KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

AS mengidentifikasi tentara Alabama yang tewas dalam Perang Dunia II
World

AS mengidentifikasi tentara Alabama yang tewas dalam Perang Dunia II

  • Ditulis oleh Bernd Debusmann Jr
  • Berita BBC, Washington

Sumber gambar, Badan Akuntansi POW/MIA Pertahanan

Komentari foto tersebut,

Prajurit Kelas Satu Noah Reeves tewas dalam aksi di Hutan Hürtgen, Jerman, pada akhir tahun 1944.

Amerika Serikat mengatakan telah mengidentifikasi sisa-sisa seorang tentara yang lahir di Alabama, hampir 80 tahun setelah dia terbunuh saat berperang di Jerman.

Prajurit Noah C. Reeves, usia 26, dibunuh oleh pasukan Jerman di dekat kota Vossenac pada tanggal 6 Desember 1944.

Jenazah tak dikenal ditemukan di daerah tersebut pada tahun 1948 dan dikuburkan di Belgia dan kemudian diidentifikasi sebagai milik Reeves.

Lebih dari 72.000 orang Amerika masih hilang sejak Perang Dunia II.

Prajurit Reeves terbunuh ketika unitnya, bagian dari Divisi Infanteri ke-8, menghadapi pasukan Jerman selama Kampanye Hutan Berdarah Hürtgen, menurut Departemen Pertahanan/Badan Akuntansi Tawanan Perang (DPAA).

Tak lama setelah pertempuran yang menewaskan Prajurit Reeves, pasukan Jerman dan Amerika mengadakan gencatan senjata singkat untuk memungkinkan kedua belah pihak memulihkan korban tewas dan luka-luka.

Selama gencatan senjata, seorang perwira Jerman memberikan kartu identitas Prajurit Reeves kepada pihak Amerika, yang menunjukkan bahwa dia telah tewas dalam pertempuran.

Namun, pasukan Amerika tidak dapat menemukan jenazahnya sebelum pertempuran dilanjutkan.

Setelah perang berakhir pada tahun 1945, Komando Pendaftaran Makam Amerika (AGRC) melakukan beberapa penyelidikan di Hutan Hürtgen antara tahun 1946 dan 1950, tetapi tidak pernah menemukan sisa-sisa Prajurit Reeves.

Itu dinyatakan “tidak dapat dipulihkan” pada tahun 1951.

Namun, pada tahun 1948, seorang warga Jerman menemukan sekelompok sisa-sisa tak dikenal di lereng hutan lebat di Lembah Kale.

Meskipun pihak berwenang AS dapat menyimpulkan bahwa orang tersebut meninggal pada bulan November atau Desember 1944, mereka tidak dapat mengidentifikasinya dan menamainya X-5770.

Kasus tersebut diperiksa kembali oleh sejarawan DPAA pada tahun 2021.

Para peneliti menggunakan kombinasi “bukti tidak langsung”, analisis antropologis, dan berbagai bentuk pengujian DNA untuk menentukan bahwa X-5770 bisa jadi adalah Pfc Reeves.

Jenazahnya ditemukan di pemakaman militer AS di Belgia pada Agustus 2022.

Dia akan dimakamkan lagi “pada tanggal dan tempat yang belum ditentukan,” menurut DPAA, bagian dari Departemen Pertahanan AS.

Lebih dari 33.000 tentara Amerika menjadi korban selama Kampanye Hutan Hürtgen yang sulit antara bulan September dan Desember 1944.

Lebih dari 80.000 tentara Amerika masih hilang dalam konflik masa lalu, termasuk 72.115 dari Perang Dunia II, menurut DPAA.

Tahun lalu, penyelidik mengidentifikasi beberapa jenazah, termasuk seorang komandan tank yang tewas di Jerman dan seorang pilot Angkatan Udara yang tewas ketika pembomnya ditembak jatuh di Sisilia.

Dari jumlah tersebut, sebagian besar berada di kawasan Indo-Pasifik. Sekitar 41.000 orang hilang diperkirakan hilang di laut karena hilangnya air di kapal atau pesawat.

READ  Pembicaraan tentang kesepakatan nuklir Iran akan dilanjutkan minggu depan karena Amerika mempertanyakan "keseriusan" Teheran

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."