KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Berjuang untuk menangkal flu burung dengan laser dan penari tiup
science

Berjuang untuk menangkal flu burung dengan laser dan penari tiup

Loren Brey, seorang peternak unggas di Minnesota, memasuki peternakan yang menampung kalkun petelur pada bulan November dan menemukan beberapa ayam mati karena flu burung yang sangat menular.

Dalam seminggu, dia telah kehilangan hampir setengah dari seluruh ternaknya.

Jadi, ketika kalkun milik Mr. Brey mulai memproduksi telur lagi di musim semi, dia mencoba metode pencegahan yang tampaknya tidak lazim: Dia memasang laser di atas kandangnya, memancarkan sinar lampu hijau untuk mengusir burung mallard, burung hantu, dan calon pembawa virus mematikan lainnya. .

Saat burung-burung bermigrasi menuju utara pada musim semi, para peternak unggas dan peternak di seluruh negeri bersiap menghadapi wabah flu burung lainnya. Meskipun dinasti baru hanya menjatuhkan sebagian kecil saja Hampir 10 miliar Ayam, kalkun, bebek, dan unggas lainnya dijual di seluruh negeri setiap tahun, dan beberapa peternak unggas seperti Mr. Brey beralih ke metode inovatif untuk melindungi ternak mereka, dengan menggunakan alat pencegah seperti drone, klakson udara, balon, dan pemangsa umpan.

Praktik-praktik ini menggarisbawahi pergolakan di peternakan kecil dan bahkan beberapa operasi skala besar untuk menangkal virus, serta kelelahan dan keengganan untuk menerima penyakit ini setelah bertahun-tahun menerapkan protokol sanitasi, lockdown, dan diskusi tentang vaksinasi.

Peternakan industri skala besar dan peternakan ayam petelur tampaknya merupakan kelompok yang paling terkena dampaknya: dua pertiga unggas yang terlantar hanya dimiliki oleh 30 peternakan yang memiliki satu juta atau lebih ayam petelur. Operasi di Turki, seperti yang dilakukan Berri, juga sangat terpukul, terhitung 350 dari 481 peternakan komersial terdeteksi kasusnya. Burung sangat rentan terhadap infeksi, dan mereka lebih rentan terhadap virus karena banyak peternakan kalkun berada dalam jalur migrasi banyak unggas air liar, kata Dr. Carol Cardona, pakar kesehatan burung di Universitas Minnesota.

Infeksi membawa konsekuensi serius.

di bawah Kebijakan federalSeekor burung yang terinfeksi mungkin memerlukan pemusnahan atau pemusnahan seluruh kawanan, kemudian bangkainya dibuang melalui pengomposan, penguburan, pembakaran, atau rendering. Daftarnya telah dihasilkan 90 juta unggas mati dan lebih dari 1.100 kawanan unggas terkena dampaknya di seluruh negeri Sejak Februari 2022, ketika strain yang paling mematikan hingga saat ini di Amerika Serikat, pertama kali terdeteksi.

READ  'Kita tidak perlu terlalu khawatir tentang itu': Asteroid Bennu (mungkin) tidak akan menabrak Bumi di abad berikutnya

Karena wilayah tempat tinggal unggas yang terinfeksi harus didisinfeksi dan dikarantina, dan karena populasi kembali unggas memerlukan waktu, produksi dapat dihentikan selama beberapa bulan. Akibatnya, jumlah ayam petelur berkurang sekitar tujuh juta ekor 2021 ke 2023Menghasilkan satu miliar telur lebih sedikit per tahun – dan berkontribusi terhadap biaya yang lebih tinggi.

Christian Alexander, 32, yang memelihara ayam petelur di padang rumput seluas 300 hektar yang terletak di antara pohon sequoia pesisir dan Samudra Pasifik dekat Crescent City, California, mengatakan perlu waktu setengah tahun sebelum kapasitas produksi pulih sepenuhnya setelah flu burung ditemukan pada akhir tahun 2022. .

“Bagian tersulit bagi para peternak adalah kehilangan unggasnya, tentu saja. Kemudian Anda kehilangan pekerjaan untuk karyawan Anda dan tidak mampu memasok pelanggan Anda,” katanya, seraya menambahkan bahwa membersihkan bangkai dan membuat kompos setelahnya merupakan hal yang traumatis.

Pak Alexander mengumpulkan telur dengan tangan dari kandang keliling tanpa pintu atau lantai untuk memastikan burung memiliki akses penuh ke alam terbuka. Alih-alih mengisi kembali anak ayam yang baru menetas dan menunggu berbulan-bulan sampai mereka tumbuh, ia malah membeli ayam atau ayam petelur berwarna coklat, organik, yang telah mencapai puncak produksi telurnya. Ketika mereka berusia sekitar 3 tahun, ayam-ayam tersebut menghasilkan lebih sedikit telur per hari dibandingkan ayam-ayam muda, namun peternakan Mr Alexander kembali ke kapasitas penuh, menghasilkan antara 10.000 dan 12.000 telur per hari.

Untuk mencegah wabah lain, Alexander kini membatasi kunjungan ke peternakan dan melakukan sanitasi penuh, namun berjanji untuk tetap teguh pada keyakinannya. Sebagai presiden American Poultry Association, dia mengatakan dia hanya mengetahui sedikit kasus di antara 1.100 anggota peternaknya. “Apakah saya takut mendapatkannya lagi? Tidak cukup untuk memelihara burung saya di dalam ruangan,” katanya.

