KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Bank Indonesia telah muncul sebagai pemegang obligasi negara terbesar
Top News

Bank Indonesia telah muncul sebagai pemegang obligasi negara terbesar

(Bloomberg) — Bank sentral Indonesia telah bergabung dengan klub eksklusif: pemegang utang negara terbesar.

Kepemilikan obligasi rupiah oleh Bank Indonesia mencapai 23% dari total pada minggu ini, melampaui saham bank lokal karena pihak berwenang meningkatkan pembelian mereka untuk menstabilkan mata uang. Pangsa BI kurang dari 5% pada awal tahun 2020, menurut data pemerintah yang dikumpulkan oleh Bloomberg.

Sebagai kebijakan di era pandemi, pembelian obligasi kini menjadi alat utama Indonesia saat negara ini berjuang melawan dominasi dolar tahun ini. Bank Indonesia mengejutkan pasar dengan kenaikan suku bunga pada bulan April dan berjanji untuk mempertahankan upaya untuk mendorong rupiah di atas 16.000 terhadap dolar.

Bank sentral tersebut bergabung dengan Bank of Japan, yang memegang sebagian besar utang negaranya.

“Status sebagai pemegang obligasi pemerintah terbesar memungkinkan BI melakukan lindung nilai terhadap volatilitas dalam lingkungan pasar global yang tidak menguntungkan,” kata Myrtle Gunardo, ahli strategi Malayan Banking Bhd di Jakarta. “Kami pikir ini merupakan perkembangan yang baik untuk pasar obligasi Indonesia.”

Alat epidemi

Seperti bank sentral di Filipina, BI pada awalnya meningkatkan pembelian obligasi lokal untuk membatasi biaya pinjaman pemerintah dan memacu pertumbuhan ekonomi selama pandemi. Namun kebijakan ini terutama digunakan untuk menstabilkan imbal hasil obligasi guna mencegah arus keluar selama volatilitas pasar. Bulan lalu mata uang Asia terguncang oleh spekulasi Federal Reserve akan menunda penurunan suku bunga.

Kebijakan-kebijakan tersebut tampaknya berhasil. Investor asing membeli obligasi rupee senilai $230 juta bulan ini. Imbal hasil (yield) obligasi acuan bertenor 10 tahun turun 31 basis poin karena sentimen terhadap aset-aset negara berkembang membaik menyusul data inflasi yang membawa kembali spekulasi penurunan suku bunga AS sebelumnya.

READ  Indonesia: Jeda, Ubah Peraturan Internet Baru

Bank Indonesia baru-baru ini mempromosikan penerbitan obligasi rupiah dengan imbal hasil tinggi dalam upaya menarik investor asing. Bank sentral kemudian menggunakan obligasi rupee sebagai jaminan.

©2024Bloomberg LP

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."