KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Bagaimana Amazon membeli lebih banyak energi terbarukan daripada perusahaan lain di tahun 2022
Economy

Bagaimana Amazon membeli lebih banyak energi terbarukan daripada perusahaan lain di tahun 2022

  • Pada tahun 2022, Amazon membeli 10,9 gigawatt energi bersih, daya yang cukup untuk memberi daya seluruh negara Ekuador, menurut BloombergNEF.
  • Amazon telah berjanji untuk menggerakkan operasinya dengan 100% energi terbarukan pada tahun 2025. Pada Januari, Amazon memiliki 164 pembangkit listrik tenaga angin dan matahari berskala utilitas, dan 237 instalasi surya atap di tempat.
  • Membawa tenaga angin dan matahari baru ke jaringan listrik di Amerika Serikat memerlukan perencanaan yang serius karena kemacetan transmisi. Di beberapa negara, peraturan baru diperlukan.

Ditampilkan di sini adalah Timber Road, ladang angin di Ohio yang merupakan bagian dari portofolio Energi Bersih Amazon.

Gambar milik Amazon.

Pembelian energi bersih didominasi oleh perusahaan Big Tech. Di antara grup perusahaan terkemuka, Amazon berkali-kali mengalahkan semua perusahaan teknologi besar.

Pada tahun 2022, Amazon membeli 10,9 gigawatt energi bersih, menjadikannya pembeli gabungan energi terbarukan terbesar di dunia, menurut data dari firma riset pasar. bloomberg. Itu energi yang cukup untuk menggerakkan seluruh negara Ekuador.

Ini juga lebih dari empat kali jumlah energi bersih yang dibeli oleh pembeli energi bersih terbesar kedua, perusahaan induk Facebook Meta, pada tahun 2022. Google, Microsoft, dan Kodelcosebuah perusahaan pertambangan tembaga milik negara di Chili, dari lima besar.

Pada 2019, Amazon mengumumkan Ikrar Iklimmembuat komitmen publik untuk seluruh perusahaan menjadi karbon nol bersih pada tahun 2040. Pada saat itu, Amazon mempercepat komitmennya untuk menggerakkan operasinya dengan 100% energi terbarukan dari tahun 2030 hingga 2025.

Dia berkata: “Ketika kami mengumumkan The Pledge pada tahun 2019, kami menjadi sangat serius dan saya akan mengatakan keras dan otomatis tentang pendekatan kami terhadap energi terbarukan.” Charlie DeitchDirektur Infrastruktur Daya dan Air di Amazon Web Services, perusahaan komputasi awan Amazon.

Daitch mengawasi sebagian besar energi terbarukan Amazon – termasuk pembelian proyek terbarukan untuk jaringan gudang pemenuhan Amazon, pasar Whole Foods, dan pengangkutan Armada van listrik Rivian yang melakukan pengiriman – tetapi itu adalah anggota AWS karena AWS dan semua komputasi terkaitnya menghabiskan sebagian besar jejak listrik Amazon.

Sejak 2019, Amazon diperluas Dari memiliki satu gigawatt energi terbarukan hingga lebih dari 20 gigawatt energi terbarukan yang dinyatakan secara publik.

Amazon telah mempercepat pembelian energi terbarukan karena saat ini ini adalah teknologi yang sudah tersedia dalam skala yang dapat dilakukan Amazon untuk mendekarbonisasi bisnisnya secara bermakna, kata Deitch kepada CNBC.

READ  Meningkatkan potensi industri nikel di Indonesia dan memaksimalkan turunannya - Diplomat

“Kami tahu ini adalah tempat di mana kami dapat memberikan dampak dalam skala besar hari ini,” katanya. Teknologi bahan bakar jet rendah karbon, misalnya, belum dalam skala besar. Amazon mendanai inovasi di bidang dekarbonisasi yang membutuhkan lebih banyak pekerjaan dan sangat menantang saat ini melalui dana modal ventura bernilai miliaran dolar, Climate Pledge Fund.

