai kerajaan,” kata pernyataan kementerian itu.

“Kejahatan ini dilakukan oleh sekelompok individu yang melanggar semua peraturan terkait dan otoritas lembaga tempat mereka bekerja,” kata pernyataan itu.

Dia menambahkan, “Orang-orang yang bersangkutan dihukum dan dijatuhi hukuman oleh pengadilan Kerajaan, dan keluarga Jamal Khashoggi menyambut baik putusan ini.”

Jurnalis Saudi Jamal Khashoggi berbicara dalam konferensi pers pada 15 Desember 2014, di Manama, Bahrain [File: Hasan Jamali/AP Photo]

Laporan empat halaman AS, yang diminta oleh Kongres, dirahasiakan dari opini publik oleh mantan Presiden Donald Trump, tetapi diterbitkan oleh Presiden baru Joe Biden, yang selama kampanye politiknya tahun 2020 berjanji untuk meminta pertanggungjawaban Saudi atas pembunuhan Khashoggi.

Agen mata-mata AS, termasuk CIA, mendasarkan penilaian mereka terhadap peran Mohammed bin Salman pada “kendali pengambilan keputusan” dan “partisipasi langsung dari penasihat kunci” dan anggota “detail pencegahan” dalam operasi tersebut.

READ  Beberapa ledakan terdengar di dekat Lviv

Arab Saudi telah lama membantah bahwa Mohammed bin Salman memiliki pengetahuan langsung tentang pembunuhan Khashoggi.

Setelah laporan itu dirilis pada hari Jumat, pejabat administrasi Biden mengumumkan larangan perjalanan pada 76 warga Saudi dan menjatuhkan sanksi keuangan pada Mayor Jenderal Saudi Ahmed Hassan Muhammad Asiri, yang dekat dengan Mohammed bin Salman.

Dia menambahkan, “Sangat disesalkan bahwa laporan ini dikeluarkan dengan kesimpulan yang tidak dapat dibenarkan dan tidak akurat, sementara Kerajaan dengan jelas mengutuk kejahatan keji ini, dan kepemimpinan Kerajaan telah mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk memastikan bahwa tragedi seperti itu tidak terjadi lagi.” Kata pernyataan itu.

Kerajaan menolak tindakan apa pun yang melanggar kepemimpinan, kedaulatan, dan independensi sistem peradilannya.

Menanggapi pertanyaan tentang penolakan Saudi atas temuan laporan tersebut, Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken berkata di Washington, “Laporan itu berbicara sendiri,” dan bahwa pemerintahan Biden “mencoba membawa transparansi pada masalah ini dan membagikan apa yang kami kenal dengan orang Amerika. “

Kerajaan menyediakan “jutaan dolar untuk rumah” dan “pembayaran bulanan lima digit” untuk keempat anak Khashoggi, menurut laporan Washington Post 2019 di mana Khashoggi adalah seorang kolumnis.

Khashoggi menulis di kolom terakhir sebelum kematiannya tentang perlunya kebebasan pers di dunia Arab.

β€œNarasi yang dikelola negara mendominasi jiwa publik, dan meski tidak banyak orang yang mempercayainya, mayoritas penduduk menjadi korban narasi palsu ini,” kata Khashoggi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.