AS sumbangkan 750.000 serangan COVID-19 ke Taiwan di tengah perselisihan dengan China | berita pandemi virus corona

Sumbangan AS datang setelah Taiwan menuduh China berusaha mencegah pulau itu mendapatkan vaksin secara internasional.

Delegasi senator AS mengumumkan bahwa Amerika Serikat akan memberi Taiwan 750.000 dosis vaksin COVID-19, sebagai bagian dari rencana negara itu untuk membagikan jutaan vaksin secara global, setelah Taipei mengeluh bahwa China menghambat upayanya untuk mengakses suntikan.

Senator Tammy Duckworth, yang mendarat di Taiwan dengan dua rekannya pada hari Minggu, mengatakan perjalanan mereka menggarisbawahi dukungan bipartisan untuk pulau demokratis yang diklaim Beijing sebagai wilayahnya.

“Kami di sini sebagai teman, karena kami tahu Taiwan sedang mengalami masa sulit sekarang, dan itulah mengapa sangat penting bagi kami bertiga untuk berada di sini secara bipartisan,” kata Duckworth.

“Sangat penting bagi Amerika Serikat bahwa Taiwan dimasukkan dalam kelompok pertama yang menerima vaksin, karena kami memahami kebutuhan mendesak Anda, dan kami menghargai kemitraan ini.”

Itu tidak memberikan rincian tentang vaksin apa yang akan diterima Taiwan dan kapan.

Taiwan sedang menghadapi peningkatan kasus lokal tetapi telah terpengaruh, seperti banyak bagian dunia, oleh kekurangan vaksin global. Hanya sekitar 3 persen dari populasi 23,5 juta orang telah divaksinasi, dengan sebagian besar mendapatkan suntikan pertama mereka hanya dua. Taiwan menuduh China menghalangi upayanya untuk mengamankan vaksin, tetapi Beijing membantah tuduhan itu dan menawarkan pulau itu vaksin buatan China.

Tetapi pemerintah di Taipei telah berulang kali menyatakan keprihatinan tentang keselamatan mereka, dan terlepas dari itu, pemerintah tidak dapat menerima mereka tanpa mengubah undang-undang Taiwan, yang melarang impor mereka.

Presiden Taiwan Tsai Ing-wen bertemu dengan Senator AS Tammy Duckworth di Taipei, Taiwan pada 6 Juni 2021 [Taiwan Presidential Office/Handout via Reuters]

Menteri Luar Negeri Taiwan Joseph Wu, yang berdiri di samping Duckworth, berterima kasih kepada Washington atas sumbangan tersebut.

“Sementara kami melakukan yang terbaik untuk mengimpor vaksin, kami harus mengatasi rintangan untuk memastikan bahwa obat-obatan yang menyelamatkan jiwa ini dikirim tanpa masalah dari Beijing,” katanya.

READ  Gubernur Michigan meminta maaf karena melanggar protokol kesehatan masyarakat negara bagian untuk COVID-19

Wu mengatakan Taiwan beruntung bahwa banyak negara yang berpikiran sama menunjukkan dukungan mereka, yang katanya adalah tentang menjaga kebebasan dan demokrasi dalam menghadapi otoritarianisme.

Duckworth dan koleganya Dan Sullivan serta Christopher Koons juga bertemu dengan Presiden Tsai Ing-wen di Bandara Songshan di pusat Taipei. Tsai mengatakan vaksin, bersama dengan yang disumbangkan oleh Jepang minggu lalu, akan sangat membantu dalam perjuangan mereka melawan virus.

“Vaksin adalah hujan tepat waktu untuk Taiwan, dan bantuan Anda akan terukir di hati kami,” kata Tsai kepada para senator, dalam sebuah video yang dirilis oleh kantornya.

Para senator dan anggota kongres AS secara rutin mengunjungi Taiwan pada waktu normal, tetapi datang di tengah lonjakan infeksi di pulau itu ketika perbatasannya sebagian besar tetap tertutup bagi pengunjung adalah bentuk dukungan yang kuat.

Tidak seperti biasanya, mereka juga tiba dengan pesawat kargo USAF C-17 Globemaster III, bukan jet pribadi seperti yang umumnya terjadi pada VIP Amerika.

Vaksin semakin banyak berdatangan di Taiwan.

Jepang mengirimkan 1,24 juta dosis vaksin virus corona AstraZeneca PLC ke Taiwan pada hari Jumat secara gratis, sebagai isyarat bahwa lebih dari dua kali lipat jumlah suntikan yang diterima pulau itu sejauh ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *