AS mengumumkan tarif baru yang tertunda terhadap enam negara sebagai tanggapan atas pajak yang menargetkan perusahaan teknologi besar التكنولوجيا

Enam negara yang dikenai tarif, ditetapkan 25% untuk barang senilai sekitar $2 miliar, termasuk Austria, India, Italia, Spanyol, Turki, dan Inggris. Kantor Perwakilan Dagang AS mengatakan bea tambahan akan dilarang beroperasi hingga 180 hari sementara AS terus merundingkan sistem pajak global yang diusulkan melalui Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan dan proses G-20.

Pemerintah asing telah lama mengeluh bahwa perusahaan teknologi besar seperti Apple, Facebook, dan Google harus membayar lebih banyak pajak kepada mereka. Beberapa baru-baru ini mengeluarkan pajak yang secara khusus menargetkan pendapatan yang dihasilkan oleh perusahaan semacam itu, termasuk perusahaan yang berbasis di AS seperti Facebook, Google, dan Amazon.

Inggris, misalnya, mengenakan pajak 2% atas pendapatan dari platform media sosial, mesin pencari, dan pasar online, dengan alasan bahwa karena perusahaan-perusahaan ini mendapat untung dari pengguna yang berbasis di Inggris, Inggris layak mendapatkan bagian dari pendapatan tersebut.

“Penerapan aturan pajak perusahaan saat ini untuk perusahaan yang beroperasi dalam ekonomi digital telah mengakibatkan ketidaksesuaian antara di mana keuntungan dikenakan pajak dan di mana nilai diciptakan,” Pemerintah Inggris mengatakan.

Tanggapan AS terhadap pajak layanan digital mencerminkan penentangannya terhadap apa yang dilihatnya sebagai kebijakan diskriminatif yang menargetkan perusahaan besar dan sukses di Lembah Silikon dengan jangkauan global. Pada bulan Maret, kantor Perwakilan Dagang AS mengusulkan sekitar $880 juta dalam tarif baru yang digabungkan terhadap enam negara, di tengah penyelidikan pajak luar negeri berdasarkan Bagian 301 dari Undang-Undang Perdagangan 1974.

Angka tarif akhir yang mempengaruhi lebih dari $2 miliar barang mencakup produk impor termasuk udang, karpet, kosmetik, pakaian, dan konsol video game, antara lain.

READ  Wakil Sheriff: Tiger Woods beruntung masih hidup, sabuk pengaman mungkin menyelamatkan hidupnya

“Amerika Serikat tetap berkomitmen untuk membangun konsensus tentang masalah pajak internasional melalui proses OECD dan G20,” kata Perwakilan Dagang AS Catherine Taye dalam sebuah pernyataan. “Tindakan hari ini memberikan waktu bagi negosiasi ini untuk terus membuat kemajuan sambil mempertahankan opsi untuk mengenakan tarif berdasarkan Pasal 301 jika dibenarkan di masa depan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *