KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Bagaimana jadinya Marquis Bolden Goyo, pebasket Indonesia
sport

Bagaimana jadinya Marquis Bolden Goyo, pebasket Indonesia

Beberapa tahun yang lalu, Marquis Bolden, yang saat ini bermain sebagai center untuk Charlotte Hornets, melakukan perjalanan keliling dunia untuk bermain untuk tim nasional di Indonesia, sebuah negara kepulauan berpenduduk padat di Asia Tenggara yang terdiri dari lebih dari 17.000 pulau. Apa yang ia temukan di sana – sebuah negara yang indah, budaya yang ramah, dan dukungan yang tak tergoyahkan – jauh melebihi apa yang ia bayangkan sebelum perjalanan yang mengubah hidupnya ini dimulai.

Lahir dan besar di daerah Dallas, Bolden adalah mantan Sekolah Menengah McDonald's All-American, yang kemudian bermain selama tiga musim di Duke University. Belum direkrut pada tahun 2019, Bolden yang berusia 25 tahun telah bangkit di NBA sejak itu, membuat 17 penampilan terpisah bersama Cleveland, Milwaukee, dan sekarang Hornets selama lima tahun terakhir.

Di awal karirnya, Bolden dan agennya Michael Johnson mulai menjajaki peluang bermain tambahan selama bulan-bulan musim panas, ketika sebagian besar liga top dunia sedang dalam masa jeda. Saat itulah mereka menemukan tim nasional Indonesia, sebuah program yang secara historis memiliki keberhasilan yang relatif terbatas di turnamen FIBA ​​​​di luar Asia Tenggara. Meskipun ia tidak memiliki garis keturunan langsung dari Indonesia, Bolden memenuhi syarat untuk bermain untuk Patriots setelah menjadi warga negara yang dinaturalisasi.

“Kami melakukan banyak penelitian terhadap negara Indonesia dan budaya bola basket di sana,” jelas Bolden. “Kedua orang tua saya lahir di Amerika, jadi keluarga saya bukan berasal dari Indonesia. Saya akhirnya mendapatkan kewarganegaraan, prosesnya panjang, tapi saya senang bisa menyelesaikannya. Kami pergi ke sana pada tahun 2021, dilatih bersama tim, mengenal negaranya Tapi saya tidak bisa berpartisipasi karena mereka membatalkan banyak turnamen karena virus Corona.

Penggunaan warga negara yang dinaturalisasi adalah praktik umum dalam kompetisi FIBA, meskipun beberapa memiliki batasan jumlah orang yang dapat masuk dalam daftar pemain aktif. Beberapa pemain NBA telah mewakili atau dapat mewakili negara tempat mereka dilahirkan atau tidak memiliki ikatan leluhur, termasuk Joel Embiid dan Hakeem Olajuwon (keduanya Amerika Serikat), Serge Ibaka dan Nikola Mirotic (keduanya Spanyol), dan Shane Larkin (Turki). ), Javonte Green (Montenegro), dan Rondae Hollis-Jefferson (Yordania).

READ  Federasi Softball Bisbol Dunia

Sekalipun mereka memiliki kewarganegaraan ganda – yang tidak diperbolehkan menurut hukum Indonesia – FIBA ​​​​tidak mengizinkan pemain untuk mewakili beberapa negara sekaligus. Mereka bisa berpindah tim nasional dalam keadaan tertentu, namun prosesnya bisa panjang dan rumit.

Salah satu syarat Bolden untuk menjadi warga negara Indonesia adalah mempelajari dan kemudian melantunkan lagu kebangsaan—dalam bahasa Indonesia—beberapa kali di depan pejabat pemerintah, beserta beberapa peraturan perundang-undangan negara. Begitu dia meninggal, dibutuhkan waktu sekitar tiga bulan untuk resmi mendapatkan kewarganegaraan Indonesia penuh dan paspor baru.

Begitu mendapat lampu hijau untuk bermain, Bolden mulai melakukan perjalanan musim panas tahunan ke ibu kota, Jakarta, tempat Persatuan Bola Basket Seluruh Indonesia (disingkat PERBASI) bermarkas. Selain beberapa perbedaan budaya kecil — seperti mengemudi di sisi kiri jalan — asimilasi Bolden dengan dunia lokal berjalan sangat lancar. Segera dia mulai belajar bahasa Indonesia 11kamu Bahasa yang paling banyak digunakan di dunia, dan dia sekarang dapat berbicara dengan nyaman di tingkat kelas satu. Karena nama depannya sulit diucapkan dalam bahasa Indonesia karena adanya huruf “Q”, Bolden dengan bantuan manajer timnas mengadopsi nama panggilan yang lebih sederhana, “Goyo”.

“Ini bukanlah kejutan budaya yang besar,” kenang Bolden. “Dengan mempelajari bahasa tersebut, saya benar-benar ingin menunjukkan bahwa saya ingin menjadi lebih dari sekadar pemain bola basket. Hanya membenamkan diri dalam bahasa tersebut melalui aktivitas sehari-hari. Rekan tim saya mengajari saya kata-kata baru setiap hari, dan ketika saya berada di dekat mereka, Saya belajar berbagai hal. Kita semua berasal dari latar belakang kehidupan yang berbeda, jadi agar mereka mau menerima saya dan membiarkan saya mempelajari bahasa dan budaya serta berbagai hal yang mereka lakukan, itu adalah salah satu hal terpenting bagi saya.

