KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Economy

Awan berkumpul di Singapura melalui proyek Canon Brooks yang didukung Twiggy senilai $30 miliar

Pakar energi Singapura telah menuangkan air dingin pada rencana yang didukung oleh miliarder Andrew Forrest dan Mike Cannon-Brooks untuk mengekspor tenaga surya ke negara pulau itu, dengan mengatakan mereka berpotensi terlalu mahal dan tidak praktis.

Sun Cable Australia ingin mengembangkan proyek ekspor energi hijau terbesar di dunia dengan membangun pembangkit listrik tenaga surya raksasa 20 gigawatt di Northern Territory sebelum mengirimkan listrik ke Singapura melalui kabel bawah laut sepanjang 4.200 kilometer.

Pertanian, yang akan mencakup 12.000 hektar – setara dengan 12.000 lapangan rugby – akan didukung oleh jaringan baterai terbesar di dunia.

Secara keseluruhan, proyek ini diperkirakan menelan biaya lebih dari $30 miliar.

Mr Forrest dan Mr Cannon-Brookes adalah investor utama dalam tawaran peningkatan modal $ 210 juta baru-baru ini, dengan keduanya memperjuangkan potensi Australia untuk menjadi pemimpin dunia dalam produksi energi hijau.

Tetapi sementara Sun Cable menyebut proposal Asia Powerlink-nya sebagai pemimpin dalam ekspor energi terbarukan, pengamat pasar energi Singapura bertanya-tanya apakah proyek tersebut suatu hari nanti akan selesai.

Peta Australia, Indonesia dan Singapura dengan garis kuning menunjukkan bagaimana energi matahari mengalir dari Australia.
Bagaimana proyek Sun Cable akan bekerja.(Disediakan: Kabel Matahari)

William Stroul, mitra di firma hukum energi yang berbasis di Singapura Bennett Masons, mengatakan visi yang digariskan oleh Sun Cable itu “terpuji” tetapi berpotensi mahal.

“Ini ide yang brilian dan visioner,” kata Mr. Stroll.

“Saya suka agresivitas dan wawasannya.

“Tetapi pada saat yang sama, itu harus sesuai dengan tuntutan dan persyaratan negara-negara target.”

Tetangga Singapura yang ‘lebih murah’

Berdasarkan rencana yang diumumkan oleh pemerintahnya, Singapura telah mengumumkan impor energi hijau hingga 4 gigawatt pada tahun 2035 sebagai bagian dari upaya untuk mengurangi ketergantungannya pada tenaga berbahan bakar gas dan menjadi netral karbon dalam tiga dekade.

Mark Allen, salah satu pendiri Unravel Carbon, yang hingga awal tahun ini tinggal di Singapura selama lima tahun, mengatakan keamanan energi telah mendorong keputusan pemerintah.

Pemandangan umum gedung-gedung yang menyala di Singapura.
Singapura bergantung pada gas untuk tenaganya, tetapi telah mengumumkan langkah untuk mengimpor hingga 4 gigawatt energi terbarukan.(Flickr: Rajesh India)

Sistem energi Singapura hampir seluruhnya bergantung pada gas impor, termasuk pasokan cair yang dikirim, yang harganya meroket pada tahun lalu.

READ  Saham berjangka jatuh untuk memulai minggu dengan pertemuan Fed, dan data inflasi utama di geladak

Meskipun demikian, Allen mengatakan Singapura tidak membutuhkan listrik, mencatat bahwa sistem kelistrikannya hampir dua kali lebih besar dari yang dibutuhkan untuk memastikan hampir tidak ada kekurangan pasokan.

Akibatnya, katanya, mal berada di bawah sedikit tekanan untuk membuat keputusan cepat tentang sumber kekuatan terbarukan.

Bagaimanapun, katanya, Singapura kemungkinan akan bermitra dengan salah satu tetangganya di Asia Tenggara seperti Thailand atau Indonesia mengingat kedekatan mereka.

Malaysia telah melarang ekspor energi terbarukan.

“Singapura tidak membutuhkan kekuatan … saat ini,” kata Allen.