Pada Januari, Amazon memiliki 401 proyek energi terbarukan di 22 negara, Termasuk 164 ladang angin dan surya skala utilitas dan 237 fasilitas surya atap di pusat pemenuhan, pusat data AWS, kantor perusahaan, dan toko fisik. Tata surya atap di atas pusat pemenuhan Amerika Utara dapat menghasilkan hingga 80% energi dari pusat pengisian ini, bergantung pada waktu dalam setahun dan variabel lainnya.

Sebuah ladang surya di Prince George’s County, Virginia disebut Fort Powhatan Solar Facility, yang merupakan bagian dari portofolio Amazon.

Gambar milik Amazon

Agar Amazon mencapai sasaran energi terbarukan yang agresif ini, Amazon akan menggunakan beberapa Kredit Energi Terbarukan, atau REC. Jaringan listrik membawa daya dari semua jenis sumber, ada yang bersih dan ada yang kotor. REC adalah cara yang dapat diterima secara hukum bagi perusahaan untuk menghitung penggunaan energinya dan mendokumentasikan bahwa perusahaan membeli energi bersih.

Sementara Amazon akan membeli REC, itu bukan fokus dari visi energi terbarukannya. Deitch mengatakan kepada CNBC bahwa Amazon fokus membangun proyek angin dan surya baru.

“Jika kami memiliki proyek yang akan online pada tahun 2025, kami mungkin akan membeli sejumlah kredit di muka untuk memberi sinyal dukungan kami terhadap energi terbarukan di pasar itu sebelum proyek tersebut online. Tapi ini benar-benar solusi penghubung dan bukan strategi inti kami yang tentang mengaktifkan proyek angin, dan energi surya baru.

Selain itu, Amazon tidak membeli lebih banyak REC daripada yang diinvestasikan dalam proyek aktual terbarukan dan tujuannya adalah untuk mengurangi ketergantungannya pada REC dari waktu ke waktu, kata Deitch. “Bagian terbesar dan bagian penting dari portofolio kami berkisar pada proyek angin dan surya baru yang kami aktifkan di seluruh dunia,” katanya.

Di Amerika Serikat, menyambungkan tenaga angin dan matahari baru ke jaringan listrik merupakan tantangan tersendiri karena sistem transmisi sudah kurang dimanfaatkan. Untuk mendapatkan proyek yang terhubung ke jaringan, sumber pembangkit listrik baru, seperti pembangkit listrik tenaga angin atau matahari, harus melalui proses persetujuan yang disebut perjanjian interkoneksi yang dapat memakan waktu bertahun-tahun untuk melewati jalur yang panjang.

READ  Ribuan orang melakukan upaya terakhir untuk meninggalkan Jakarta sebelum larangan perjalanan kedua Idul Fitri

“Dari perspektif strategi perusahaan, kami beruntung telah menandatangani banyak proyek pada tahun 2020 dan 2021. Jadi banyak proyek kami yang sudah menunggu di daftar tunggu itu,” kata Ditch.

“Dua tahun lalu, proyek angin atau matahari rata-rata di Amerika Serikat mendapat jadwal dua setengah hingga tiga tahun. Saya pikir secara realistis sekarang, di banyak jaringan yang kita lihat lima tahun atau lebih .”

Sementara Amazon mendapat manfaat dari perencanaan sebelumnya, Amazon tahu bahwa kemacetan transmisi di AS adalah masalah yang akan menimbulkan masalah.

“Tujuan kami untuk tahun 2025 dan proyek yang telah kami tetapkan tidak terpengaruh oleh antrean pengiriman yang panjang ini seperti yang mungkin dilakukan orang lain jika Anda ingin mengimplementasikan proyek sekarang atau dalam enam bulan terakhir, tetapi kami masih berusaha menyelesaikannya karena kami tahu itu adalah bagian penting dari strategi jangka panjang kami.”

Amazon bertemu dengan Otoritas Regulasi Energi Federal, Dia mengatakan badan pengatur utama di Amerika Serikat bertugas mengawasi transmisi energi dan penjualan grosir listrik. “Kami telah mengadvokasi kebijakan yang memungkinkan operator transportasi melakukan investasi ke depan. Saat ini, perencanaan transportasi sangat reaktif,” ujarnya.

