KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Bagaimana analisis canggih dan kecerdasan buatan menyelamatkan nyawa dalam keadaan darurat
Tech

Bagaimana analisis canggih dan kecerdasan buatan menyelamatkan nyawa dalam keadaan darurat

Kredit gambar: Pendahuluan

Kecerdasan Buatan dan analisis big data memberikan dampak positif pada hampir setiap sektor aktivitas manusia, bahkan dalam hal penyelamatan nyawa manusia. Para pekerja tanggap darurat terkemuka kini dapat dilengkapi dengan serangkaian platform dan solusi lengkap yang dapat membantu mereka memprediksi, merencanakan, dan merespons keadaan darurat dan bencana alam dengan lebih efisien. Oleh karena itu, kombinasi data besar dan analitik membentuk kembali ilmu pengetahuan darurat.

Peramalan dan persiapan

Komputer telah digunakan untuk memprediksi cuaca sejak tahun 1950an, dan saat ini beberapa superkomputer terkuat di dunia didedikasikan untuk pemodelan iklim dan meteorologi. Penelitian selama puluhan tahun, dikombinasikan dengan data real-time termasuk observasi satelit, dan model analitik canggih, termasuk kecerdasan buatan, berarti bahwa kita kini memahami dengan baik pola cuaca yang sangat kompleks dan dapat memprediksi kejadian cuaca dengan tingkat akurasi yang tinggi. Bagi pemerintah dan layanan darurat, ramalan cuaca yang akurat berarti lebih banyak waktu untuk mengeluarkan peringatan kepada masyarakat, lebih banyak waktu untuk melakukan evakuasi, dan lebih banyak waktu untuk mempersiapkan tim tanggap.

Analisis berbasis AI juga memberikan wawasan dan pemahaman yang lebih luas tentang peristiwa alam kompleks lainnya seperti kebakaran hutan, banjir, atau gempa bumi. Para peneliti di Universitas Texas di Austin mengatakan mereka telah mengembangkan algoritma kecerdasan buatan yang dapat memprediksi gempa bumi seminggu sebelum gempa terjadi. Dengan menggabungkan data historis dan pemantauan real-time, algoritma ini memprediksi gempa bumi dengan akurasi hingga 70%.

Kebakaran hutan adalah sistem yang sangat kompleks, dengan banyak faktor berbeda yang mempengaruhi seberapa berbahayanya kebakaran tersebut dan menentukan bagaimana petugas pemadam kebakaran bereaksi. Para ilmuwan sedang mempelajari bidang-bidang dimana kecerdasan buatan dapat mendukung upaya pemadaman kebakaran, termasuk penelitian mengenai kerentanan kebakaran, bagaimana kebakaran menyebar dan deteksi dini. Proyek percontohan yang sukses, FireAId, diterapkan di Turki pada tahun 2022, dan telah secara signifikan membantu petugas pemadam kebakaran mengurangi waktu tanggap dan risiko.

READ  Apple memindahkan tombol Akhiri Panggilan di iPhone ke tengah dalam versi beta terbaru

Analisis berbasis AI juga memberikan wawasan dan pemahaman yang lebih luas tentang peristiwa alam kompleks lainnya seperti kebakaran hutan, banjir, atau gempa bumi.

– Dr. Adel Al Sharji, Chief Operating Officer di Brisight

Mitra Presight, NEC, memiliki sistem simulasi banjir yang mapan, yang memanfaatkan berbagai sumber data termasuk pengamatan dan prakiraan curah hujan, data topografi dan aliran air untuk memberikan peringatan dini terhadap banjir, memprediksi wilayah yang paling berisiko banjir, dan memodelkan tingkat banjir maksimum, dan informasi lain terkait banjir.

Analisis memungkinkan respons yang efektif terhadap situasi darurat

Namun, prakiraan dan peringatan dini hanyalah salah satu aspek dari tanggap darurat, dan meskipun insiden tidak dapat dihindari, analisis canggih dan kecerdasan buatan semakin memberikan alat unik kepada responden pertama dan lembaga pemerintah untuk mengelola insiden dan menyelamatkan nyawa.

Seperti transformasi digital lainnya, ada banyak teknologi berbeda yang digabungkan untuk meningkatkan kemampuan layanan darurat. Misalnya saja kebakaran di kawasan industri. Ketika laporan awal masuk, pembagian data melalui perangkat seluler, layanan geolokasi, dan aplikasi warga dapat mulai memberikan gambaran tentang lokasi kecelakaan. Kamera lalu lintas dapat berbagi data secara real-time, dan aplikasi perencanaan dan analitik rute dapat berbagi rute tercepat menuju suatu insiden dengan kru darurat, serta secara otomatis menetapkan jenis tim respons yang tepat untuk menangani situasi tersebut.

Di lokasi kejadian, tim tanggap darurat dapat mengakses data dari berbagai sumber, termasuk gambar dari drone dan kamera tubuh, dan membagikan data tersebut dengan pengontrol di pusat komando sehingga mereka dapat memetakan kejadian tersebut, merumuskan rencana tanggap terbaik, dan berkolaborasi dengan lembaga lain. diperlukan. Dokter dapat mengakses rekam medis pasien secara instan melalui perangkat seluler dan terhubung secara real time dengan ahli medis dan menugaskannya ke fasilitas yang memiliki spesialisasi dan kemampuan yang tepat untuk merawat mereka. Analisis jalur lalu lintas yang sama juga dapat digunakan untuk merencanakan rute terbaik untuk ambulans.

READ  Penawaran Nintendo Switch Black Friday: Penawaran Resmi Terungkap

Dengan mengintegrasikan tanggap darurat dengan data dan peta kota, sistem ini juga dapat secara otomatis menganalisis area sekitar dan meningkatkan tingkat kewaspadaan terhadap potensi bahaya sekunder, seperti gudang bahan kimia terdekat yang mungkin berada dalam bahaya akibat kebakaran primer. Peringatan darurat otomatis, pengalihan lalu lintas, dan instruksi evakuasi khusus dapat disiarkan ke publik melalui aplikasi.

Berkat dukungan analitik tingkat lanjut, banyak komunikasi dan respons yang diperlukan untuk merespons situasi darurat dapat dihitung secara otomatis atau sesuai dengan rencana respons yang telah ditentukan sebelumnya, sehingga mengurangi waktu kerja secara signifikan. Dengan menyatukan semua sumber data yang berbeda dan menghubungkan pemangku kepentingan dan tim yang berbeda, solusi analitik dapat memberikan tingkat visibilitas, perencanaan, respons dan pemantauan yang belum pernah terjadi sebelumnya, merevolusi respons darurat dan menyelamatkan nyawa.

– Penulisnya adalah Chief Operating Officer di Brisight

Konten ini berasal dari Reach by Gulf News, tim konten bermerek GN Media.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pop culture ninja. Social media enthusiast. Typical problem solver. Coffee practitioner. Fall in love. Travel enthusiast."