KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Berita kematian Peter Higgs: pria pemalu yang mengubah pemahaman kita tentang alam semesta
science

Berita kematian Peter Higgs: pria pemalu yang mengubah pemahaman kita tentang alam semesta

  • Ditulis oleh Georgina Ranard
  • BBC News Iklim dan Sains

Profesor Peter Higgs terkenal karena benda misterius yang dijuluki “partikel Tuhan” – atau lebih sederhananya, dan mungkin lebih baik, Higgs boson.

Dia mengemukakan ide revolusionernya pada tahun 1960an ketika dia ingin menjelaskan mengapa bahan penyusun dasar alam semesta – atom – memiliki massa.

Teorinya tentang apa yang menyatukan alam semesta, yang juga sedang dikerjakan oleh ilmuwan lain pada saat yang sama, meluncurkan pencarian selama 50 tahun untuk menemukan cawan suci fisika.

Partikel tersebut akhirnya ditemukan pada tahun 2012 oleh para ilmuwan menggunakan Large Hadron Collider di Organisasi Penelitian Nuklir Eropa (CERN) di Swiss. Dia menyelesaikan apa yang disebut Model Standar fisika partikel.

“Kadang-kadang menyenangkan untuk menjadi benar,” katanya, seorang pria yang terkenal pemalu, kepada wartawan.

Karyanya membuatnya mendapatkan Hadiah Nobel Fisika setahun kemudian.

Peter Higgs lahir di Newcastle upon Tyne pada tahun 1929. Di Sekolah Bristol dia adalah siswa brilian yang memenangkan penghargaan atas karya ilmiahnya – meskipun dalam bidang kimia, bukan fisika.

Ia meraih gelar doktor di King's College, London, namun dipukuli saat bekerja di sana oleh temannya. Sebaliknya dia pergi ke Universitas Edinburgh di mana dia terus mengajukan pertanyaan: Mengapa beberapa partikel mempunyai massa?

Teorinya sulit mendapat tempat di jurnal ilmiah – sebagian karena hanya sedikit orang yang memahaminya – namun akhirnya diterbitkan pada tahun 1964.

Meskipun ada rumor tentang momen “eureka”, dia mengatakan teorinya terbentuk selama bertahun-tahun.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Peter Higgs menghabiskan sebagian besar hidupnya di Edinburgh

Dua kelompok cendekiawan lain pada saat itu juga menerbitkan karya dengan gagasan yang sama.

Namun partikel tersebut kemudian dikenal sebagai Higgs boson, dan para ilmuwan mencarinya selama 50 tahun menggunakan beberapa teknik paling menarik di Bumi.

Profesor Higgs pensiun dari Universitas Edinburgh pada tahun 2006, namun terus memantau perkembangan di CERN di Jenewa, di mana para ilmuwan menggunakan Large Hadron Collider untuk mencari Higgs boson.

Komentari foto tersebut,

Detektor Large Hadron Collider Atlas CERN sedang dibangun di Jenewa

Akselerator partikel, yang dibangun dengan biaya $10 miliar, adalah yang paling kuat yang pernah ada. Ia dipandang sebagai mesin yang dapat membuktikan – atau menyangkal – teori Higgs.

Media menyebut boson sebagai “partikel Tuhan”, diambil dari nama buku yang ditulis oleh pemenang Hadiah Nobel Leon Lederman. Para ilmuwan menolak istilah ini karena mereka mengatakan bahwa agama tidak mempunyai peran dalam fisika berbasis bukti.

Pada tahun 2012, fisikawan CERN akhirnya mengumumkan, dengan meriah, bahwa mereka telah menemukan Higgs boson.

Pemberitahuan sebelumnya telah dikirimkan: “Peter harus datang ke simposium CERN atau dia akan menyesalinya.” Dia mengubah rencana perjalanannya untuk mengunjungi Jenewa karena pengumuman mengejutkan tersebut.

“Ini merupakan penantian yang lama, tapi mungkin lebih lama lagi dan mungkin saya belum sampai di sana,” kata Higgs. “Awalnya saya tidak tahu apakah hal ini akan ditemukan seumur hidup saya.”

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Peter Higgs (kiri) telah bekerja dengan ilmuwan terkemuka di seluruh dunia termasuk François Englert (kanan) dan Rolf Heuer (tengah)

Setahun kemudian, Akademi Ilmu Pengetahuan Kerajaan Swedia mencoba menghubunginya. Sudah menjadi kiasan bahwa para pemenang kehilangan panggilan telepon penting yang memberi tahu mereka bahwa mereka telah dianugerahi Hadiah Nobel. Tapi Peter Higgs bahkan tidak punya ponsel. Pengumuman ini datang saat dia tidak ada.

Seorang tetangga menghentikannya di jalan untuk memberi tahu dia bahwa dia telah menang, bersama dengan fisikawan Belgia François Englert.

Dia dikenal pertama sebagai boson, tapi kedua karena kepribadiannya yang pemalu dan rendah hati – lebih tertarik pada pekerjaannya daripada ketenaran.

Profesor emeritus Universitas Oxford, Ken Beech, berbicara tentang kembalinya dia dari sebuah konferensi di mana para ilmuwan terus-menerus merujuk pada Peter Higgs.

“Saya melihat Peter di ruang kopi dan berkata, 'Hei Peter! Kamu terkenal!'” jawabnya sambil tersenyum malu-malu.

Beberapa teman merasa bahwa Peter Higgs belum memberikan dampak seperti yang diharapkan dari seorang fisikawan dengan kemampuannya.

Profesor Michael Fisher, yang meninggal pada tahun 2021, berkata: “Saya tidak bisa mengatakan dia pemalu.”

“Menurut saya dia akan pensiun sebentar, mungkin demi kepentingan kariernya.”

Ballabh Ghosh masuk ke dalam akselerator partikel terbesar di dunia – yang menemukan Higgs boson.

READ  Ketakutan akan badai matahari meningkat saat CME menuju Solar Orbiter; Pemadaman listrik melanda Amerika setelah jilatan api matahari

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."