Dan percakapan di dalam [Association of South East Asian Nations] Negara-negara tampaknya sedikit lebih berkembang saat ini.”

Kasus bisnis Sun Cable telah ditanyakan

Untuk mengilustrasikan poin tersebut, Mr. Allen mencatat bahwa Sun Cable menghadapi persaingan dari proyek-proyek yang lebih dekat dengan Singapura, seperti pembangkit listrik tenaga surya 3,5 gigawatt yang didedikasikan untuk Kepulauan Riau, Indonesia, yang berjarak 270 kilometer.

Ditembak di kepala seorang pria tersenyum dengan rambut otak dan mata cokelat berdiri di depan pagar hijau
Mark Allen, pengamat pasar energi Singapura, mengatakan biaya besar Sun Cable dapat diperhitungkan.(Disediakan: Mark Allen)

Dia mengatakan ada juga rencana untuk terus mengembangkan jaringan listrik regional yang memungkinkan Singapura mengimpor sumber energi terbarukan, seperti tenaga air dari Laos.

Allen mengatakan tampaknya Sun Cable perlu mencari pembeli di Singapura yang bersedia membayar mahal untuk energi hijaunya, tetapi dia ragu akan ada banyak penerima.

“Saya kira akan sulit membangun studi kelayakan yang solid,” katanya.

“Berapa banyak dari pendapatan itu berasal dari subsidi dari satu atau salah satu pemerintah? Berapa banyak yang berasal dari pengisian lebih banyak untuk elektron?”

“Aku tidak bisa menjawabnya.”

CEO Sun Cable, David Griffin yakin proyek tersebut dapat dilanjutkan, dengan mengatakan bahwa penting untuk tidak meremehkan jumlah listrik yang dibutuhkan untuk memenuhi permintaan Singapura yang terus meningkat.

Griffin mencatat bahwa permintaan akan meningkat tajam di tahun-tahun mendatang karena Singapura telah bergerak untuk memasok sebagian besar ekonominya dengan listrik daripada bahan bakar fosil.

READ  Saham AS mundur dari rekor tertinggi karena fokus beralih ke kebijakan moneter

Sementara itu, katanya, Singapura sedang bersiap untuk menutup sejumlah “fisik” kapasitas bertenaga gasnya karena kontrak jangka panjang untuk pasokan murah dari Malaysia dan Indonesia berakhir.

Energi surya Australia ‘lebih baik’ daripada yang lain

Begitu itu terjadi, kata Griffin, negara kepulauan itu akan lebih terpapar LNG yang dikirim, yang selalu lebih mahal dan harganya tidak stabil.

“Dia. Dia [Singapore] Ini adalah pasar yang besar dan permintaan yang sangat kuat dan permintaan yang tumbuh dan diatur yang ingin melihat hubungan sebagai bagian dari pasokan ke Singapura.”

“Ini akan mendiversifikasi pasokan mereka dan memberi mereka lebih banyak ketahanan terhadap guncangan karena ketergantungan yang berlebihan pada LNG.”

Dua pria berjas biru duduk berdampingan, menandatangani formulir dan tersenyum.
David Griffin, CEO Sun Cable (kanan), yakin proyek tersebut dapat memanfaatkan kebutuhan energi Singapura yang terus meningkat.(Berita ABC: Michael Franchi)

Griffin mengakui bahwa Singapura memiliki tetangga yang lebih dekat daripada Australia, tetapi mengatakan lebih murah dan lebih mudah untuk mengembangkan ladang tenaga surya “skala besar” di Northern Territory.

Dia mengatakan Singapura kemungkinan akan mendapatkan sumber energi terbarukan dari sejumlah negara yang berbeda dan bahwa Australia – melalui Sun Cable – berada dalam posisi yang baik untuk menjadi salah satu di antara mereka.

“Anda tidak dapat mengamankan kontrak listrik jangka panjang di Singapura saat ini karena 97 persen bergantung pada gas dan gas adalah komoditas yang sangat fluktuatif,” katanya.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."