Sebelum kedatangan Begich, Filipina telah meraih 18 dari 20 medali emas – termasuk 13 medali berturut-turut – di Asian Games dua tahunan Southeast Asian Games. Indonesia sedianya akan mengikuti SEA Games pada November dan Desember 2021, namun turnamen yang akan digelar di Vietnam pada Mei 2022 itu dijadwal ulang karena virus corona. Dalam sistem liga tujuh tim, Indonesia mencatatkan skor sempurna 6-0 dan mendapat 18 poin dan 10 rebound dari Bolden di pertandingan terakhirnya untuk membantu meraih kemenangan mengecewakan 85-81 atas Filipina dan 10 rebound. Medali emas SEA Games, keduanya pertama bagi federasi.

Belakangan musim panas itu, Bolden dan Indonesia finis di posisi ke-11kamu — pencapaian tertinggi negara ini sejak 1985 — di Piala FIBA ​​​​Asia 2022 yang mereka selenggarakan sendiri, bahkan setelah tidak lolos ke 16 tim pada tahun 2017, 2015, atau 2013. Bolden memiliki poin terbanyak kedua dari pemain mana pun di turnamen (21.8). Dia berada di urutan keempat dalam hal rebound (11,3) dan blok terbanyak (2,8). Agustus lalu, Bolden menjadi pencetak gol terbanyak (23,4 poin) dan menyumbang 40 poin dalam pertandingan melawan Kazakhstan di kualifikasi Olimpiade Asia, saat Indonesia finis 2-3 di belakang pemenang tak terkalahkan Bahrain.

Meski tidak sepopuler olahraga lain seperti sepak bola, bulu tangkis, atau pencak silat, minat terhadap bola basket terus meningkat di Indonesia. Baru tahun lalu, Indonesia, Jepang, dan Filipina secara kolektif menjadi tuan rumah Piala Dunia FIBA ​​​​2023 yang diikuti 32 tim, pertama kalinya Indonesia berkesempatan melakukannya. Tim nasional duduk 75kamu Dalam pemeringkatan dunia FIBA ​​terbaru, ia berada di peringkat ke-15kamu Di antara 44 tim Asia, termasuk Australia dan negara lautan lainnya.

“Bola basket berkembang di Indonesia, namun kita tertinggal dalam hal budaya bola basket di Asia,” jelas Bolden. “Kami punya banyak talenta muda. Ini hanya tentang menempatkan pemain di lingkungan yang tepat dengan paparan, fasilitas, dan sumber daya yang tepat. Hal-hal tersebut bukanlah yang terbaik di luar sana, jadi itu adalah sesuatu yang sedang kami upayakan. Dukungan dari penggemar sangat besar.” luar biasa. Ada banyak pengikut di sana dan di media sosial, dan itu terlihat.” Banyak cinta. Saya merasa memiliki banyak orang yang mendukung saya di Indonesia. Mereka juga menjadi bagian dari alasan mengapa saya melakukan yang terbaik hari ini.

READ  Gambar asli yang diedit menunjukkan Presiden Indonesia Joko Widodo mengunjungi pendahulunya, bukan seorang aktivis

Bolden tidak hanya ingin semaksimal mungkin berkompetisi di tim nasional hingga masa bermainnya berakhir, namun ia juga berkomitmen untuk mengembangkan olahraga ini di Indonesia, baik melalui perkemahan pemuda, sekolah menengah, atau bahkan Bola Basket Tanpa Batas. “Saya ingin terus menjadi wajah dan mewakili budaya bola basket,” ujarnya. “Ini adalah sesuatu yang saya rencanakan untuk saya lakukan sampai saya selesai bermain, mewakili negara, menyebarkan kesadaran di sana, dan melakukan segala yang saya bisa untuk mengembangkan olahraga bola basket di Indonesia.”

Apa yang dimulai sebagai perjalanan bermain basket di Indonesia telah berkembang menjadi sesuatu yang lebih besar bagi Marquis Bolden. Negara ini menyambutnya dengan tangan terbuka dan telah menjadi rumah keduanya dan tempat ia mengatakan bahwa ia dapat melihat dirinya hidup di kemudian hari. Meski Indonesia tidak menggelar turnamen besar internasional pada musim panas ini, Bolden tetap berencana kembali menyemangati rekan satu timnya di timnas yang bermain di liga lokal. Dalam beberapa hal, Bolden akan memanfaatkan cinta dan dukungan yang sama seperti yang dia terima saat pertama kali melakukan perjalanan jauh ke luar negeri.

“Ini lebih besar dari bola basket,” katanya. “Saya mencintai Indonesia, negara ini sangat indah, unik, beragam, dan selalu aktif. Tentu saja saya pergi ke sana untuk bermain dan menjadi lebih baik serta mengerjakan beberapa hal. Begitu saya sampai di sana, saya benar-benar menerima budayanya dan menjadi warga negara.” , yang merupakan sesuatu yang tidak saya anggap enteng. “Bola basket telah membawa saya ke tempat-tempat hebat dan memungkinkan saya bertemu dengan beberapa orang hebat. Saya hanya ingin memanfaatkan hidup sebaik-baiknya.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."