KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Band black metal satu orang menyoroti pembunuhan massal tahun 1965 – Hiburan
entertainment

Band black metal satu orang menyoroti pembunuhan massal tahun 1965 – Hiburan

Yudestra Ajato (Jakarta Post)

Jakarta ●
Senin 4 April 2022

2022-04-04
11:12
32
f0a5c7d45bcf81989970c7d249ab0509
1
hiburan
Pure Wrath, Heavy Metal, One Man, Metal Band, Janeiro Hardy, Metal, Metal Band, Black Metal, Music, Musical
Gratis

Di bawah nama Pure Wrath, Janeiro Hardy merilis rekaman melodi yang berusaha menangkap rasa sakit para penyintas pembunuhan massal 1965 di Indonesia.

Janeiro Hardy yang berbasis di Bekasi telah menulis dan bermain metal sejak ia masih di sekolah menengah. Selama dekade terakhir, banyak proyek solo metalnya telah membuatnya mendapatkan rasa hormat dari penggemar musik berat lokal serta kesempatan untuk tur ke luar negeri.

MetalSucks yang berbasis di Brooklyn menobatkan situs web Black Metal di Janeiro, Pure Wrath, sebagai salah satu dari 10 Band Black Metal Teratas di Asia Tenggara. Dan rilis terbaru 28 tahun di Project Pure Wrath berjudul Himne untuk hati yang sedihDengan keahliannya yang luar biasa dan penggambaran yang suram tentang pembunuhan massal di Indonesia tahun 1965, terungkap secara lebih luas, sebuah babak kelam dalam sejarah negara itu.

Karya seni yang bermakna: “Hymn To The Woeful Hearts” adalah album konsep yang didedikasikan untuk mereka yang selamat dari pembunuhan massal di Indonesia tahun 1965 dan melihat anggota keluarga mereka diculik, diasingkan, disiksa, dan bahkan dibunuh. (Courtesy of Pure Wrath’s bandcamp) (Courtesy of Pure Wrath’s bandcamp / Courtesy of Pure Wrath’s bandcamp)

Visi tunggal

Pengenalan program audio di Janeiro terjadi sangat awal. dalam 5kamu atau 6kamu Dia mengatakan akan membuka kunci komputer dan laptop yang ditinggalkan oleh klien ayahnya, yang adalah seorang teknisi IT. Dia segera menemukan program rekaman audio langsung, seperti Cakewalk, dan mulai belajar bagaimana menggunakannya.

Di sekolah, Janeiro bertemu dengan orang lain yang sedang mengerjakan mod suara, dan kebetulan beberapa dari mereka juga menyukai musik metal. Namun, setelah bermain di band untuk sementara waktu, dia segera menyadari bahwa akan lebih baik untuk membuat musik sendiri.

READ  Siti Nurhaliza menanggapi keinginan duet bintang America's Got Talent yang buta, Putri Aryani

“Saya tidak suka jamming di studio. Anda menghabiskan musik berjam-jam tetapi berakhir dengan seperempat atau setengah lagu. Plus, Anda harus menyewa studio dan menghabiskan uang setiap minggu,” katanya, “Suatu kali saya mendorong orang lain. ”

“Pada akhirnya, sulit bagi saya untuk memiliki lebih dari satu kepala dalam sebuah band. Saya lebih suka membuat lagu sendiri, dan kemudian memberikannya kepada orang lain untuk membuat mereka bertentangan dengan ide saya tanpa mengurangi apa yang sudah saya buat. ”

Pada usia 15, Janeiro memulai band one-man pertamanya, sebuah proyek “brutal death metal” bernama Perverted Dexterity. Dia mulai bermain pertunjukan live beberapa tahun kemudian, dengan dia bermain gitar dan bernyanyi diiringi lagu drum yang dibuat di laptopnya. Selama bertahun-tahun, kecerdikannya yang menyimpang — dan proyek solo metalnya yang lain — akan membuat Janeiro bermain di mana-mana, dari Jawa dan Kalimantan hingga Moskow dan Jepang.

Pada tahun 2014, Janeiro memulai Pure Wrath, perampokan pertamanya ke black metal dan apa yang akan menjadi proyek andalannya.

Hubungan pribadi: Lirik 'Hymn To The Woeful' Hearts dekat dengan jantung kota Janeiro, di mana beberapa anggota keluarganya hilang selama pembunuhan massal di Indonesia tahun 1965. (Courtesy Adi Sasono)Hubungan pribadi: Lirik ‘Hymn To The Woeful’ Hearts dekat dengan jantung kota Janeiro, di mana beberapa anggota keluarganya hilang selama pembunuhan massal di Indonesia tahun 1965. (Courtesy Adi Sassono) (Courtesy Adi Sassono / Courtesy Adi Sassono)

soundtrack untuk pembunuhan massal

Penawaran Terbaru Murni Murni, Himne untuk hati yang sedih, Dirilis pada bulan Februari, ini adalah album black metal atmosfer yang mengancam dan melodi, dengan trek gitar yang bersih dan piano yang terinspirasi klasik memberikan jeda di antara bagian album yang lebih berat. Produksinya juga terasa lebih bersih dan lebih mudah diakses daripada banyak album dalam genre ini, yang memilih gaya lo-fi, yang menawarkan suara yang lebih halus.