Tuan Alexander juga telah mencoba memasang laser di pertaniannya. Namun setelah beberapa saat, burung jalak mulai mempelajari pola laser dan tidak lagi takut dengan pancaran cahaya seperti lightsaber.

READ  NASA dan SpaceX Selidiki Peningkatan Ulang Teleskop Orbit Hubble untuk Menambah Tahun Kehidupan Operasionalnya

Menyadari bahwa alat pencegah tidak dapat dilakukan dengan mudah, Craig Dorr, direktur penjualan di Bird Control Group, yang membuat laser, mengatakan permintaan melonjak setiap kali terjadi wabah. Dia menambahkan bahwa peternak sapi perah kini berupaya memasang sistem tersebut, yang biayanya dimulai dari $12.500 per unit, sejak penyakit ini ditemukan pada sapi bulan lalu.

Tindakan pencegahan lain yang dilakukan petani dalam upaya menangkal vektor penyakit mematikan, menurut Dr. Cardona, termasuk jaring, mesin kebisingan, dan penari tiup. “Pria yang menakutkan, pria yang meledak-ledak,” katanya. Namun dia menekankan bahwa sifat virus yang bersifat musiman dan terus berkembang membuat para petani harus secara teratur memperkuat langkah-langkah keselamatan.

“Ini seperti sprint, seperti repetisi. Anda melakukan sprint. Lalu Anda istirahat. Lalu Anda berlari lagi,” kata Dr. Cardona. “Anda menggunakan waktu istirahat itu untuk membangun fleksibilitas Anda dan memastikan Anda siap untuk musim depan. “Dan kemudian bermeditasi dan berdoa.”

Untuk membangun ketahanan ini, para ahli dan pejabat merekomendasikan untuk mengikuti protokol-protokol tertentu, antara lain: mengurangi jumlah pengunjung, melakukan pembersihan dan disinfeksi secara agresif, menjauhkan air dan makanan dari burung dan mamalia liar, serta mengisolasi burung yang baru dibeli atau dikembalikan dari keramaian.

Namun, flu burung dapat menjalar ke lumbung yang paling ketat sekalipun. Tuan Brey, misalnya, memiliki tempat parkir khusus bagi siapa pun yang memanggil kalkunnya; Sistem masuk Denmark Dimana masyarakat dapat membersihkan dan mendisinfeksi dirinya sendiri serta menyaring saluran masuk udara.

“Biosekuritinya bisa diperketat dan diperketat sampai mukamu membiru. Kayaknya jam berapa sekarang? Jam tiga? Aku sudah mandi kedelapan hari ini,” kata Pak Brey yang sudah telah beternak burung selama tiga dekade.

Kewaspadaan yang terus-menerus ini telah menguras kesabaran sebagian peternak unggas.

Samantha Gasson, yang memelihara 2.000 ayam broiler – yang dipelihara untuk diambil dagingnya – dan 400 kalkun di padang rumput di North Carolina, mengikuti protokol standar dan meluncurkan drone untuk mengusir burung nasar, yang dapat membawa virus dan mengelilingi domba dan sapinya.

READ  10 kali tahun ini teleskop Webb telah membingungkan para astronom dengan gambar-gambar baru yang menakjubkan dari alam semesta kita

Namun setelah bertahun-tahun mengkhawatirkan virus tersebut, dia kini telah belajar bagaimana menghadapinya, dengan membandingkan responsnya terhadap kelelahan akibat pandemi.

“Dengan Covid, pada awalnya, saya adalah salah satu dari orang-orang yang menyamar dan memberi jarak kepada semua orang,” kata Ms. Gasson, yang bekerja untuk organisasi nirlaba kesejahteraan hewan dan keamanan pangan. “Dan dengan flu, hal yang sama juga terjadi. Pada tahun pertama, saya benar-benar tidak bisa tidur karenanya. Sejak itu, semuanya baik-baik saja, itu bagian dari kehidupan.”

Rachel Aristad terbiasa memeriksa pelacak kasus federal yang memantau penyebaran flu burung hampir setiap hari ketika jenis virus yang ada saat ini mengurung 18 ekor ayam di dalam kandang merah muda yang dibangunnya di halaman belakang rumahnya di pedesaan Connecticut.

Setelah dua tahun, kewaspadaannya berkurang. Ibu Aristad akan terus melakukan pemeriksaan rutin untuk melihat apakah virus telah terdeteksi di dekatnya, menghindari taman anjing yang dipenuhi kotoran angsa dan mengikat balon di halaman rumahnya untuk menakuti rubah, yang mungkin membawa virus atau menyerang burung-burungnya. Namun gagasan untuk memelihara ayam-ayamnya, yang dianggapnya sebagai hewan peliharaan, diisolasi secara permanen tidaklah menarik.

“Saya hanya berharap suatu saat nanti mereka bisa menawarkan vaksin untuk ayam di halaman belakang,” katanya. “Kami tidak menjual ayam kami ke luar negeri, bukan? Kami hanya ingin melihat kawanan ayam yang bahagia dan sehat.”

Berry, yang juga menjabat sebagai ketua Dewan Riset dan Promosi Turki Minnesota, mengundurkan diri ketika harus melakukan upaya yang tepat untuk mencegah flu burung.

“Kamu terbaring di tempat tidur selama berhari-hari, bagaimana?” dia menambahkan. “Bagaimana, bagaimana, apa yang harus saya lakukan secara berbeda? Saya tidak tahu jawaban itu.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."