Ladang angin di Swedia ini, disebut Backhamar, adalah bagian dari portofolio energi bersih Amazon.

Sumber gambar: Daniel Larsson / Eolus.

Amazon mulai membangun proyek angin dan surya di AS dan Eropa karena di sanalah sebagian besar bisnis Amazon beroperasi dan juga karena di sanalah lintasan sebenarnya.

“AS dan Eropa memiliki kerangka kerja dan kebijakan peraturan yang memungkinkan kendaraan bagi pembeli korporat seperti Amazon untuk berinvestasi langsung dalam proyek. Jadi saya tidak ingin mengatakan ini lebih mudah, tetapi ada cara untuk melakukannya pada skala yang sangat besar. skala di AS dan negara-negara Eropa.” “Ini tidak benar di seluruh dunia.”

Di beberapa negara, khususnya di mana infrastruktur energi dimiliki oleh negara, Amazon harus bekerja sama dengan pemerintah dan regulator untuk membangun sumber energi angin dan matahari. Dia mengatakan Amazon memiliki merek terkenal yang memiliki “pemimpin utilitas senior dan pejabat tinggi pemerintah yang duduk bersama kami.”

Reputasi perusahaan sebagai raksasa pembangkit energi bersih juga membantu. “Catatan keberhasilan kami dalam menyebarkan energi terbarukan di seluruh dunia benar-benar memberi kami kredibilitas itu,” katanya.

READ  MTA akan menguji penghalang platform di tiga stasiun kereta bawah tanah NYC

Misalnya, Amazon harus memberlakukan peraturan baru untuk dapat melakukan a Perjanjian surya perusahaan di Afrika Selatan. Di Indonesia, Amazon bermitra dengan PLNyang merupakan fasilitas milik negara, untuk dapat berinvestasi dalam proyek energi surya di sana.

Amazon berharap perusahaan lain akan mendapat manfaat dari jalur yang dibuatnya.

“Saat kami menerapkan tarif dan struktur yang berbeda ini untuk membangun proyek terbarukan, bukan hanya Amazon. Perusahaan mana pun dapat datang ke Afrika Selatan sekarang dan mendapat manfaat dari tarif dan struktur yang kami terapkan untuk membangun proyek angin dan matahari,” kata Dit. “Dan kami berharap perusahaan lain akan mendapat manfaat dari itu.”

Tantangan lainnya adalah munculnya rantai pasokan di banyak negara.

Sementara proyek energi terbarukan di tempat-tempat seperti Afrika Selatan dan Indonesia menghadapi rintangan, keuntungannya adalah dampaknya lebih besar pada pengurangan karbon karena negara-negara ini memiliki lebih banyak pembangkit listrik tenaga batu bara.

Ketika Amazon ingin memperluas AWS ke wilayah baru, akses ke energi terbarukan adalah bagian penting dari percakapan tersebut, kata Daitch, tetapi sejauh ini, Amazon telah menemukan cara untuk membangun energi terbarukan di negara mana pun yang ingin dimasuki.

“Kami ingin jelas dan terbuka tentang tantangan yang mungkin kami hadapi, tetapi jika kami membatasi diri untuk mengatakan, ‘Ya, kami hanya akan meningkatkan skala bisnis kami di tempat yang kami tahu dapat mencapai 100% energi terbarukan tanpa -peralatan rak dan tanpa perubahan pada struktur legislatif atau peraturan,'” “Kami tidak memiliki kesempatan untuk membuat beberapa dampak yang kami miliki di negara-negara baru ini dan kami membuka pintu bagi industri terbarukan di wilayah tersebut ,” kata Deitch.

Selain inovasi organisasi, Amazon juga berinovasi dari perspektif teknologi. Misalnya, di India, di mana Jaringan listrik masih beroperasi dengan catu daya yang sangat kotorDia mengatakan Amazon menempatkan panel surya dan turbin angin ke dalam proyek yang sama. “Semakin banyak energi terbarukan yang dapat kita masukkan ke jaringan itu, semakin banyak karbon yang dapat kita kurangi. Menyatukan angin dan matahari adalah cara yang sangat menarik untuk melakukannya,” katanya.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."