Tapi apa yang membuat musik lebih kuat adalah kenyataan bahwa Himne untuk hati yang sedih adalah album konsep yang didedikasikan untuk mereka yang selamat dari pembunuhan massal tahun 1965, yang menyaksikan anggota keluarga mereka diculik, diasingkan, disiksa, dan dibunuh. Pada tahun 1965-1966, pembunuhan yang meluas dan kerusuhan sipil, yang dipicu oleh angkatan bersenjata, pemerintah, dan kelompok-kelompok sipil, terjadi di negara itu setelah percobaan kudeta, yang rinciannya masih belum pasti. Perkiraan kematian berkisar dari sekitar 500.000 hingga 2 juta, dan banyak dari korban adalah anggota – atau dugaan anggota – Partai Komunis Indonesia (PKI) atau orang lain yang dianggap kiri.

READ  Penyebaran virus Corona terbaru di seluruh dunia | Pengacara Gloucester

Topik ini dekat dengan hati Janeiro, karena ia kehilangan beberapa anggota keluarga dalam pembersihan.

“Beberapa anggota keluarga saya masih hilang. Kakak kakek saya, misalnya, adalah seorang petani di Bandung selatan, dan saya belum pernah bertemu dengannya.”

Para korban pembersihan tahun 1965 masih distigmatisasi karena diduga berhubungan dengan komunisme. Banyak yang menghindari membicarakan topik sama sekali.

“Banyak orang di keluarga saya menolak untuk membicarakannya, jadi saya harus menggali lebih dalam sendiri,” kata Ganano. “Dan itu jelas tidak diajarkan di sekolah, seperti sejarah yang diputarbalikkan.”

Meskipun dia tidak secara langsung mengalami penderitaan pembersihan, Janeiro ingin lebih banyak orang tahu tentang periode tragis itu.

“Liriknya agak metaforis, dan itu menceritakan kisah seorang ibu yang kehilangan putranya tetapi harus hidup di antara orang yang sama yang mengambilnya darinya sejak awal. Ini membuat frustrasi, tetapi dia tidak bisa berbuat apa-apa. ,” dia berkata. “Ini bukan tentang keluarga saya sendiri, tetapi topik yang sama, dengan referensi ke film dokumenter Joshua Oppenheimer. [The Act of Killing and The Look of Silence] menyerap. ”

Band satu orang: Janeiro mengatakan dia lebih memilih kemandirian artistik untuk bekerja sendiri dan mencari masukan di tahap selanjutnya dari proyek.  (Courtesy dari Tino Guru Putra)Band satu orang: Janeiro mengatakan dia lebih memilih kemandirian artistik untuk bekerja sendiri dan mencari masukan di tahap selanjutnya dari proyek. (Courtesy of Tino Guru Putra) (Courtesy of Tino Guru Putra / Courtesy of Tino Guru Putra)

daya tarik global

Pada tahun 2021, Pure Wrath seharusnya melakukan tur Eropa, sebelum tur tersebut dibatalkan karena pandemi. Ganano mengatakan dia berharap Pure Wrath akhirnya akan sampai ke benua itu, karena sebagian besar pendengarnya berasal dari sana.

Yuri Kononov, seorang drummer metal berusia 34 tahun yang berbasis di Odessa, Ukraina, yang berada di tempat perlindungan dari serangan udara Rusia selama wawancara, mengatakan dia menemukan musik Pure Wrath setelah seorang kenalan merekomendasikannya kepadanya. Janeiro dalam komunitas mineral. Tidak butuh waktu lama untuk proyek untuk dihargai.

READ  Permata tersembunyi yang penuh aksi, kegembiraan, dan fiksi ilmiah yang dapat Anda tangkap di Hulu

“Lima menit memeriksa katalog belakang mereka, saya langsung terpikat. Musiknya sangat keren, dan saya ingin terlibat dalam proyek ini,” kata Kononov.

Untuk dua album terakhir Pure Wrath, Kononov adalah drummer yang sebenarnya di rekaman dan juga akan menjadi drummer live untuk band di tur Eropa masa depan mereka.

Kononov memperkenalkan Jan kepada Phil, pemilik label logam independen Debemur Morti Productions yang berbasis di Paris, rumah bagi French Blut aus Nord, Danish Hexis dan New Zealand Ulcerate, antara lain.

Phil memutuskan untuk melepaskannya Himne untuk hati yang sedih pada mereknya, menjadikan Pure Wrath sebagai proyek musik Asia Tenggara pertama dalam daftarnya.

“Saya tidak terlalu peduli dari mana asal band asalkan seni mereka berbicara kepada saya. Saya yakin musik Pure Wrath dipengaruhi oleh dari mana mereka berasal, tetapi tidak ada pengaruh tradisional Asia secara langsung dalam musik mereka, meskipun begitu. kasus yang sama sekali berbeda.”

Phil juga mendukung apa yang dimaksud dengan album secara lirik.

“Sebagai orang asing, saya pikir sangat bagus bagi orang untuk belajar tentang hal-hal yang telah terjadi begitu jauh dari kita yang memiliki efek tragis pada begitu banyak orang. Ini adalah alat yang hebat untuk meningkatkan kesadaran akan aspek sejarah Indonesia ini. .”

Janeiro berharap lagu-lagu tersebut akan menimbulkan reaksi yang cukup kuat untuk memikat penggemar metal untuk lebih memahami tentang pembunuhan tersebut.

“Saya merasa perlu berkontribusi untuk menceritakan kisah-kisah ini, yang seringkali tidak dibicarakan, kepada orang lain,” katanya.

“Saya ingin membuat sesuatu yang berarti, sesuatu yang dekat dengan saya, daripada hanya bernyanyi tentang kepala kambing atau sesuatu yang lain.”


LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."