Badai pasir ketiga di Beijing dalam lima minggu | Cina

Badai pasir besar ketiga dalam lima minggu mengubah langit Beijing menjadi sepia pada hari Kamis dan menyebabkan penurunan kualitas udara di ibu kota China.

Kekeringan melanda Mongolia dan barat laut, dipicu oleh angin dari Mongolia Cina, Mengirim tingkat polutan PM10, yang dapat menembus paru-paru, hingga 999 mikrogram per meter kubik – hampir dua kali lipat fase “berbahaya” yang ditunjukkan oleh Indeks kualitas polusi udara Beijing secara real time.

Itu Organisasi Kesehatan Dunia Ini merekomendasikan bahwa level tidak melebihi 20 mikrogram per meter kubik dalam periode 24 jam, menyatakan: “Ada hubungan kuantitatif yang erat antara paparan konsentrasi tinggi partikel kecil (PM).10 Dan PM2.5) Dan peningkatan mortalitas dan morbiditas, setiap hari dan seiring waktu.

Partikel pasir berasal dari Mongolia dan wilayah Cina di Mongolia Dalam, dan angin kencang diperkirakan membawa polutan ke wilayah tengah dan timur. Cina Pada hari Jumat, Cina Kata Departemen Meteorologi.

Jumlah pasir di udara lebih sedikit dibandingkan dua badai pasir di utara Cina Bulan lalu, bagaimanapun, kecepatan angin lebih tinggi, memungkinkan cuaca berdebu untuk bergerak lebih cepat dan lebih jauh, menurut departemen meteorologi.

“Saya merasa tidak enak badan. Kami telah melihat banyak badai debu tahun ini,” kata Gary Zi, 48, warga Beijing yang bekerja di sektor keuangan.

Kualitas (udaranya) jauh lebih buruk dari tahun-tahun sebelumnya, ”tambahnya. “Bernapas menjadi sulit. Pasir masuk ke mata dan hidungmu.”

Saat badai melanda Beijing, tim kehutanan dan ahli meteorologi tiba di Mongolia Dalam untuk melakukan penelitian tentang badai pasir, Waktu Global tersebut.

Lebih dari separuh badai debu yang bertiup di China setiap tahun datang dari luar negeri, terutama dari Mongolia selatan, kata delegasi dari wilayah Gansu yang gersang di China dalam mosi yang diajukan ke parlemen bulan lalu.

Beijing menanam jutaan pohon di sepanjang perbatasannya untuk mencegah badai pasir, yang merupakan bagian dari proyek yang dikenal sebagai “Tembok Hijau Besar”.

Penduduk Beijing lainnya berkata, “Saya merasa ini semua tentang perubahan iklim.” “(Kami) tidak bisa berbuat banyak tentang itu.”

Reuters berkontribusi pada laporan ini

READ  Kontainer Besar Memblokir Terusan Suez: Laporan - Nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *